Sukses

Presiden El Salvador Nayib Bukele Digugat Terkait Bitcoin, Ada Apa?

Liputan6.com, Jakarta - Sebuah organisasi nirlaba hak asasi manusia, Cristosal mengumumkan telah mengajukan tiga tuntutan hukum yang berbeda pada 17 November 2022 terhadap Presiden El Salvador Nayib Bukele. Organisasi tersebut berusaha mengklarifikasi asal dan informasi transaksi dari dana yang digunakan untuk membeli bitcoin di El Salvador. 

Juru bicara anti korupsi kelompok tersebut, Ruth Lopez menyatakan, salah satu tuntutan hukum berkaitan dengan ilegalitas reformasi yang telah dibuat Bukele terhadap undang-undang terkait pengeluaran ini.

Lopez menuturkan, USD 750 juta (Rp 11,8 triliun) dikelola oleh Bukele sebagai bagian dari kepercayaan bitcoin yang didirikan oleh bank sentral negara dengan cara yang tidak konstitusional. Lopez menyatakan undang-undang yang memungkinkan presiden untuk mengelola dana tersebut tidak berlaku.

Dengan cara yang sama, gugatan kedua berkaitan dengan kurangnya investigasi yang dilakukan oleh Pengadilan Akun Republik, organisasi kontrol, atas biaya yang berasal dari penerapan Undang-Undang Bitcoin, termasuk pembangunan, akuisisi ATM, pemasangan platform, dan aplikasi untuk konversi dan pengelolaan bitcoin.

“Tidak ada kontrol pada platform atas identitas yang membeli dan menjual Bitcoin. Hingga saat ini, semua orang Salvador memiliki praduga tentang cara kerjanya dan berapa banyak yang telah dihabiskan,” ujar Lopez dikutip dari Bitcoin.com, Rabu (30/11/2022).

Tuntutan ketiga akan diajukan ke Pengadilan Hak Asasi Manusia Inter-Amerika dan terkait dengan pencurian identitas yang dihadapi lebih dari 200 warga Salvador saat mengirimkan data mereka ke sistem Dompet kripto negara, Chivo.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Skeptimisme Bitcoin

Sementara Presiden Nayib Bukele baru-baru ini mengumumkan negara tersebut akan membeli bitcoin setiap hari, menandakan keyakinannya pada mata uang kripto, Lopez yakin penduduk masih skeptis tentang bitcoin. Baginya, pengeluaran tersebut berlebihan dan tidak menjawab kebutuhan mendesak masyarakat.

“Penduduk Salvador tidak merasa teridentifikasi dengan bitcoin, tetapi juga tidak berguna bagi mereka, karena bukan penduduk yang berinvestasi, karena hampir tidak cukup bagi mereka untuk makan,” jelas Lopez.

Beberapa survei menunjukkan Presiden Bukele sangat populer di negara ini, bitcoin adalah isu yang berbeda. Sebuah survei yang dilakukan oleh Universitas Amerika Tengah Jose Simeon Canas pada Juni mengungkapkan lebih dari 70 persen orang Salvador menganggap bitcoin tidak membawa manfaat bagi mereka.

3 dari 5 halaman

Presiden El Salvador Nayib Bukele Sebut Bakal Beli 1 Bitcoin Setiap Hari

Sebelumnya, Presiden El Salvador, Nayib Bukele, mengumumkan di Twitter pada Kamis, 17 November 2022 negaranya akan membeli satu bitcoin setiap hari. Sejak mengadopsi cryptocurrency sebagai alat pembayaran yang sah, El Salvador telah membeli sekitar 2.381 bitcoin untuk perbendaharaannya.

Bukele tidak terhalang oleh gejolak baru-baru ini seputar bursa kripto FTX yang bangkrut. Pada Minggu, 13 November 2022, Presiden Salvador menjelaskan dalam sebuah cuitan di Twitter yang menyebut FTX adalah kebalikan dari Bitcoin.

“Protokol Bitcoin dibuat dengan tepat untuk mencegah skema Ponzi, bank runs, Enron's, Worldcom's, Bernie Madoff's, Sam Bankman-Fried, dan penugasan kembali kekayaan. Ada yang paham, ada yang belum. Kami masih awal,” tulis Bukele, dikutip dari Bitcoin.com, Jumat (18/11/2022). 

