Sukses

Bukan di Negara Barat, 'Kiblat Baru' Seni Ada di 5 Kota Ini?

Liputan6.com, Bangkok - Secara historis, kota adalah unsur penting untuk menciptakan seni yang hebat; dari Athena era Klasik, Florence era Abad Pencerahan, hingga New York pasca-Perang Dunia II.

Gentrifikasi mungkin memainkan peran. Akademisi Richard Florida mempopulerkan teori di awal tahun 2000-an bahwa kreativitas memungkinkan pembangunan perkotaan: para seniman pindah ke pusat kota, kelas pekerja atau kawasan industri untuk mencari akomodasi dan ruang berkarya yang --kala itu-- relatif lebih murah.

Namun, kota-kota seni internasional telah berubah dewasa ini.

Kesenjangan ekonomi hingga biaya hidup yang mahal perlahan menggeser kota-kota tradisional pusat seni dunia --seperti New York, London, Paris, dan lainnya-- yang beralih menjadi pusat kapital.

Pada titik tersebut, para seniman pindah ke wilayah lain, atau kota lain.

Peta seni internasional pun turut berubah. Generasi hub budaya baru muncul dan jauh dari pusat keuangan global.

Berikut adalah lima kota di mana perkembangan kreatif dan seni lokal telah berkembang menjadi pusat perhatian internasional --dirangkum dari artikel Libby Banks untuk BBC, dikutip pada Minggu (21/7/2019).

2 dari 6 halaman

1. Mexico City, Meksiko

Sementara Donald Trump terobsesi dengan tembok dan tarif perdagangan, pandangan kreatif dari orang-orang di kota ini tidak pernah begitu dinamis, modal juga tidak menyambut lebih banyak orang luar yang mencari tempat untuk mengekspresikan diri.

Organisasi Desain Dunia menyebut Mexico City sebagai Ibukota Desain Dunia tahun 2018, menghargai kota itu atas arsitektur publik yang unik, budaya visual, dan desain inovatif.

Kota ini juga merupakan rumah bagi para perancang busana eksperimental dan merek streetwear, memperjuangkan gelombang baru desain tanpa gender seperti Industrial Clothing, 1/8 Takamura dan PAY'S.

Seni di Mexico City dapat direduksi menjadi dua seniman embrio: Frida Kahlo dan Diego Rivera. Dan sementara karya-karya kedua seniman itu penting, dalam enam dekade sejak kematian mereka, seni Meksiko terus berkembang, tidak menunggalkan diri lagi pada penindasan pemerintah setelah pembantaian mahasiswa Tlatelolco pada 1968.

Seni di sana menjalani kebangkitannya sendiri pada akhir 1980-an.

Saat ini, energi ibu kota Meksiko yang tak terbantahkan telah membuatnya menjadi kota tujuan seni kontemporer yang semarak, sering kali dengan kecenderungan politik yang kuat.

3 dari 6 halaman

2. Sharjah, UEA

Sering dibayangi oleh tetangganya yang mencolok, Abu Dhabi dan Dubai, Sharjah akhirnya mendapatkan kesempatan untuk bersinar — berkat syekhnya yang suka seni dan puisi, dan keluarganya yang kreatif.

Seperti emirat lainnya, emirat Sharjah diperintah oleh monarki turun-temurun; Sheikha Hoor Al Qasimi adalah putri bungsu dari penguasa Sharjah, Sheikh Dr Sultan bin Mohammed Al Qasimi.

Sebagai seorang seniman dan kurator yang dilatih oleh Slade, ia mengambil alih biennial 16 tahun yang lalu.

Ketika merk seni besar seperti Guggenheim dan Louvre telah mendirikan kemah di tempat lain di UEA, Sharjah melakukan hal-hal yang sedikit berbeda. Keberlanjutan dan desain sadar adalah kartu as kota, dan Sharjah berkehendak untuk menghilangkan citra-nya sebagai 'tempat pembuangan akhir massal untuk UEA' pada tahun 2020.

Kota ini menciptakan reputasi sebagai tempat di UEA untuk kreativitas dan budaya mutakhir, dan dalam beberapa tahun terakhir kalender budayanya telah berkembang, dengan acara-acara seperti Sharjah Biennial untuk seni kontemporer, biennial desain grafis yang baru diluncurkan, dan Festival Seni Islam.

