Sukses

LIVE STREAMING:PELANTIKAN PRESIDEN JOKOWI & WAPRES MA'RUF AMIN

Ukuran Bulan Menyusut Picu Gempa di Permukaannya

Liputan6.com, Washington DC - Ukuran massa Bulan diketahui semakin menciut, di mana hal itu memicu kerutan dan gempa di permukaannya, lapor sebuah studi terbaru.

Menurut penelitian yang disponsori oleh NASA, saat bagian inti Bulan mendingin, maka ukuran massa menyusut. Hal itu menyebabkan permukaannya yang keras retak dan membentuk garis patahan.

Dikutip dari Time.com pada Rabu (15/5/2019), permukaan Bulan menjadi lebih rendah 150 kaki (setara 45 meter) dalam beberapa ratus juta tahun terakhir.

Sebagai bukti, NASA memposting video di Twitter yang menunjukkan garis patahan di permukaan Bulan.

Para astronot telah menempatkan seismometer di Bulan pada serangkaian misi sebelumnya.

Sementara pada ilmuwan, yang menduga gempa Bulancukup dekat dengan garis patahan sebagai hubungan sebab akibat, mempublikasikan analisis mereka dalam sebuah studi di jurnal Nature Geoscience, pada Senin 13 Mei.

Analisis oleh ilmuwan memberikan bukti pertama bahwa penyusutan Bulan masih aktif terjadi, sehingga memungkinkan potensi gempa di era modern sekarang.

Menurut Thomas Watters, penulis utama penelitian dan ilmuwan senior di Pusat Studi Bumi dan Planet di Museum Dirgantara dan Luar Angkasa Smithsonian, gempa di Bulan bisa menjadi kuat, sekitar lima pada skala Richte.

 

2 dari 3 halaman

Ilmuwan NASA Temukan Kandungan Air di Bulan

Beberapa bulan lalu, ilmuwan NASA menemukan bukti kandungan air yang bergerak di permukaan Bulan. Penemuan menakjubkan ini merupakan temuan misi proyek NASA dengan teknologi Lyman Alpha Mapping Project (LAMP).

Namun, menurut mereka, meski ada air di permukaan Bulan, tetapi bentuknya hanya ada dua: membeku sebagai hamparan es yang berada di sisi gelap dekat kutub dan sebagai molekul air yang tersebar di permukaan Bulan, demikian sebagaimana dikutip dari Live Science.

Untuk yang terakhir disebut, berarti bukti air terikat dengan butiran di regolith atau lapisan endapan superfisial longgar yang menutupi batuan padat, termasuk debu, tanah, batu pecah, dan bahan terkait lainnya dan hadir di Bumi, Bulan, Mars, beberapa asteroid, dan planet terestrial lain.

Ketika permukaan Bulan memanas, molekul-molekul air melepaskan dan menemukan tempat lain yang lebih dingin, sampai suhu di tempat semula kembali dingin.

NASA menemukan fakta ini menggunakan data dari pengorbit Lunar Reconnaissance (LRO) yang telah mengelilingi satelit alami Bumi tersebut sejak 2009.

3 dari 3 halaman

Manusia Siap Pergi ke Bulan pada 2024

Sementara itu, bos situs niaga daring Amazon, Jeff Bezos, telah meluncurkan mock-up (model atau replika mesin eksperimental) pesawat ruang angkasa pendaratan Bulan, yang ditujukan untuk membawa manusia ke Bulan pada 2024.

Kendaraan antariksa tak berawak bernama Blue Moon ini, yang dapat digunakan kembali (dapat digunakan kembali), akan mengangkut instrumen ilmiah, satelit, dan penjelajah (rover).

Blue Moon akan menampilkan mesin roket baru yang disebut BE-7, yang dapat meledakkan 10.000 pound (4,535 kg) daya dorong.

"Sudah waktunya untuk kembali ke Bulan, ini saat yang tepat untuk tinggal (di sana)," ujar miliarder berkepala plontos itu, dikutip dari BBC.

Pengusaha kelahiran New Mexico ini mempresentasikan misinya tentang "manusia terbang ke Bulan" di perusahaan angkasa luar miliknya, Blue Origin, di Washington Convention Center, Washington DC.

 

Loading
Artikel Selanjutnya
Penjelasan Kenapa Bulan Masih Muncul pada Siang Hari Selama Oktober
Artikel Selanjutnya
Penampakan Langka Paus Bungkuk Jebak Mangsa dengan Gelembung