El Salvador mengadopsi bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah bersama dolar AS pada September tahun lalu. Sejak itu negara tersebut telah membeli sekitar 2.381 bitcoin untuk perbendaharaannya. 

Presiden Bukele adalah pendukung kuat cryptocurrency. Dia baru-baru ini mengaitkan pemulihan sektor pariwisata di El Salvador dengan Bitcoin. 

Namun, jajak pendapat yang dilakukan pada Oktober menunjukkan hampir dua pertiga populasi El Salvador memiliki kesan negatif terhadap bitcoin, dengan hanya seperempat orang Salvador yang menggunakan cryptocurrency.

Dana Moneter Internasional (IMF) juga telah memperingatkan El Salvador tentang membuat tender legal bitcoin, mengklaim biaya menjadikan BTC sebagai mata uang nasional melebihi potensi manfaatnya. Namun, pemerintah El Salvador menolak peringatan IMF dan terus merangkul bitcoin.

Mengikuti pengumuman Bukele soal membeli Bitcoin setiap hari, pendiri Tron Justin Sun mengatakan dia akan melakukan hal yang sama.

“Kami menggemakan inisiatif @nayibbukele dalam membeli bitcoin setiap hari. Kami juga akan membeli satu bitcoin setiap hari mulai besok,” tulis cuitan Sun. 

 

4 dari 5 halaman

Presiden El Salvador Nayib Bukele Lawan Penentang Bitcoin

Sebelumnya, sudah lebih dari setahun sejak El Salvador menjadikan bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah di negara Amerika Latin itu. Langkah yang diambil Presiden El Salvador, Nayib Bukele ini menimbulkan pandangan pro dan kontra dari berbagai pihak. 

Pada akhir September, Bukele menulis editorial opini yang membidik para pencela yang menganggap menjadikan Bitcoin sebagai pembayaran sah itu keputusan yang salah. 

“Mereka yang berpikir itu keputusan yang baik tapi untuk alasan yang salah, dan penentang. yang “takut dengan keputusan kita,” tulis Bukele dalam editorial opininya, dikutip dari Bitcoin.com, Selasa (11/10/2022). 

Dalam opini tersebut, Bukele juga mengatakan jika eksperimen bitcoin yang diikuti negaranya berhasil, sejumlah besar negara lain di seluruh dunia akan mengikuti jejak negara Amerika Latin itu.

"Para pencela yang paling vokal, orang-orang yang takut dan menekan kami untuk mengubah keputusan kami, adalah elit dunia yang kuat dan orang-orang yang bekerja untuk atau mendapatkan keuntungan dari mereka," Bukele menjelaskan dalam artikelnya.

Bukele juga menyangkal banyak berita utama yang diterbitkan oleh media besar seperti “Bloomberg, Forbes, Fortune, Financial Times, Deutsche Welle, BBC, Al Jazeera, The Guardian, The New York Times, dan The Washington Post” yang mengklaim “ekonomi seluruh negara dihancurkan oleh kerugian USD 50 juta atau sekitar Rp 764 miliar.

 

5 dari 5 halaman

PDB El Salvador

Presiden El Salvador mengatakan klaim itu omong kosong dan sebagian besar karena negara itu belum menjual satu bitcoin pun sejak mulai memperoleh simpanan BTC. 

“Jadi argumen bahwa kami telah kehilangan bitcoin senilai USD 50 juta adalah salah, karena kami sama sekali tidak menjual bitcoin apa pun,” tegas editorial Bukele.

PDB El Salvador Meningkat

Adapun Bukele membagikan data mengenai perkembangan negaranya setelah menjadikan Bitcoin sebagai alat pembayaran sah. 

Pada 2021, PDB El Salvador naik 10,3 persen, pendapatan dari pariwisata naik 52 persen, lapangan kerja naik 7 persen, bisnis baru naik 12 persen, ekspor naik 17 persen, pembangkit energi naik 19 persen, ekspor energi naik 3,291 persen, dan pendapatan internal naik naik 37 persen, semuanya tanpa menaikkan pajak. 

Bukele juga menyoroti tingkat kejahatan dan pembunuhan di El Salvador pada 2022 telah turun hingga 95 persen.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS