Sukses

Kata Ilmuwan Jika Bumi Alami Musim Dingin Panjang ala Game of Thrones

Liputan6.com, Jakarta - "Winter is Coming" bisa jadi merupakan kutipan yang cukup populer dalam beberapa tahun terakhir, terutama bagi mereka yang mahfum dengan novel A Song of Ice and Fire karya George RR Martin yang kemudian diadaptasi menjadi serial televisi hits Game of Thrones.

Kutipan itu menggambarkan tentang musim dingin kelam panjang yang hendak menerjang --serta pesan moral tentang implikasi katastropik yang mungkin melanda-- Westeros, wilayah belahan Bumi fiktif dalam legendarium Martin.

Lantas apakah itu dapat terjadi pada Bumi kita pada dewasa ini? Mengingat sejarah planet biru kita yang pernah mengalami zaman es panjang, hal itu bisa saja terjadi.

Namun, seperti dikutip dari Live Science pada Minggu (14/4/2019), sejatinya, posisi poros Bumi kita kini, secara alamiah mencegah seluruh planet biru mengalami musim dingin berkepanjangan. Bahkan, wilayah Antartika di selatan masih menerima cahaya Matahari pada musim panasnya.

Poros Bumi sedikit miring karena berputar mengelilingi Matahari. Ini berarti bahwa sinar matahari tidak mengenai planet kita secara merata.

Jika sinar itu langsung mengenai belahan Bumi utara, itu berarti musim dingin untuk belahan Bumi selatan, dan sebaliknya. Dan saat Bumi menggeser kemiringannya selama putarannya, musim-musim juga bergeser, dan setiap musim berlangsung selama beberapa bulan.

Tetapi bagaimana jika musim - dan khususnya, musim dingin - berlangsung selama bertahun-tahun di planet kita seperti yang terjadi pada Game of Thrones?

Itu tergantung pada bagaimana hal itu terjadi, kata Christopher Walcek, seorang rekan peneliti senior di Pusat Penelitian Sains Atmosfer Universitas Alabany, seperti dikutip dari Live Science.

Dengan kata lain, untuk menjawab pertanyaan, Anda harus tahu apa yang menyebabkan musim dingin berlangsung selama bertahun-tahun.

Itu bisa terjadi jika planet kita jatuh ke orbit yang lebih jauh dari Matahari atau berhenti mengorbit sepenuhnya pada pertengahan musim.

Katakanlah yang terakhir terjadi, dan belahan Bumi utara miring secara permanen menjauh dari Matahari.

Dalam hal itu, di belahan Bumi utara, hari-hari akan singkat, malam-malam akan lama - dan Anda akan memiliki frekuensi badai salju yang tinggi. Karena cuaca yang lebih hangat tidak akan berputar untuk mencairkan salju, maka salju akan mulai menumpuk, kata Walcek kepada Live Science.

Setelah hanya beberapa tahun, cuaca musim dingin yang tersisa akan menyebabkan perubahan ekosistem besar, katanya.

 

2 dari 3 halaman

Dampaknya...

Dampaknya, kata Christopher Walcek, seorang rekan peneliti senior di Pusat Penelitian Sains Atmosfer Universitas Alabany, adalah pohon dan tanaman ranggas yang biasanya tumbuh di musim semi tidak akan berkembang. Itu akan memiliki konsekuensi untuk sisa rantai makanan.

"Beruang dan tupai tidak akan bisa makan dan akan kelaparan, rusa juga akan dimusnahkan," kata Walcek.

Sebagai hewan yang disesuaikan dengan pengurangan sinar matahari dan ketersediaan energi, "populasi [setiap spesies] akan berkurang ke level yang jauh lebih rendah," katanya.

Sebagai contoh, banyak hewan menghabiskan bulan-bulan musim dingin untuk mempertahankan energi mereka melalui berbagai cara karena makanan menjadi langka.

Contohnya katak dan kura-kura. Mereka bertahan hidup di musim dingin dengan menurunkan tingkat metabolisme mereka sehingga mereka tidak perlu makan.

Hewan-hewan ini menjadi "tidak aktif secara perilaku" selama masa ini, kata Jon Costanzo, seorang profesor biologi di Universitas Miami. Tapi "ada batasan berapa lama mereka bisa bertahan hidup tanpa makan," katanya.

3 dari 3 halaman

Akan Lebih Parah dari Zaman Es?

Jika musim dingin terus berlanjut panjang seperti dalam Game of Thrones, katak, kura-kura, serta beberapa hewan lain akan menghabiskan cadangan energinya dan, karena tidak dapat makan, mati kelaparan. Atau, produk limbah metabolisme yang menumpuk di tubuh selama musim dingin akan menumpuk, mencapai tingkat racun.

"Katak dan kura-kura yang hidup di tempat-tempat dingin musiman sangat beradaptasi dengan baik untuk bertahan hidup di musim dingin, bahkan yang sangat panjang," kata Jon Costanzo, seorang profesor biologi di Universitas Miami kepada Live Science.

"Namun, diragukan bahwa mereka bisa selamat dari hibernasi yang berlangsung beberapa tahun."

Musim dingin di Westeros panjang, tetapi biasanya berakhir setelah beberapa tahun. Tetapi bagaimana jika dunia kita terjebak dalam musim dingin, dan hawa dingin berlangsung selama ribuan tahun?

Itu akan terlihat seperti zaman es, kata Walcek. Tetapi bahkan zaman es memiliki musim, jadi mari kita bayangkan zaman es tanpa musim --lebih parah.

Dalam ratusan ribu tahun, lapisan es dan gletser besar akan terbentuk di sebagian besar tanah, dan akan membajak desa dan lembah, kata peneliti.

"Jika Anda menghentikan [rotasi Bumi] pada pertengahan musim dingin, misalnya seperti di belahan Bumi utara, mungkin dalam sekitar seribu tahun Anda akan melihat lapisan es besar terbentuk di Eropa dan Kanada."

Tempat-tempat seperti New York City kemungkinan akan berada di tepi lapisan es.

Akan ada "perubahan besar pada seluruh rantai makanan setiap hewan dan tumbuhan," kata Christopher Walcek, seorang rekan peneliti senior di Pusat Penelitian Sains Atmosfer Universitas Alabany.

Orang akan mengambil lebih banyak untuk berburu, meninggalkan harapan untuk menanam tanaman di bawah tumpukan salju, katanya.

Tapi fisika tidak akan membiarkan ini terjadi begitu ujar Walcek, maka ... selamat musim panas!

Loading
Artikel Selanjutnya
Sambut Game of Thrones Season 8 dengan Deretan Fakta Menarik
Artikel Selanjutnya
5 Kematian Paling Tak Terlupakan dalam Game of Thrones