Sukses

CEO Binance Changpeng Zhao Sebut CBDC Bukan Ancaman Kripto

Liputan6.com, Jakarta - Saat ini banyak Bank Sentral dari berbagai negara tengah menjajaki apa yang disebut dengan Central Bank Digital Currency (CBDC). Menanggapi hal ini, CEO Binance, Changpeng Zhao menyebut CBDC bukan ancaman untuk kripto.

"Apakah CBDC merupakan ancaman bagi Binance atau mata uang kripto lainnya? Saya rasa tidak. Saya sangat berpikir bahwa semakin banyak yang kita miliki, semakin baik," kata Zhao dalam konferensi teknologi terbesar di Eropa, KTT Web, di Lisbon, dikutip dari Channel News Asia, Jumat (4/11/2022).

Dia mengatakan, teknologi blockchain di balik cryptocurrency harus tersedia untuk CBDC dan diadopsi oleh pemerintah. Menurut Zhao hal ini dapat memvalidasi teknologi blockchain dan membangun kepercayaan di antara yang skeptis.

"Ini akan memvalidasi konsep blockchain, sehingga siapa pun yang masih memiliki kekhawatiran tentang teknologi, akan mengatakan, Oke pemerintah kami menggunakan teknologi sekarang,” lanjut Zhao.

Sebagian besar bank sentral utama, termasuk Federal Reserve AS, Bank of England dan Bank Sentral Eropa, sedang mempelajari potensi peluncuran versi digital mata uang mereka, yang disebut CBDC.

Pada kesempatan tersebut, Zhao juga menyatakan pendapatnya tentang korelasi kripto dengan saham yang meningkat. 

"Secara teori mereka harus berkorelasi terbalik, tetapi hari ini mereka berjalan dengan cara yang sama, terutama karena sebagian besar orang yang berdagang di kripto juga berdagang saham," pungkasnya.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Biaya Investasi Rp 7,8 Triliun di Twitter, untuk Apa?

Sebelumnya, Binance investasi USD 500 juta atau sekitar Rp 7,8 triliun sebagai mitra ekuitas dengan Elon Musk dalam membeli Twitter dengan harapan menggunakan platform media sosial sebagai pengembangan Web3.

Menurut kepala strategi Binance, Patrick Hillman melihat ini sebagai peluang bersejarah besar untuk penelitian dan pengembangan.

"Ini kesempatan untuk mengambil platform Web2 bergengsi dan menggunakannya sebagai kotak pasir untuk mulai membongkar beberapa tantangan yang telah kami lihat menjadi sintetis di ruang Web2,” ujar Hillman, dikutip dari CoinDesk, Rabu (2/11/2022).

Hillman mengatakan pertukaran kripto terbesar di dunia berdasarkan volume sedang mencari untuk menjadi "mitra penting" dalam pertumbuhan dan inovasi Twitter dan akan beralih ke "solusi Web3" untuk menyelesaikan beberapa tantangan di platform.

Hal ini nantinya akan menyangkut hal seperti Non Fungible Token (NFT) otentikasi pengguna dan apakah platform dapat digunakan sebagai sistem pembayaran untuk membuat transaksi mikro kecil.

Kepala Binance Changpeng Zhao sebelumnya dalam sebuah wawancara mengatakan akan memastikan kripto dan Web3 adalah bagian dari masa depan Twitter setelah mendukung pengambilalihan platform media sosial oleh Elon Musk.

“Kami ingin memastikan kripto memiliki kursi di meja dalam hal kebebasan berbicara. Ada lebih banyak hal taktis, seperti kami ingin membawa Twitter ke Web3 ketika mereka siap," ujar Zhao.

Maka dari itu, Binance telah menginvestasikan USD 500 juta dalam pengambilalihan Musk, dan sudah membuat tim internal yang akan menggunakan blockchain untuk membantu miliarder dalam pertempurannya di akun bot.

3 dari 4 halaman

Binance Kini Terdaftar di Regulasi Kripto Prancis

Sebelumnya, pertukaran Cryptocurrency Binance telah terdaftar di regulator pasar Prancis, Chief Executive Officer Changpeng Zhao mengatakan dalam sebuah cuitan media sosial. Langkah ini sebagai rencana perusahaan untuk menjadikan Paris sebagai basis kripto Eropa.

Dilansir dari Channel News Asia, Sabtu, 22 Oktober 2022, General Manager Binance Prancis, David Princay mengatakan, ini adalah cap kualitas yang nyata mengacu pada pendaftaran dengan regulator otoritas pasar keuangan Prancis (AMF). 

"Persepsi berubah. Ini memungkinkan kita untuk pindah ke fase baru, yaitu mendidik (publik Prancis) ke blockchain,” ujar Princay dikutip dari Channel News Asia. 

Blockchain adalah teknologi layaknya buku besar informasi bersama yang dipelihara dan diperbarui oleh jaringan komputer daripada otoritas pusat. Cryptocurrency utama seperti Bitcoin bergantung pada teknologi tersebut.

Princay mengatakan Binance France sekarang sedang mencari lisensi resmi dari regulator pasar Prancis untuk membuka kantor pusat regional di Prancis. Binance mengklaim itu adalah pertukaran kripto teratas negara itu bahkan sebelum pendaftaran.

“Prancis adalah negara Uni Eropa pertama yang mendaftarkan Binance, yang juga mencari pendaftaran di Swiss, Swedia, Spanyol, Belanda, Portugal dan Austria,” kata Princay.

4 dari 4 halaman

Peroleh Lisensi di Dubai dan Bahrain

Sebelumnya, pada Maret, Binance berhasil memperoleh lisensi dari Dubai dan Bahrain. Tahun lalu Binance menerima peringatan dari lebih dari selusin regulator nasional, termasuk di Jerman, Italia dan Inggris. Beberapa mengatakan Binance beroperasi tanpa lisensi di yurisdiksi mereka.

CEO Binance, yang dikenal luas dengan inisialnya "CZ", bulan lalu berjanji untuk menginvestasikan USD 105,51 juta atau sekitar Rp 1,5 triliun di Prancis dan mengatakan dia akan memberikan 2 juta euro untuk pemulihan sebuah kamar di Chateau de Versailles. 

Dia juga menulis cuitan untuk mendukung upaya pemilihan kembali Presiden Prancis Emmanuel Macron. 

Sejak peluncurannya tahun 2017 di Shanghai, Binance telah berkembang secara agresif di seluruh dunia. Investigasi Reuters yang diterbitkan bulan lalu menunjukkan di Rusia, di mana Binance mendominasi pasar kripto, pertukaran kripto itu memperluas bisnisnya sambil membangun hubungan dengan lembaga pemerintah Rusia.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS