Sukses

Bukan Anak Krakatau, 3 dari 7 Letusan Dahsyat Gunung Api Dunia Ada di Indonesia

Liputan6.com, Jakarta - Gunung Anak Krakatau kini tengah jadi sorotan karena disebut sebagai pemicu tsunami Selat Sunda. Hal itu sudah dipastikan oleh pihak terkait.

"Kami mengkonfirmasikan yang sebelumnya kami sampaikan bahwa tsunami ini berkaitan dengan erupsi vulkanik," kata Kepala Badan Meteorologi dan Klimatologi (BMKG) Dwikorita Karnawati dalam konferensi pers di Kantor BMKG, Kemayoran, Jakarta Pusat, Senin 24 Desember 2018.

Dampaknya pun cukup dahsyat, hantaman gelombang tinggi di pesisir pantai Banten dan Lampung Selatan menewaskan 431 orang.

Kepala Pusat Data, Informasi dan Hubungan Masyarakat Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan jumlah korban meninggal akibat tsunami Selat Sunda mencapai 431 orang. Jumlah ini diperkirakan terus bertambah.

"Tim pencarian dan pertolongan gabungan terus mencari korban yang berada di bawah puing-puing material hanyutan tsunami," kata Sutopo, seperti dilansir Antara, Sabtu 29 Desember 2018.

Efek erupsi Gunung Anak Krakatau yang jadi salah satu pantauan NASA ini memang tergolong besar, kendati demikian ternyata ada gunung lain di dunia yang ternyata letusannya lebih dahsyat.

Berikut ini daftar letusan gunung paling dahsyat di dunia, yang Liputan6.com rangkum dari cosmosmagazine.com, Minggu (30/12/2018). Tiga di antaranya ada di Indonesia.

 

 

Saksikan juga video terkait Gunung Anak Krakatau berikut ini:

2 dari 8 halaman

1. Gunung Api Yellowstone, AS

Gunung Api Yellowstone di AS pernah meletus beberapa kali, pada  2,1 juta tahun lalu, 1,3 juta tahun lalu, dan 640.000 tahun yang lalu. Ketiga momen erupsi itu mengakibatkan seluruh benua Amerika Utara terselimuti puing-puing dan abu.

Setiap letusan menyebabkan tanah di bawah gunung berapi runtuh, membentuk kaldera besar yang saat ini terdiri hampir sepertiga dari total luas Taman Nasional Yellowstone.

Meskipun tidak ada bukti kuat yang menunjukkan bahwa letusan gunung berapi skala besar ini akan terjadi dalam waktu dekat, konsekuensinya bisa ekstrem.

Penelitian menunjukkan bahwa letusan super Yellowstone dapat menyebarkan abu vulkanik yang memantulkan salju di sebagian besar Amerika Utara, dan secara signifikan mendinginkan iklim dunia selama bertahun-tahun.

3 dari 8 halaman

2. Gunung Toba, Indonesia

Ledakan gunung berapi Indonesia ini 75.000 tahun lalu dianggap sebagai salah satu peristiwa vulkanik paling eksplosif di dunia. Lokasinya berada di Toba, Sumatera Utara, Indonesia. 

Palaeontolog berpikir letusan Toba menjerumuskan planet kita ke musim dingin vulkanik, mendorong spesies melalui hambatan evolusi dan menempatkan nenek moyang kita di ambang kepunahan.

Penelitian terbaru menunjukkan sebaliknya - bahwa meskipun kemarahan Toba memang mendinginkan iklim saat abu menyebar di sebagian besar Samudra Hindia - itu tidak menyebabkan kepunahan umat manusia.

Belum ada bukti yang ditemukan dalam catatan sedimen yang menunjukkan bahwa Afrika Timur - pusat pemukiman manusia pada saat itu - dipengaruhi oleh gunung berapi itu.

Para ilmuwan memperkirakan letusan super berikutnya akan terjadi belasan - jika tidak ratusan ribu tahun lagi.

4 dari 8 halaman

3. Campi Flegrei, Italia

Supervolcano, Campi Flegrei atau Phlegrean Fields menggantikan Gunung Vesuvius dan kisah Pompeii yang sangat terkenal.

The Phlegrean Fields terakhir kali meletus pada 1538, dan walaupun itu adalah letusan yang relatif ringan, letusannya bertahan seminggu dan menewaskan 24 orang.

