Sukses

Bikin Kaget NASA, Asteroid Pembunuh Kota Nyaris Tabrak Bumi

Liputan6.com, Jakarta - Sebuah Asteroid nyaris bertabrakan dengan Bumi pada Juli 2019. Asteroid bernama 2019 OK ini membuat kaget lembaga antariksa Amerika Serikat, NASA.

Fakta Asteroid 2019 OK hampir menabrak Bumi muncul setelah sebuah grafik mengerikan dirilis ASAS-AN di University of Ohio. Grafik itu memetakan lintasan asteroid yang mendekati Bumi dari jarak hanya 45.360 mil (65.000 km).

Sebuah Asteroid nyaris bertabrakan dengan Bumi pada Juli 2019. (ASAS-AN)

Asteroid 2019 OK dapat terlihat terus mendekati orbit Bumi sebelum hampir menabrak planet manusia.

Para astronom melihat Asteroid 2019 OK beberapa hari sebelum pertemuannya yang dekat dengan Bumi, tetapi tampaknya tidak ada yang menyadari rute asteroid itu.

Sebuah Asteroid nyaris bertabrakan dengan Bumi pada Juli 2019. (ASAS-AN)

Bila saja asteroid itu menghantam Bumi, kekuatan tumbukannya mencapai "30 kali energi ledakan atom di Hiroshima," menurut Associate Professor Universitas Swinburn, Alan Duffy.

Profesor Duffy berkata, "Itu adalah asteroid pembunuh kota. Tetapi karena sangat kecil, sangat sulit untuk melihat sampai pada menit terakhir. Asteroid itu menyusup ketat di antara orbit Bulan. Jelas terlalu dekat untuk jarak aman."

 

2 dari 4 halaman

Risiko Nyata

Seperti dikutip dari Express.co.uk, Minggu (20/9/2019), Profesor Michael Brown dari Fakultas Fisika dan Astronomi Universitas Monash mengatakan, "Mengejutkan memiliki asteroid dengan lintasan sebesar ini yang begitu dekat dengan peringatan yang sangat sedikit."

"Yang mengatakan, kita menjadi lebih baik dalam menemukan asteroid ini sebelum mendekati jarak aman. 2019 OK secara independen ditemukan oleh dua tim astronom yang berbeda dan 2019 OK berada dalam gambar yang diambil beberapa minggu sebelum pendekatan penutupannya, tetapi sayangnya tidak dikenali," ungkap Brown.

"Kemampuan kami untuk menemukan asteroid ini akan meningkat dengan perangkat lunak, kamera, dan teleskop baru, termasuk Teleskop Survei Sinoptik Besar."

Brown melanjutkan, "Walaupun asteroid ini tidak baik menyelinap ke arah kita, ini harus diletakkan konteks. Asteroid ukuran ini menghantam Bumi mungkin setiap 1.000 hingga 10.000 tahun dan biasanya menghantam daerah jarang penduduk."

Menurutnya, ada risiko nyata, "tetapi sebagai astronom, saya melihat perubahan iklim sebagai ancaman dan tantangan yang lebih signifikan daripada asteroid 100 meter."

 

3 dari 4 halaman

Asteroid God of Chaos

NASA pada Juni 2019 mengeluarkan laporan tentang penanganan asteroid dan komet yang datang dalam jarak 30 juta mil dari Bumi.

Perwira pertahanan planetary NASA Lindley Johnson menjelaskan, proyek luar angkasa "telah memiliki kemampuan ilmiah, teknis, dan operasional yang signifikan" tetapi rencana baru itu dapat "sangat meningkatkan kesiapan bangsa kita dan bekerja dengan mitra internasional untuk merespons secara efektif jika potensi dampak asteroid baru terdeteksi".

NASA juga diyakini telah meluncurkan persiapan untuk kedatangan asteroid 99942 Apophis - yang telah dijuluki 'God of Chaos'- ditetapkan untuk melewati Bumi pada 2029.

Benda langit berukuran 340 meter dan diperkirakan hanya berjarak 19.000 mil dari permukaan planet manusia.

Apophis adalah salah satu asteroid terbesar yang melintas begitu dekat dengan permukaan bumi dan tabrakan berpotensi berdampak buruk pada semua kehidupan di Bumi.

Ukuran dan kedekatan Apophis dengan Bumi telah membuatnya dikategorikan sebagai Asteroid Berbahaya Potensial (PHA) dan NASA ingin sekali belajar dari asteroid sebanyak mungkin untuk membantu mencegah masalah asteroid lebih lanjut di masa depan.

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Misi ESA untuk Lindungi Bumi dari Asteroid Dapat Lampu Hijau
Artikel Selanjutnya
Pantau Komet dan Asteroid, Rusia Bangun Pangkalan di Bulan