Sukses

Menkeu El Salvador Sebut Konflik Ukraina-Rusia Ganggu Harga Bitcoin

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Keuangan El Salvador, Alejandro Zelaya menuturkan, konflik yang terjadi saat ini antara Ukraina dan Rusia telah mempengaruhi harga bitcoin di pasar internasional, sehingga mengganggunya. 

Imbas gangguan ini, Zelaya juga menyatakan belum layak untuk menerbitkan obligasi Bitcoin, yaitu untuk membiayai pembangunan Kota Bitcoin yang diumumkan tahun lalu oleh Presiden El Salvador, Nayib Bukele.

Dalam sebuah wawancara di jaringan televisi lokal, Zelaya menjelaskan dia yakin investor mungkin telah mengalihkan sebagian dana mereka ke industri lain selama konflik Rusia-Ukraina.

"Dengan datangnya konflik antara Rusia dan Ukraina, banyak investasi di kripto menjadi investasi di perusahaan yang terkait dengan industri senjata. Ada transfer investasi ke industri farmasi dan dalam kasus lain, ini pergi ke perusahaan yang memproduksi perlengkapan pertanian,” ujar Zelaya dikutip dari Bitcoin.com, Jumat (17/6/2022). 

Zelaya juga menyinggung para ahli yang mengkritik pembelian bitcoin yang telah dilakukan oleh pemerintah El Salvador melalui Nayib Bukele. Saat ini, El Salvador menyimpan lebih dari 2.500 BTC di neraca negara, dibeli dengan harga berbeda, dengan Bukele mengumumkan dia telah “membeli saat penurunan” beberapa kali.

Menteri keuangan itu menunjukkan bitcoin ini tidak dibeli untuk dijual dan tidak ada kerugian yang terkait dengan pembelian tersebut tanpa menukarnya dengan aset lain. 

“Mereka selalu keluar dan berkata 'mereka kalah', padahal kita belum benar-benar menjual koinnya. Jika Anda tidak menjual koin, Anda menyimpannya, Anda menunggu (sampai) harganya naik lagi dan kita tidak kalah,” pungkas Zelaya.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Analis Sebut Bitcoin Berpotensi Turun di Bawah Rp 294,6 Juta

Sebelumnya, pergerakan harga Bitcoin cukup stabil pada Rabu pagi 15 Juni 2022 di sekitar USD 22.000 atau sekitar Rp 324 juta setelah runtuh sejak 2 hari sebelumnya di tengah kekhawatiran inflasi dan kelemahan makroekonomi yang lebih luas. 

Penurunan terjadi setelah AS merilis data inflasi yang lebih buruk dari perkiraan pada Mei dalam sebuah catatan minggu lalu, yang melihat inflasi meningkat sebesar 8,6 persen dibandingkan tahun lalu. 

Trader sekarang memperkirakan kenaikan suku bunga lebih dari 175 basis poin hingga September, yang diperkirakan akan menurunkan pendapatan perusahaan dan memperlambat pengeluaran konsumen.

Trader dan analis kripto tetap sama-sama memiliki pandangan bearish. Salah satunya, Analis pasar senior FxPro Alex Kuptsikevich mengatakan dalam sebuah catatan Selasa sentimen pasar tetap dalam mode "ketakutan yang ekstrem" karena bitcoin mengalami penurunan terbesar sejak awal 2020.

Kuptsikevich menambahkan harga bitcoin bisa jatuh di bawah USD 20.000 atau sekitar Rp 294,6 juta sebelum pembeli jangka panjang kembali ke pasar, asalkan sentimen ekonomi makro membaik.

 

3 dari 5 halaman

Ikuti Koreksi Bursa Saham

Co-CEO di penyedia produk yang diperdagangkan di bursa kripto, ETC Group, Bradley Duke juga memiliki pandangan sama yang menyatakan bitcoin dapat menguji ulang level seperti 2017 dengan dukungan utama berikutnya pada harga USD 20.000.

“Pasar kripto berada dalam mode ketakutan yang ekstrem, dengan satu-satunya periode yang sebanding baru-baru ini dari sentimen rendah yang diperpanjang hingga Maret 2020,” kata Duke dikutip dari CoinDesk, Rabu (15/6/2022). 

Sementara itu, beberapa investor mengatakan penurunan harga bitcoin terkait dengan penurunan saham global.

Contohnya, Direktur eksekutif di dana lindung nilai aset kripto ARK36, Mikkel Morch menjelaskan lingkungan ekonomi global menjadi sangat sulit untuk dinavigasi bagi investor yang terlibat di semua jenis pasar. 

