Sukses

BJ Habibie Meninggal, Menlu Retno dan Segenap Kemlu RI Turut Berduka

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi, mewakili pribadi dan segenap keluarga besar Kementerian Luar Negeri, menyatakan duka cita yang mendalam atas berpulangnya Presiden ke-3 Republik Indonesia, BJ Habibie.

BJ Habibie meninggal pada usia 83 tahun, pada Rabu 11 September 2019.

"Atas nama pribadi, keluarga dan segenap keluarga besar Kemlu RI, berduka cita sangat, sangat mendalam," kata Retno kepada sejumlah wartawan di Jakarta, Rabu (11/9/2019).

"Hari ini, Indonesia kehilangan salah satu putra dan negarawan terbaik, sekaligus bapak bangsa ... Kita merasa sangat kehilangan."

"Beliau adalah orang yang sangat cerdas, optimis, dan selalu menebarkan energi yang positif. Semoga almarhum khusnul khotimah," kata Menlu RI.

"Selamat jalan bapak... rest in peace bapak."

Retno mengenang momen-momen interaksinya dengan Presiden Habibie, semasa dirinya menjadi Duta Besar RI untuk Belanda.

"Saya sebagai duta besar suka menemani beliau dalam sejumlah tugas-tugas kenegaraan," kenang Retno.

"Saya juga dekat dengan keluarga Habibie. Beberapa kali setelah kembali ke Indonesia, menyempatkan diri untuk sowan kepada bapak, berbicara banyak hal termasuk isu politik luar negeri."

"Saat beliau masuk rumah sakit sering berkomunikasi juga dengannya."

BJ Habibie meninggal dunia pukul 18.05 WIB di RSPAD Gatot Soebroto Jakarta, Rabu 11 September 2019. Kabar tersebut disampaikan anak keduanya, Thareq Habibie.

Ketua Tim Dokter Kepresidenan (TDK) Prof dr Azis Rani dalam keterangan resminya menyebut bahwa Habibie masuk RSPAD sejak 1 September 2019. Ia ditangani tim dokter spesialis dengan berbagai bidang keahlian, seperti jantung, penyakit dalam, dan ginjal.

Sebelumnya, BJ Habibie sempat dirawat di Jerman setelah mengalami kebocoran klep jantung.

2 dari 2 halaman

Simak video pilihan berikut:

Loading
Artikel Selanjutnya
Anak Muda Timor Leste Mengenal BJ Habibie Lewat Buku Sejarah
Artikel Selanjutnya
Menlu ke Polandia, Kejar Peningkatan Perdagangan dan Dukungan Atas Sawit RI