Yayasan Seni Sharjah, yang dipimpin oleh Hoor Al Qasimi, adalah pusat seni kontemporer di wilayah tersebut. Kegiatan termasuk Biennial, festival film, pendanaan untuk residensi seniman lokal dan internasional, festival film eksperimental, studio seniman dan pulau seni Al Noor.

4 dari 6 halaman

3. Belgrade, Serbia

Lama terputus dari gerakan internasional, Belgrade atau Beograd adalah pusat seni kontemporer di Eropa yang terlahir kembali.

Serbia sedang dalam proses kenaikan ke Uni Eropa, dan ibu kotanya Beograd sedang dalam momen.

Dipicu oleh budaya anak muda yang bersemangat, kota ini dengan cepat menjadi tujuan utama dunia untuk kehidupan malam berkat pemandangan pesta yang merentang mulai dari kaum gipsi hingga hip-hop Serbia gelombang baru. Ini juga merupakan tujuan bagi penggemar arsitektur Brutalis.

Mungkin karena isolasi kota dari tren seni internasional dalam beberapa dekade selama dan setelah perang Balkan tahun 1990-an, pendekatan seni di sini berorientasi pada kerajinan sekolah-sekolah seni lokal, dan ini memberikan banyak karya kualitas yang berbeda.

5 dari 6 halaman

4. Dakar, Senegal

Dengan 60% dari populasinya di bawah 25 tahun, Afrika adalah benua termuda di planet ini. Dakar adalah salah satu hub-nya.

Berkat budaya selancar sepanjang tahun, pandangan politik yang berkembang, dan kancah seni kontemporer yang berkembang, Dakar menjadi pusat pertumbuhan anak muda.

Ibu kota Senegal itu adalah kota paling barat di daratan Afrika dan tempat berkembang biak bagi generasi baru seniman, perancang dan siswa seni. Pada tahun 2022, kota ini ditetapkan sebagai lokasi Afrika pertama untuk Youth Olympic Games.

Didirikan pada tahun 1989, Dak'Art adalah dua tahunan tertua di Afrika, dan berfokus pada seni dan sastra kontemporer. Acara selama sebulan adalah panggung seni kontemporer utama Afrika, dan semakin berfokus pada galeri Senegal yang mengemuka.

Acara lain yang semakin menarik perhatian komunitas mode internasional adalah Dakar Fashion Week, pada bulan Juni, yang biasanya menghadirkan lebih dari 30 desainer. Dikenal karena streetwear surealisnya yang digabung dengan tekstil tradisional, perancang busana Senegal Selly Raby Kane menggaet Beyoncé dan Naomi Campbell di antara para penggemarnya.

6 dari 6 halaman

5. Bangkok, Thailand

Lebih dari 8 juta orang tinggal di kota beton dan neon yang semrawut, serta penuh dengan ketegangan politik.

Namun, melalui rap, grafiti, seni kontemporer dan fotografi, materi kreatif Thailand semakin berjuang melawan sensor pemerintah.

Generasi baru seniman dan kurator mengumpulkan keberanian untuk berbicara dengan cara-cara baru dan subversif, dan telah menemukan suara mereka dengan menciptakan gerakan seni anti-kediktatoran.

Video musik kolektif Rap Against Dictatorship mengkritik pemerintah Thailand, dan telah memuncaki lebih dari 50 juta tampilan di YouTube, sementara karya-karya seniman jalanan seperti Alexface dan Headache Stencil telah mendapat pengakuan internasional.

Bangkok Art Biennale pertama terjadi pada tahun 2018, seperti halnya Ghost 25:61, sebuah festival pertunjukan dan video yang dibuat oleh seniman Thailand Korakrit Arunanondchai.

Galeri-galeri seperti Bangkok CityCity Gallery , TARS, 100 Tonson, Cartel Gallery, VER Project (didirikan oleh seniman Rirkrit Tiravanija) dan kompleks N22 telah menempatkan kota pada peta sebagai tempat untuk menemukan adegan seni kontemporer terbaik dan termegah di Asia. Tak lupa, menjadi kelahiran bagi sejumlah seniman kontemporer baru, termasuk Dusadee Huntrakul, Orawan Arunrak dan Miti Ruangkritya.

Loading
Artikel Selanjutnya
Viral, Bubble Tea Dijadikan Sajen di Kuil Thailand
Artikel Selanjutnya
Kasus Pemerkosaan oleh Polisi, Warga Meksiko Protes Hingga Pasang Kepala Babi