Sukses

Lebih Kejam, Bos Kartel Narkoba Pengganti El Chapo Bunuh Perempuan dan Bayi

Liputan6.com, Mexico City - Sepeninggal El Chapo, bos kartel di bagian utara Meksiko yang kini divonis bui seumur hidup, nama Nemesio Osegura Cervantes, 'El Mencho' jadi sorotan.

Pria berjuluk El Mencho itu disebut sebagai raja obat bius kejam Meksiko. Sejumlah media termasuk Daily Mail yang dikutip Selasa (15/10/2019) menyebut, ia tegas memerintahkan pembunuhan wanita hamil dan bayi setelah dijuluki 'El Chapo baru' di tengah meningkatnya perang kartel kokain.

Pria yang kini dikenal sebagai El Chapo baru, disebut lebih kejam dari pendahulunya.

Menurut para penyelidik federal, Nemesio Osegura Cervantes, 'El Mencho', menggantikan posisi Joaquin Guzman 'El Chapo' yang terkenal kejam.

Kartel Jalisco Nueva Generacion (CJNG) yang ditakuti dituduh menjalankan narkoba di darat dan laut ke Amerika Serikat sambil membunuh perempuan dan anak-anak tanpa pandang bulu.

Rekaman terbaru menunjukkan orang-orang yang diduga menjadi anggota CJNG,  mengenakan topeng badut yang menakutkan dan mengacungkan senjata di negara bagian Tamaulipas dekat perbatasan Meksiko.

 

2 dari 4 halaman

Sayembara US$10 Juta Menangkap El Mencho

Bulan lalu 44 jasad - banyak dari mereka milik perempuan - diseret dari sumur di negara bagian Jalisco di mana CJNG bermarkas.

Jasad itu dikemas ke dalam 119 kantong plastik dan pertama kali diketahui ketika penduduk setempat mengeluh mencium bau busuk.

Agen spesialis DEA Kyle Mori mengatakan kepada saluran berita Univision: '(CJNG) sangat kejam. Pemenggalan kepala, melarutkan tubuh dalam asam, eksekusi publik, merobek jantung, membunuh wanita dan anak-anak, pengeboman terhadap orang-orang.

"Itu terjadi hampir setiap hari. El Chapo kejam, tetapi El Mencho membawanya ke tingkat yang baru lebih kejam."

Ada 88 wanita --beberapa hamil-- yang terbunuh sejak Agustus, dengan sebagian besar di daerah-daerah di mana CNJG dominan, menurut laporan The Sun.

DEA sangat menginginkan Cervantes sehingga menawarkan hingga US$ 10 juta untuk informasi yang mengarah pada penangkapannya.

"Dia adalah prioritas utama DEA dan terus terang untuk penegakan hukum federal di Amerika Serikat," Matius Donahue, agen utama Drug Enforcement Administration (DEA) di Meksiko mengatakan kepada CBS News.

Puluhan ton kokain, metamfetamin, dan heroin yang mematikan telah diperdagangkan ke negara itu, menurut Departemen Kehakiman AS.

Dihargai jutaan dolar oleh pihak berwenang, El Mencho dipersenjatai dan siap untuk menghadapi siapa pun yang mencoba untuk mengganggu urusannya.

"Dia memiliki sejumlah besar senjata, RPG, 50 senjata kaliber. Dia pada dasarnya memiliki tim SWAT sendiri," kata Donahue.

"Raja obat bius dan para pembantunya diduga telah menembak jatuh sebuah helikopter tentara Meksiko yang menewaskan enam orang, terlibat dalam penggantungan publik musim panas ini, dan dikaitkan dengan beberapa kekerasan mematikan lainnya terhadap manusia tak berdosa," kata agen DEA kepada CBS.

Ada ribuan pembunuhan yang diyakini sebagai akibat dari kekerasan kartel di Meksiko dalam beberapa tahun terakhir, termasuk 94 kasus pembunuhan per hari yang mengejutkan, lapor pemerintah Meksiko.

 

3 dari 4 halaman

Sepak Terjang El Mencho

El Mencho disorot setelah Guzman yang berusia 62 tahun, mantan kepala Kartel Sinaloa dan dianggap sebagai raja narkoba paling kuat di dunia saat itu, dipenjara seumur hidup di pengadilan Brooklyn musim panas ini.

El Chapo, atau shorty karena perawakannya yang pendek, dijatuhi hukuman seumur hidup pada 17 Juli karena pelanggaran perdagangan narkoba.

Pihak berwenang mengatakan bahwa pengambilalihan El Mencho telah lama dilakukan. Dia mulai membangun kerajaannya setelah dia ditangkap atas tuduhan narkoba pada usia 19 di California dan dideportasi kembali ke Meksiko. Saat itulah ia memulai CJNG.

Ia menarik perhatian karena juga melibatkan anggota keluarga dalam bisnis barang haram tersebut.

Putra kelahiran Amerika El Mencho, Rubén Oseguera González, 29, telah berjuang melawan tuduhan ekstradisi dari Meksiko kembali ke AS setelah ia dituntut pada tahun 2017, atas dua tuduhan 'konspirasi untuk mendistribusikan sejumlah besar narkotika untuk impor ilegal ke AS.'

Putranya ditahan di fasilitas keamanan maksimum di Hermosillo, Sonora, dan pada satu titik berusaha menghentikan ekstradisinya dengan menghadirkan akta kelahiran yang mengklaim bahwa ayahnya bukan El Mencho, dan bahwa dia adalah korban identitas yang keliru.

Kekuatan El Mencho begitu meningkat, sehingga kartelnya dengan berani mengeluarkan pesan di WhatsApp menyerukan penegakan hukum saat ini dan sebelumnya untuk bergabung dengan barisan mereka.

Pesan tertulis Spanyol yang berbunyi: 'Sesama petugas polisi federal, jangan khawatir jika Anda dipecat, kami akan merekrut Anda di sini.'

Pihak berwenang mengatakan dampak kartel pada komunitas AS sangat buruk.

Di Chicago saja, salah satu kota di Amerika yang menjadi sasaran kartel, 800 orang meninggal karena overdosis pada tahun 2018.

Obat-obatan Meksiko yang disita dalam razia laboratorium obat yang dilakukan di seluruh kota yang sangat beracun, para penyelidik harus menanganinya dengan pakaian pelindung.

"Mungkin 90 persen dari obat yang ditemukan diyakini berasal dari Meksiko," kata Kepala DEA Inspektur Brian McKnight.

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: 

Loading
Artikel Selanjutnya
Arkeolog Temukan Fosil Mamut Berusia 15.000 Tahun di Meksiko
Artikel Selanjutnya
Korban Penyergapan Kartel Narkoba Meksiko Dimakamkan