Sukses

Token LUNA 2.0 Turun 56 Persen Sejak Minggu Lalu

Liputan6.com, Jakarta - Pekan lalu, harga token LUNA 2.0 Terra berada di posisi yang lebih baik karena nilainya merangkak naik menjadi USD 11,33 atau sekitar Rp 163.729 per unit Senin lalu. 

Namun, sejak itu, token LUNA baru itu turun 56,92 persen sejak tertinggi pada 30 Mei 2022. Hari ini, statistik kisaran harga 24 jam menunjukkan LUNA telah berkisar antara USD 4,84 hingga USD 5,46 per koin.

Sekitar lebih dari 13.400 cryptocurrency yang ada saat ini, kapitalisasi pasar LUNA berada di peringkat 2.806 dan telah mencapai USD 380 juta dalam volume perdagangan global selama 24 jam terakhir. Lima pasangan perdagangan teratas dengan LUNA pada 6 Juni 2022, masing-masing termasuk USDT, USD, EUR, USDC, dan ETH.

Di tengah kinerja pasar selama seminggu terakhir, sejumlah aplikasi DeFi yang pernah menjadi aplikasi yang sangat menonjol di Terra bersiap untuk bergabung kembali atau telah bergabung dengan sistem 2.0 yang baru. Ini termasuk aplikasi Terra defi seperti Valkerie Protocol, Leap Wallet, dan Astroport.

Halaman Twitter Terra baru-baru ini menjelaskan Terra Bridge Versi 2 sekarang aktif dan dengan versi terbaru. 

“Pengguna dapat mentransfer aset ke (dan) dari Terra 2.0, Ethereum, Osmosis, Secret, Cosmos, (dan) Juno.” cuitan CEO Terraform Labs Do Kwon tentang pertukaran terdesentralisasi (dex) Phoenix dan aplikasi turunan stader yang diluncurkan Stader di Terra 2.0, dikutip dari Bitcoin.com, Kamis (9/6/2022). 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Do Kwon Diduga Memiliki Dompet Bayangan

Sementara anggota komunitas Terra membangun kembali ekosistem blockchain yang dilenyapkan, salah satu mantan pegawai Terra, Fatman terus mengungkapkan Terraform Labs dan Do Kwon melakukan manipulasi.

Pada 6 Juni, Fatman mengatakan Terraform Labs dan Do Kwon diduga memiliki dompet bayangan, meskipun tim tersebut menjanjikan dompet tertentu seperti dompet Luna Foundation Guard dan TFL akan dimasukkan dalam daftar hitam dari airdrop LUNA 2.0.

"Do Kwon telah menyatakan berkali-kali TFL tidak memiliki token LUNA baru, menjadikan Terra 2 milik masyarakat," cuitan Fatman. 

“Ini adalah kebohongan langsung yang sepertinya tidak dibicarakan oleh siapa pun. Faktanya, TFL memiliki 42 juta LUNA, senilai lebih dari USD 200 juta, dan mereka berbohong dengan gigi mereka,” lanjut dia.

Fatman juga mengungkapkan lima dompet yang dicurigai sebagai dompet bayangan yang mencakup alamat berbasis 1, 2, 3, 4, dan 5 Terra.

 

3 dari 4 halaman

Lima Dompet Dicurigai

Kelima dompet tersebut menyimpan 42,81 juta token LUNA 2.0 dan Fatman mengklaim masih banyak dompet lainnya. Tiga dari lima dompet telah memindahkan LUNA sementara dua lainnya tetap tidak aktif.

“(Do Kwon) menggunakan dompet bayangannya untuk menyetujui proposalnya sendiri melalui manipulasi tata kelola (TFL tidak seharusnya memilih), memberi tahu semua orang itu akan menjadi rantai milik komunitas, dan kemudian memberi dirinya skor sembilan digit. Ini hanya dompet terverifikasi ada banyak lainnya,” tulis Fatman.

Namun, di utas Twitter lainnya, Fatman merinci ada kemungkinan Terra 2.0 bisa menjadi blockchain milik komunitas. Tapi Fatman sepenuh hati percaya Terraform Labs (TFL) tidak membiarkan konsep ini membuahkan hasil.

“Terra 2 mungkin berhasil sebagai rantai yang benar-benar milik komunitas, tetapi tampaknya TFL sangat ingin memastikan ini tidak terjadi,” kata Fatman. 

“Saya berharap hal-hal berubah, tetapi banyak pembuat melaporkan bahwa obrolan benar-benar kacau dan ada banyak kebencian yang terpendam terhadap Do Kwon,” pungkas Fatman.

4 dari 4 halaman

Analis Skeptis Soal Peluang Jaringan Baru Terra

Sebelumnya, versi baru dari kripto Luna yang runtuh beberapa pekan lalu kini sudah tersedia dan diperdagangkan di berbagai bursa utama, Namun, koin Luna tersebut memulai debut dengan awal yang buruk.

Setelah mencapai puncak USD 19,53 atau sekitar Rp 284.626 pada Sabtu, token Luna baru turun serendah USD 4,39 hanya beberapa jam kemudian. Menurut data CoinMarketCap, sejak itu menetap dengan harga sekitar USD 5,90.

Kepala internasional di pertukaran kripto Luno, Vijay Ayyar mengatakan, banyak investor yang terbakar oleh bencana tidak mungkin mempercayai Terra untuk kedua kalinya.

"Ada kehilangan kepercayaan besar-besaran dalam proyek tersebut,” ujar Ayyar dikutip dari CNBC, Selasa, 31 Mei 2022.

Di sisi lain, para analis juga sangat skeptis tentang peluang keberhasilan blockchain Terra yang dihidupkan kembali. Blockchain itu harus bersaing dengan sejumlah jaringan lain yang disebut “Lapisan 1” infrastruktur yang menopang cryptocurrency seperti ethereum, solana, dan cardano.

Pekan lalu, pendukung proyek blockchain Terra memilih untuk menghidupkan kembali luna tetapi tidak dengan stablecoin terra USD (UST), yang jatuh di bawah pasak dolar. Hal itu menyebabkan kepanikan di pasar kripto. Akibat insiden itu, token Luna sebelumnya (Luna Classic) juga kehilangan nilainya karena UST dan Luna saling terkait. 

Sekarang, luna memiliki iterasi baru, yang oleh investor disebut Terra 2.0. Itu sudah diperdagangkan di bursa termasuk Bybit, Kucoin dan Huobi. Binance, pertukaran kripto terbesar di dunia, mengatakan akan mendaftarkan Luna pada Selasa.

Terra mendistribusikan token luna melalui apa yang disebut "airdrop". Sebagian besar akan diberikan kepada mereka yang memegang luna classic dan UST sebelum runtuh, dalam upaya untuk mengkompensasi investor.