Sukses

Mengenal Tanda Awal Cerebral Palsy dari Usia Bayi Kurang dari 6 Bulan

Liputan6.com, Jakarta Cerebral palsy (CP) adalah sekelompok gangguan yang mempengaruhi kemampuan seseorang untuk bergerak dan menjaga keseimbangan serta postur tubuh. Cerebral Palsy adalah disabilitas motorik paling umum di masa kanak-kanak. Cerebral artinya berhubungan dengan otak dan palsy artinya lemah atau bermasalah dengan penggunaan otot.

Cerebral Palsy disebabkan oleh perkembangan otak yang tidak normal atau kerusakan pada perkembangan otak yang memengaruhi kemampuan seseorang untuk mengontrol ototnya.

Gejala CP berbeda tiap orang. Seseorang dengan CP parah mungkin perlu menggunakan peralatan khusus untuk bisa berjalan, atau mungkin tidak bisa berjalan sama sekali dan mungkin membutuhkan perawatan seumur hidup. Sementara seseorang dengan CP ringan, mungkin berjalan dengan sedikit canggung, tetapi mungkin tidak memerlukan bantuan khusus. CP tidak memburuk seiring waktu, meskipun gejala pastinya dapat berubah sepanjang hidup seseorang.

Semua penderita CP memiliki masalah dengan gerakan dan postur tubuh. Banyak juga yang memiliki kondisi disabilitas intelektual; kejang; masalah dengan penglihatan, pendengaran, atau ucapan; perubahan di tulang belakang (seperti skoliosis); atau masalah sendi (seperti kontraktur).

Jenis Cerebral Palsy

Dokter mengklasifikasikan CP menurut jenis utama gangguan gerakan yang terlibat. Bergantung pada area otak mana yang terpengaruh, satu atau lebih gangguan gerakan berikut dapat terjadi.

- Otot kaku (spastisitas)- Gerakan tak terkendali (dyskinesia)- Keseimbangan dan koordinasi yang buruk (ataksia)

Ada empat jenis utama CP:

1. Cerebral Palsy Spastik

Jenis CP yang paling umum adalah CP spastik. CP spastik mempengaruhi sekitar 80% orang dengan CP.

Orang dengan CP spastik mengalami peningkatan tonus otot. Ini berarti otot mereka kaku dan akibatnya gerakan mereka menjadi canggung. CP spastik biasanya tergantung bagian tubuh mana yang terpengaruh, seperti berikut ini.

- Diplegia / diparesis spastik

Pada CP jenis ini, kekakuan otot terutama terjadi di tungkai, dengan lengan tidak terlalu terpengaruh atau tidak terpengaruh sama sekali. Orang dengan spastik diplegia mungkin mengalami kesulitan berjalan karena otot pinggul dan tungkai yang tegang menyebabkan kaki mereka saling menarik, berputar ke dalam, dan menyilangkan lutut (juga dikenal sebagai postur gunting).

- Hemiplegia / hemiparesis kejang

Jenis CP ini hanya mempengaruhi satu sisi tubuh seseorang, biasanya lengan lebih terpengaruh daripada tungkai.

- Quadriplegia / quadriparesis spastik Quadriplegia spastik adalah bentuk CP spastik yang paling parah dan memengaruhi keempat tungkai, batang tubuh, dan wajah. Orang dengan spastik quadriparesis biasanya tidak dapat berjalan dan seringkali mengalami gangguan perkembangan lain seperti disabilitas intelektual; spastik; atau masalah dengan penglihatan, pendengaran, atau ucapan.

 

2 dari 5 halaman

2. Cerebral Palsy diskinetik

Orang dengan CP diskinetik memiliki masalah dalam mengontrol gerakan tangan, lengan, kaki, dan tungkai, sehingga sulit untuk duduk dan berjalan. Gerakannya tidak terkendali, bisa lambat dan menggeliat, atau cepat dan tersentak-sentak. Kadang-kadang wajah dan lidah terpengaruh dan orang tersebut kesulitan untuk menghisap, menelan, dan berbicara. Seseorang dengan CP diskinetik memiliki tonus otot yang dapat berubah (bervariasi dari terlalu kaku hingga terlalu longgar) tidak hanya dari hari ke hari, tetapi bahkan selama satu hari.