Secara historis, kaldera lahir dari dua letusan berbeda, terjadi sekitar 40.000 dan 15.000 tahun yang lalu. Mereka memuntahkan magma hingga 300 kilometer kubik, dengan puluhan kilometer di sekitar situs itu dilenyapkan oleh aliran piroklastik.

Kota Naples terjebak di antara keduanya, dengan ujung barat kota ini benar-benar hidup di dalam kaldera Campi Flegrei.

Karena fluktuasi geologis di wilayah ini selama beberapa tahun terakhir telah menimbulkan kekhawatiran. wilayah tersebut masuk dalam pemantauan.

5 dari 8 halaman

4. Krakatau, Indonesia

Dikabarkan telah mengilhamilukisan langit merah darah karya Edvard Munch, The Scream, efek dari erupsi Krakatau tahun 1883 di Indonesia terasa di seluruh dunia.

Letusan itu merobek dinding gunung berapi Krakatau dan air laut mengalir masuk. Ketika air dingin bertemu dengan bahan cair yang dipanaskan, gunung berapi itu meledak dengan ledakan yang terdengar hingga 3.500 kilometer jauhnya di Australia, sehingga tercatat sebagai suara paling keras dalam catatan sejarah.

Tsunami yang terjadi menewaskan lebih dari 35.000 orang dan aerosol vulkanik di atmosfer menyebabkan pendinginan laut yang luas. 

6 dari 8 halaman

5. Laki, Islandia

Letusan gunung berapi Islandia ini terjadi pada tahun 1783, berlangsung selama delapan bulan, menyemburkan material vulkanik yang menyebarkan kabut asap di seluruh Eropa.

Saat hujan asam menghujani Islandia, panenan gagal, ternak mati keracunan dan seperempat populasi Islandia mati akibat kelaparan.

Sementara secara teknis letusan berenergi rendah, durasinya yang panjang dan jumlah besar material yang dimuntahkannya ke atmosfer berarti seluruh belahan bumi utara suhunya turun beberapa derajat Celcius.

Bahkan telah disarankan bahwa perubahan iklim yang dihasilkan yang terjadi di Eropa menyebabkan kekurangan pangan yang mendorong Revolusi Prancis.

7 dari 8 halaman

6. Gunung Tambora, Indonesia

Gunung Tambora, Indonesia masuk dalam daftar erupsi dengan ledakan paling merusak selama 10.000 tahun terakhir. Letusannya menewaskan sekitar 10.000 orang secara instan dengan aliran piroklastik yang melaju ke sisi gunung berapi.

Ketika sungai lava dan gas yang sangat panas ini mencapai laut, mereka memicu tsunami yang menghancurkan pulau-pulau di sekitarnya. Diperkirakan total 70.000 orang tewas akibat ledakan Tambora, korban tewas terbesar yang diketahui dari setiap letusan gunung berapi.

Sementara aktivitas seismik telah terdeteksi di dalam kaldera gunung berapi selama beberapa tahun terakhir, ahli geologi mengatakan bahwa kita bisa tenang mengetahui bahwa, sementara letusan kecil sering terjadi, mungkin letusan dahsyat lainnya terjadi di masa mendatang.

8 dari 8 halaman

7. Santorini, Yunani

Sekitar 1600 Sebelum Masehi, ledakan gunung ini diperkirakan telah menghujani lebih dari satu juta meter kubik abu ke kota Yunani kuno Thera, yang sekarang dikenal sebagai Santorini.

Akibat letaknya di laut Mediterania, air laut mengalir ke lubang gunung berapi dan mengintensifkan letusan dahsyat.

Gunung berapi - yang dikenal sebagai Kolumbo - meledak hanya tujuh kilometer dari Santorini modern, dan tsunami yang dihasilkan diperkirakan telah memusnahkan peradaban Minoan yang tinggal di pulau terdekat Kreta.

Pemantauan mengisyaratkan bahwa daerah yang sangat aktif berkembang di bawah gunung berapi, tetapi untungnya setiap letusan eksplosif di masa mendatang diperkirakan jauh lebih kecil daripada yang melenyapkan kaum Minoa.

Loading
Artikel Selanjutnya
Anak Krakatau Masih Waspada, Warga Dilarang Mendekat Radius 2 Kilometer
Artikel Selanjutnya
Gunung Anak Krakatau Kembali Erupsi