Sukses

Lempar Telur ke Kepala Senator Rasis Australia, Egg Boy Raih Sumbangan Rp 405 Juta

Liputan6.com, Melbourne - Aksi pelemparan telur oleh seorang remaja Australia terhadap Senator Fraser Anning --yang berkomentar negatif atas penembakan Selandia Baru-- menarik simpat publik di seluruh dunia.

Perbuatan Will Connolly --nama remaja terkait-- juga memicu penggalanan dana online yang berhasil meraih hampir 40.000 dolar Australia (sekitar Rp 405 juta), untuk dukungan biaya proses hukum.

Dikutip dari 9news.com.au, Senin (18/3/2019), Connolly adalah seorang remaja 17 tahun asal Kota Melbourne, yang mendadak tenar di internet setelah memecahkan telur ke kepala Senator Anning, pada hari Sabtu.

Aksi itu dilakukan oleh Connolly menyusuk pendapat kontroversial Senator Anning, yang mengaitkan penembakan Selandia Baru dengan "ancaman" dari meningkatnya kedatangan imigran muslim.

Anning membalas dengan meninju wajah Connolly sebanyak dua kali, yang diikuti oleh serangan kuncian oleh pendukung senator Queensland itu untuk mengamankan sang remaja.

Menariknya, Connoly justru dielu-elukan oleh publik dunia sebagai "pahlawan" yang membela korban-korban penembakan Selandia Baru. Dia bahkan dijuluki "Egg Boy" atas aksinya tersebut.

Dia sempat ditahan oleh polisi setempat, namun kemduian dibebaskan tanpa dakwaan pada hari Minggu.

 

Simak video pilihan berikut:

2 dari 2 halaman

Disumbangkan ke Korban Penembakan Selandia Baru

Penggalangan dana online awalnya dibuat untuk membantu untuk membayar "biaya hukum dan membeli lebih banyak telur".

Tetapi, karena Connolly dibebaskan tanpa dakwaan, inisiatof penggalangan dana online telah memperbarui pernyataan, yang mengutip dari hasil diskusi dengan sang remaja heroik.

Seluruh hasil sumbangan online telah dikonfirmasi untuk sebagian besar dikirim kepada para korban penembakan dua masjid di Christchurch.

Sementara itu, perdana menteri negara bagian Victoria, Daniel Andrews, kemarin mengecam Senator Anning karena pandangannya yang "bodoh", mengikuti pernyataannya yang dikutuk terhdapa penembakan Selandia Baru.

"Orang-orang seperti dia (Anning) tidak lebih baik daripada orang-orang seperti saya berbicara tentang dia," kata Andrews.

Anning mengatakan pada hari Jumat, bahwa penembakan masjid di Selandia Baru yang menewaskan 49 orang disebabkan oleh imigrasi muslim ke negara itu.

Komentar Anning telah menarik perhatian Perdana Menteri Australia Scott Morrison. Ia mengatakan komentar tersebut sebagai hal yang mengerikan dan "buruk".

Loading
Artikel Selanjutnya
Air Terjun Terbesar di Ekuador Lenyap, Penyebabnya Masih Misterius
Artikel Selanjutnya
Perempuan Indonesia di Australia Menikah Saat Pandemi Corona COVID-19 Tanpa Tamu