Sukses

Merasa Punya Gejala ADHD, ke Mana Harus Periksa?

Liputan6.com, Jakarta Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD) adalah kelainan mental yang ditandai dengan berbagai kriteria.

Beberapa di antaranya adalah tanda-tanda hiperaktif dan impulsif termasuk sering gelisah, berbicara berlebihan, sering melontarkan jawaban sebelum pertanyaan selesai dan menyela orang lain.

Tanda-tanda kurangnya perhatian termasuk mudah teralihkan, mengalami kesulitan mengatur tugas dan kegiatan, dan menghindari atau tidak menyukai tugas yang membutuhkan upaya mental yang berkelanjutan, seperti pekerjaan rumah atau menyiapkan laporan.

Menurut Dr Bhanu Gupta dari Institute of Mental Health (IMH), Singapura, jika masyarakat merasakan gejala-gejala tersebut maka pemeriksaan pertama dapat dilakukan di poliklinik atau dokter umum.

“Jika mereka merasa Anda memerlukan rujukan, mereka dapat merujuk Anda ke spesialis di rumah sakit atau swasta (lembaga kesehatan) yang direstrukturisasi, tergantung pada preferensi Anda,” kata Gupta mengutip Channel News Asia Senin (2/5/2022).

Selain poliklinik, ada juga pilihan untuk menemui psikolog. Psikiater dapat mendiagnosis ADHD dan dapat memberikan obat untuk kondisi itu. Sementara, psikolog biasanya akan memberikan intervensi psikologis untuk membantu pasien mengelola gejala ADHD mereka dengan lebih baik, kata Jean Tan, psikolog klinis di Cognitive Health Consultancy International.

Psikolog klinis dan psikolog pendidikan dengan pengalaman dan pengawasan yang relevan yang bekerja dengan klien penyandang ADHD juga akan dapat mendiagnosis gangguan tersebut, tambahnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Proses Mendiagnosis

Tan mengatakan sekarang ada lebih banyak psikolog di poliklinik, dan mungkin ada proses rujukan yang terlibat. Psikolog swasta bisa dihubungi langsung.

Di IMH, orang dewasa akan melalui pemeriksaan awal, riwayat psikiatri mereka yang terperinci diambil dan dievaluasi untuk gejala ADHD. Ini seringkali dilakukan dengan kuesioner terstruktur, kata Gupta.

Selain mewawancarai pasien, dokter yang mendiagnosis akan sering melakukan triangulasi informasi dengan meminta sekolah mengisi kuesioner atau laporan untuk pasien muda. Dalam kasus orang dewasa, dokter dapat meninjau salinan catatan sekolah yang berasal dari sekolah dasar.

Wawancara dengan “informan” – biasanya orangtua, yang mungkin dapat dengan andal mengomentari gejala yang ada pada tahun-tahun awal masa kanak-kanak – juga dapat dilakukan.

"Riwayat terperinci diambil untuk memastikan bahwa gejala tidak mewakili kondisi Kejiwaan atau medis lain, dan seseorang juga dapat menjalani tes objektif yang memeriksa kemampuan untuk mempertahankan perhatian," katanya. Tes fisik juga dapat dilakukan dengan pengukuran tanda-tanda vital.

3 dari 4 halaman

Durasi Proses Diagnosis

Seluruh proses bisa memakan waktu hingga dua hingga tiga jam dan biasanya dilakukan dalam dua sesi.

Konsultan kesehatan mental anak dan remaja di Singapura, Dr Vicknesan Jeyan Marimuttu mencatat bahwa kecuali gejala ADHD “sangat jelas dan parah”, dokter mungkin memerlukan lebih dari satu sesi untuk mendiagnosis anak yang mereka temui untuk pertama kalinya.

“Tidak ada standar waktu yang harus dihabiskan dokter dengan anak untuk membuat diagnosis,” katanya.

Dr Lim Boon Leng, seorang psikiater di Gleneagles Medical Centre mencatat bahwa tanda-tanda ADHD dapat menjadi jelas saat ia menjalani penilaian terperinci yang didasarkan pada kriteria Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-5). Dia biasanya mengajukan pertanyaan secara kronologis, membawa pasien melalui riwayat hidup mereka untuk mencari tanda dan gejala.

“Pendekatannya sangat terbuka, jadi kami tidak mengarahkan mereka untuk menjawab apakah mereka memiliki masalah konsentrasi atau tidak,” katanya. “Sebaliknya, pendekatannya lebih untuk mencari tahu masalah apa yang mereka hadapi, dan biarkan mereka menggambarkannya.”

Beberapa pasien, misalnya, akan berbicara tentang kehilangan hal-hal penting seperti kartu identitas beberapa kali.

Selain riwayat individu pasien, "riwayat yang menguatkan" juga penting, kata Lim. Oleh karena itu, penting untuk berbicara dengan teman atau anggota keluarga pasien untuk memverifikasi gejala. Rapor pasien dan penilaian sekolah juga penting, tambahnya.

4 dari 4 halaman

Terlambat Didiagnosis

Tak jarang ada orang yang terlambat didiagnosis ADHD. Misalnya di usia 30-an dan lebih. Namun, mereka tetap bisa mendapat manfaat besar walau ketika sudah didiagnosis.

Mendiagnosis anak dapat membantu keluarga, sekolah, dan individu memahami kesulitannya dengan lebih baik, kata Marimuttu.

“Seringkali, anak-anak disalahkan karena nakal. Padahal sebenarnya masalah utamanya adalah ADHD,” katanya.

“Selama periode waktu tertentu, kesalahan pelabelan dapat mengakibatkan rasa tidak berdaya pada orangtua dan harga diri yang buruk pada anak-anak.”

Praktik klinis yang biasa dilakukan adalah menunda diagnosis ADHD hingga usia enam atau tujuh tahun dan setelahnya, ketika anak-anak lebih mampu menghambat atau mengendalikan perilaku mereka, kata Marimuttu.

Berdasarkan DSM-5, gejala harus diamati dalam dua atau lebih latar tempat, seperti di sekolah atau di rumah. Mendapatkan diagnosis juga membuka peluang untuk perawatan.

“Intervensi dapat membantu pada usia atau tahap apa pun, dan mungkin layak untuk dilakukan,” kata Gupta.

“Kami sering mendapati orang yang terlambat didiagnosis, berusia 30-an dan lebih, dan mereka masih mendapat manfaat besar dari perawatan ini,” tutupnya.