3. Cerebral Palsy ataksik

Orang dengan CP ataksik memiliki masalah dengan keseimbangan dan koordinasi. Mereka mungkin goyah saat berjalan. Mereka mungkin kesulitan dengan gerakan cepat atau gerakan yang membutuhkan banyak kontrol, seperti menulis. Mereka mungkin kesulitan mengontrol tangan atau lengan mereka saat meraih sesuatu.

4. Cerebral Palsy campuran

Beberapa orang memiliki gejala lebih dari satu jenis CP. Jenis CP campuran yang paling umum adalah CP spastik-diskinetik.

Tanda Awal

Tanda CP sangat bervariasi karena ada banyak jenis dan tingkat disabilitas. Tanda utama bahwa seorang anak mungkin mengalami CP adalah keterlambatan mencapai motorik atau pergerakan (seperti berguling, duduk, berdiri, atau berjalan). Berikut adalah beberapa tanda lain dari CP. Penting untuk dicatat bahwa beberapa anak tanpa CP juga mungkin memiliki beberapa dari tanda-tanda ini.

a. Pada Bayi di Bawah Usia 6 Bulan

- Kepalanya jatuh bergelantung saat Anda mengangkatnya dari posisi ia berbaring telentang- ia merasa kaku- ia merasa terkulai- Ketika dipeluk dalam pelukan Anda, ia tampak menjulurkan punggung dan lehernya, terus-menerus bertindak seolah-olah ia mendorong menjauh dari Anda - Saat Anda mengangkatnya, kakinya menjadi kaku dan menyilang atau menggunting

b. Pada Bayi yang Berusia Lebih Dari 6 Bulan

- ia tidak berguling ke kedua arah- ia tidak bisa menyatukan tangannya- ia kesulitan mendekatkan tangan ke mulut- ia mengulurkan tangan hanya dengan satu tangan sambil mengepalkan tangan lainnya

c. Pada Bayi yang Berusia Lebih Dari 10 Bulan

- Ia merangkak miring, mendorong dengan satu tangan dan kaki sambil menyeret tangan dan kaki yang berlawanan- Ia bergeser di atas bokongnya atau melompat di atas lututnya, tetapi tidak merangkak

Beri tahu dokter atau perawat anak Anda jika Anda melihat salah satu dari tanda-tanda ini. Pelajari lebih lanjut tentang perkembangan yang harus dicapai anak-anak sejak lahir hingga usia 5 tahun.

 

3 dari 5 halaman

Skrining dan Diagnosis

Mendiagnosis CP pada usia dini penting untuk kesejahteraan anak-anak dan keluarganya. Mendiagnosis CP dapat dilakukan dengan beberapa langkah:

1. Pemantauan Perkembangan

Pemantauan perkembangan (juga disebut pengawasan) berarti melacak pertumbuhan dan perkembangan anak dari waktu ke waktu. Jika ada kekhawatiran tentang perkembangan anak yang ditemukan selama pemantauan, maka tes skrining perkembangan harus diberikan sesegera mungkin.

2. Skrining Perkembangan

Selama skrining perkembangan, tes singkat diberikan untuk melihat apakah anak mengalami keterlambatan perkembangan tertentu, seperti keterlambatan motorik atau gerakan. Jika hasil tes skrining mengkhawatirkan maka dokter akan membuat rujukan untuk evaluasi perkembangan dan medis.

3. Evaluasi Perkembangan dan Medis

Tujuan dari evaluasi perkembangan adalah untuk mendiagnosis jenis gangguan tertentu yang mempengaruhi seorang anak.

Perawatan dan Layanan Intervensi

Tidak ada obat untuk CP, tetapi pengobatan dapat meningkatkan kehidupan mereka yang memiliki kondisi tersebut. Penting untuk memulai program pengobatan sedini mungkin.

