Sukses

Intip Performa Harga Kripto HNT Coin Hari Ini 29 September 2022

Liputan6.com, Jakarta - Helium (HNT) adalah jaringan bertenaga blockchain terdesentralisasi untuk berbagai perangkat yang berhubungan dengan Internet of Things (IoT). 

Mainnet Helium diluncurkan pada Juli 2019 dan memungkinkan perangkat nirkabel berdaya rendah untuk berkomunikasi satu sama lain dan mengirim data melalui jaringan node.

Node datang dalam bentuk yang disebut Hotspot, yang merupakan kombinasi dari gateway nirkabel dan perangkat penambangan blockchain. Pengguna yang mengoperasikan node menambang akan mendapatkan hadiah dalam token cryptocurrency asli Helium, HNT Coin.

Tujuan Helium adalah untuk mempersiapkan komunikasi IoT untuk masa depan, mengidentifikasi kekurangan dalam infrastruktur saat ini sejak kelahirannya pada 2013.

Berdasarkan data dari Coinmarketcap, pada perdagangan Kamis (29/9/2022) HNT Coin menguat 10 persen dalam 24 jam terakhir. Harga HNT Coin saat ini berada di level Rp 78.948 dengan volume perdagangan 24 jam terakhir sebesar Rp 775,9 miliar.

Sedangkan untuk peringkat Coinmarketcap saat ini adalah 63. HNT Coin memiliki kapitalisasi pasar sekitar Rp 10 triliun. Hingga saat ini telah terjadi peredaran suplai sebanyak 127 juta HNT Coin dari maksimal suplai 223 juta HNT. 

Pendiri Helium

Tiga pendiri Helium, Amir Haleem, Shawn Fanning, dan Sean Carey memulai perusahaan pada 2013.

Haleem memiliki latar belakang eSports dan pengembangan game yang aktif. Fanning, sebaliknya, terkenal karena mengembangkan Napster, layanan berbagi musik yang merupakan salah satu layanan internet peer-to-peer (P2P) arus utama pertama di akhir 1990-an.

Sementara itu Carey memegang beberapa peran pengembangan sebelum Helium, termasuk perusahaan pengoptimalan periklanan Where, yang diakuisisi oleh PayPal.

Tim Helium sekarang terdiri dari anggota yang menurut perusahaan memiliki pengalaman dalam “radio dan perangkat keras, manufaktur, sistem terdistribusi, teknologi peer-to-peer dan blockchain.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Harga Kripto 29 September 2022

Sebelumnya, harga bitcoin dan kripto teratas lainnya terpantau alami pergerakan yang beragam pada perdagangan Kamis (29/9/2022). Mayoritas kripto kembali bertengger di zona hijau, meski sempat terkoreksi pada hari sebelumnya.

Berdasarkan data dari Coinmarketcap, Kamis 29 September 2022, pagi, kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar, Bitcoin (BTC) kembali menguat 3,36 persen dalam 24 jam, dan 6,34 persen sepekan.

Saat ini, harga bitcoin berada di level USD 19.606 per koin atau setara Rp 297,5 juta (asumsi kurs Rp 15.175 per dolar AS). 

Ethereum (ETH) juga kembali menguat Kamis pagi ini. ETH naik 1,74 persen dalam 24 jam, dan 7,75 persen dalam sepekan. Dengan begitu, saat ini ETH berada di level USD 1.343 per koin. 

Kripto selanjutnya, Binance coin (BNB) berhasil menguat pada perdagangan hari ini. Dalam 24 jam terakhir BNB naik 3,78 persen dan 7,24 persen sepekan. Hal itu membuat BNB dibanderol dengan harga USD 282,57 per koin. 

Kemudian Cardano, sayangnya pagi ini haru terkoreksi sedikit di antara kripto lain yang menguat. Dalam satu hari terakhir ADA terkoreksi 0,36 persen, tetapi masih menguat 1,40 persen sepekan. Dengan begitu, ADA berada pada level USD 0,4393 per koin.

 

3 dari 4 halaman

Harga Kripto Lainnya

Adapun Solana (SOL) kembali menempatkan diri di zona hijau. Sepanjang satu hari terakhir SOL melesat 2,29 persen dan 9,36 persen sepekan. Saat ini, harga SOL berada di level USD 33,33 per koin.

Sedangkan XRP kembali terbang pagi ini. XRP meroket 1,11 persen dalam 24 jam terakhir dan 16,03 persen sepekan. Dengan begitu, XRP kini dibanderol seharga USD 0,4518 per koin. 

Stablecoin Tether (USDT) dan USD coin (USDC), pada hari ini sama-sama menguat 0,01 persen. Hal tersebut membuat harga keduanya masih bertahan di level USD 1,00

Sedangkan Binance USD (BUSD) melemah 0,02 persen dalam 24 jam terakhir, membuat harganya masih berada di level USD 1,00.

Adapun untuk keseluruhan kapitalisasi pasar kripto dalam 24 jam alami penguatan cukup besar ke level USD 946,7 miliar dari sebelumnya di level USD 929,1 miliar.

4 dari 4 halaman

Perusahaan Kripto Celsius Bakal Ubah Utang Jadi Token IOU

Sebelumnya, perusahaan pemberi pinjaman kripto yang bangkrut, Celsius Network tampaknya sedang mempertimbangkan rencana untuk mengubah utangnya menjadi token kripto “IOU”. IOU sendiri merupakan singkatan dari I Owe You atau berarti Saya Berutang Kepada Anda.

Celsius mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11 pada Juli, sebulan setelah menghentikan penarikan karena krisis likuiditas akibat kondisi pasar yang ekstrem. 

Proses kebangkrutan berikutnya di Distrik Selatan New York telah mengungkapkan kedalaman masalah keuangan Celsius: Pemberi pinjaman berutang kepada 500.000 kreditur atau hampir sekitar USD 5 miliar (Rp 75,1 triliun). 

Bahkan jika Celsius menjual semua asetnya termasuk anak perusahaan pertambangannya, Celsius Mining itu masih akan menyisakan utang sebesar USD 1,2 miliar. 

Sebagai gantinya, rekaman audio yang bocor dari rapat internal Celsius yang dibagikan oleh pelanggan Celsius dan YouTuber Tiffany Fong menunjukkan Celsius sedang mempertimbangkan metode alternatif untuk membayar pelanggan dengan oken kripto IOU.

Pelanggan nantinya dapat menukarkan "token IOU", memperdagangkannya di pasar terbuka atau menahan mereka untuk berspekulasi tentang potensi pemulihan Celsius dalam jangka panjang.

Cara Serupa

Cara ini sebelumnya dilakukan oleh operator pool penambangan China yang kekurangan likuiditas, Poolin, menangguhkan penarikan dari layanan dompetnya awal bulan ini. 

Seminggu kemudian, diumumkan mereka akan mengeluarkan token IOU kepada pelanggan yang terkena dampak yang mewakili rasio 1 banding 1 dari saldo pengguna di enam cryptocurrency.

Rencana tersebut juga memiliki beberapa kemiripan dengan rencana pemulihan Bitfinex setelah peretasan yang menghabiskan 120.000 bitcoin (BTC) dari cadangan bursa pada pertengahan 2016. 

Pertukaran mengeluarkan token utang kepada pelanggan yang terkena dampak peretasan, yang kemudian diperdagangkan di pasar terbuka. Pada April 2017, Bitfinex telah membeli kembali semua token utang yang tersisa.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.