“Selama beberapa tahun terakhir, cryptocurrency telah menjadi aset makro global dan diharapkan mereka akan bereaksi negatif sekarang ketika investor menyadari bank sentral belum bereaksi hampir seagresif yang mereka perlukan. untuk mengendalikan inflasi,” pungkas Morch. 

4 dari 5 halaman

Bitcoin Cs Terpuruk, Ini Tanggapan Analis Global

Sebelumnya, Cryptocurrency terbesar Bitcoin baru-baru ini diperdagangkan di kisaran USD 23.000 atau sekitar Rp 339,4 juta. Itu turun 16 persen selama 24 jam terakhir dan turun lebih dari 30 persen dari sebulan yang lalu ketika menetap sekitar USD 30.000 setelah runtuhnya token Terra USD. 

Dengan ukuran apa pun, Bitcoin saat ini mengalami hari yang sangat berat dan buruk. Begitu pula kripto secara umum, yang kapitalisasi pasar gabungannya jatuh di bawah USD triliun untuk pertama kalinya sejak awal 2021 di tengah kekhawatiran inflasi yang sedang berlangsung. 

Hal itu diperparah dengan berita buruk dari berbagai protokol, termasuk pengumuman platform pinjaman kripto Celsius yang menghentikan penarikan di tengah kondisi pasar ekstrem.

Ether, kripto terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar, berpindah tangan sekitar USD 1.200, turun lebih dari 17 persen selama periode yang sama dan level terendah sejak Januari 2021. 

CRO turun lebih dari 20 persen pada satu titik di tengah berita pertukaran kripto akan berkurang sekitar 5 persen dari tenaga kerjanya, sekitar 260 pekerjaan. Wrapped bitcoin (WBTC) dan TRX turun hampir sama pada waktu itu.

Analis pasar memiliki banyak hal untuk dikatakan tentang penurunan tersebut. Sedikit dari itu menawarkan kenyamanan langsung. Kepala Riset 3iQ Digital Asset Mark Connors mengatakan dengan singkat dan jelas "ini badai” kepada CoinDesk. 

Connors mencatat dengan optimis spiral kripto saat ini "dalam batas pertumbuhan" relatif terhadap penurunan tajam lainnya dalam sejarah 13 tahun lebih kripto.

"Saya tidak ada di 2018 untuk langkah USD 20.000 hingga USD 3.000 itu, tetapi lapangan bermain sekarang jauh berbeda sejauh jumlah orang di dalamnya dan mandat Presiden. Jika Anda mengambil band volatilitas selama lima tahun terakhir, kami masih di dalamnya,” ujar Connors, dikutip dari CoinDesk, Selasa (14/6/2022).

"Tingkat adopsi terakhir kali kami memeriksa dompet umum serta institusi dan penyebutan di 10Q semuanya berada pada level yang tinggi. Fundamentalnya utuh,” lanjut Connors.

5 dari 5 halaman

Kapitalisasi Pasar Menyusut

Konsultan Keuangan Uphold, Rich Blake mengatakan penurunan Bitcoin tentu saja menyebabkan beberapa keributan. 

“Banyak yang mencaci kripto terbesar itu seperti yang dicari oleh para pembenci kripto,” ujar Blake.

Analis Senior Oanda, Edward Moya menuturkan, sentimen untuk kripto sangat buruk karena kapitalisasi pasar kripto global telah jatuh di bawah USD 1 triliun dolar. 

"Bitcoin sedang mencoba untuk membentuk basis, tetapi jika aksi harga turun di bawah level USD 20.000, itu bisa menjadi lebih buruk,” ujar Moya. 

Penderitaan kripto mengikuti pemukulan indeks saham utama AS dengan saham teknologi di garis depan pembantaian. Indeks S&P 500 turun 3,8 persen, memasuki kembali wilayah pasar bearish artinya telah kehilangan 20 persen nilainya dari level tertinggi sebelumnya.

Indeks Nasdaq yang padat teknologi, yang mencapai pasar bearish minggu lalu, turun 4,6 persen, sedangkan Dow Jones Industrial Average turun 2,7 persen.

Investor akan cemas menyaksikan pertemuan dua hari bank sentral AS, yang dimulai Selasa dan secara luas diperkirakan akan memuncak dengan kenaikan suku bunga 50 basis poin sebagai bagian dari upaya berkelanjutan untuk membendung inflasi yang sangat tinggi. Laporan Indeks Harga Konsumen AS terbaru menunjukkan inflasi naik 8,6 persen.