Setelah yakin terdiagnosis CP, dokter mengembangkan rencana untuk membantu anak mencapai potensi penuhnya. Perawatan umum termasuk obat-obatan; operasi; kawat gigi; dan terapi fisik, minat dan bakat, dan wicara. Tidak ada pengobatan tunggal yang terbaik untuk semua anak dengan CP. Sebelum memutuskan rencana perawatan, penting untuk berbicara dengan dokter anak untuk memahami semua risiko dan manfaatnya.

Layanan Intervensi

Baik intervensi dini maupun layanan usia sekolah tersedia melalui undang-undang pendidikan khusus negara masing-masing, misal di AS ada Undang-Undang Pendidikan untuk Individu dengan Disabilitas (IDEA). Bagian C pada IDEA membahas layanan intervensi dini (lahir hingga usia 36 bulan), sedangkan Bagian B berlaku untuk layanan untuk anak usia sekolah (usia 3 hingga 21 tahun). Meskipun anak Anda belum didiagnosis dengan CP, ia mungkin memenuhi syarat untuk layanan IDEA.

Penyebab dan Faktor Risiko

CP disebabkan oleh perkembangan otak yang tidak normal atau kerusakan pada otak yang sedang berkembang yang memengaruhi kemampuan anak untuk mengontrol ototnya. Ada beberapa kemungkinan penyebab perkembangan atau kerusakan abnormal. Dulu orang mengira CP terutama disebabkan oleh kekurangan oksigen selama proses persalinan. Sekarang, para ilmuwan berpikir bahwa ini hanya menyebabkan sejumlah kecil kasus CP.

Kerusakan otak yang menyebabkan CP dapat terjadi sebelum lahir, selama kelahiran, dalam waktu satu bulan setelah lahir, atau selama tahun-tahun pertama kehidupan seorang anak, selama otak masih berkembang. CP yang menyebabkan kerusakan otak yang terjadi sebelum atau selama kelahiran disebut CP kongenital. Mayoritas CP (sekitar 85%-90%) adalah bawaan. Dalam banyak kasus, penyebab spesifiknya tidak diketahui. Sebagian kecil CP disebabkan oleh kerusakan otak yang terjadi lebih dari 28 hari setelah lahir yang disebut acquired CP (didapat), dan biasanya dikaitkan dengan infeksi (seperti meningitis) atau cedera kepala.

Jika Anda tidak yakin apakah anak Anda mengidap CP atau mencurigai keterlambatan perkembangannya, hubungi dokter dan sampaikan kekhawatiran Anda.

Jika Anda atau dokter Anda masih tidak yakin, mintalah rujukan ke spesialis yang dapat melakukan evaluasi lebih mendalam terhadap anak Anda dan membantu dalam membuat diagnosis.

Pada saat yang sama, hubungi sistem anak usia dini publik negara bagian Anda untuk meminta evaluasi gratis guna mengetahui apakah anak Anda memenuhi syarat untuk layanan intervensi. Biasanya Anda tidak perlu menunggu rujukan dokter atau diagnosis medis untuk melakukan panggilan ini.

Tempat meminta evaluasi gratis dari negara bagian tergantung pada usia anak Anda:

- Jika anak Anda belum berusia 3 tahun, hubungi sistem intervensi dini setempat.Anda dapat menemukan informasi kontak yang tepat untuk menghubungi mereka.

- Jika anak Anda berusia 3 tahun atau lebih, hubungi sistem sekolah umum setempat.Bahkan jika anak Anda belum cukup umur untuk masuk taman kanak-kanak atau terdaftar di sekolah umum, hubungi sekolah dasar atau dewan pendidikan setempat Anda dan mintalah untuk berbicara dengan seseorang yang dapat membantu Anda mengevaluasi anak Anda.

4 dari 5 halaman

Infografis Akses dan Fasilitas Umum Ramah Penyandang Disabilitas

5 dari 5 halaman

Simak Video Berikut Ini: