Sukses

Temuan Terbaru NASA: Bumi Kini Lebih Hijau Dibanding 20 Tahun Lalu

Liputan6.com, California - Kabar baik datang dari NASA. Lembaga antariksa asal Amerika itu menemukan, Bumi kini lebih hijau dibandingkan 20 tahun lalu.

Sebagian besar, hijaunya Bumi karena peran China dan India. Padahal, dua negara itu selama ini dipersepsikan telah mengeksploitasi berlebihan atas tanah, air, dan sumber daya alam untuk keuntungan ekonomi.

Nyatanya, China dan India bertanggung jawab atas penghijauan terbesar planet ini dalam dua dekade terakhir. Dua negara terpadat penduduk itu telah menerapkan program penanaman pohon yang ambisius dan meningkatkan implementasi dan teknologi mereka di bidang pertanian.

India terus memecahkan rekor dunia dalam penanaman pohon, dengan 800.000 warganya menanam 50 juta pohon dalam 24 jam.

Temuan baru-baru ini oleh NASA dan diterbitkan dalam jurnal Nature Sustainability, membandingkan data satelit dari pertengahan 1990-an hingga saat ini menggunakan citra resolusi tinggi. Awalnya, para peneliti tidak yakin apa yang menyebabkan kenaikan signifikan dalam penghijauan di planet ini.

Tidak jelas apakah Bumi memanas, peningkatan karbon dioksida (CO2), atau iklim yang lebih basah yang menyebabkan lebih banyak tanaman tumbuh.

Setelah penyelidikan lebih lanjut dari citra satelit, para peneliti menemukan bahwa penghijauan secara tidak proporsional berlokasi di China dan India. Jika penghijauan terutama merupakan respons dari perubahan iklim dan planet pemanasan, peningkatan vegetasi tidak boleh terbatas pada batas negara.

Selain itu, wilayah lintang yang lebih tinggi harus menjadi lebih cepat hijau daripada garis lintang yang lebih rendah karena permafrost (tanah yang berada di titik beku pada suhu nol derajat Celcius, yang umumnya terletak di lintang tinggi) mencair dan daerah seperti Rusia utara menjadi lebih layak huni.

 

2 dari 3 halaman

Perubahan Besar

Peta di atas menunjukkan penghijauan relatif (peningkatan vegetasi) dan kecokelatan (penurunan vegetasi) di seluruh dunia. Seperti yang terlihat, China dan India memiliki penghijauan yang signifikan.

Amerika Serikat duduk di nomor 7 dalam perubahan total persentase vegetasi per dekade. Tentu saja, bagan di bawah ini dapat menyembunyikan di mana masing-masing negara dimulai.

Sebagai contoh, sebuah negara yang sebagian besar mempertahankan hutan dan vegetasinya tetap utuh akan memiliki sedikit ruang untuk meningkatkan persen vegetasi, sedangkan negara yang sangat bergantung pada deforestasi akan memiliki lebih banyak ruang untuk tumbuh.

Perbandingan penghijauan berbagai negara di dunia. (NASA)

NASA menggunakan Moderate Resolution Imaging Spectroradiometer (MODIS) untuk mendapatkan gambaran rinci tentang vegetasi global Bumi melalui waktu. Teknik ini memberikan resolusi hingga 500 meter selama dua dekade terakhir.

Baik China dan India melalui fase deforestasi skala besar pada 1970-an dan 80-an, menebangi hutan tua untuk pembangunan perkotaan, perkebunan dan pertanian. Namun, jelas bahwa ketika dihadapkan dengan masalah, manusia sangat mahir dalam menemukan solusi.

Ketika fokus bergeser pada 90-an untuk mengurangi polusi udara dan tanah, serta memerangi perubahan iklim, China dan India membuat perubahan besar dalam penggunaan lahan mereka secara keseluruhan.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Brad Pitt Wawancara dengan Astronaut NASA, Untuk Apa?
Artikel Selanjutnya
Bintang Terbesar di Alam Semesta Ditemukan, Bobotnya 700 Ribu Kali Berat Bumi