Sukses

Perusahaan Ini Terancam Rugi Rp 4,4 Triliun Imbas Amblesnya Luna Coin

Liputan6.com, Jakarta - Perusahaan Manajer aset kripto, Galaxy Digital milik investor Amerika terkemuka, Mike Novogratz telah menerima pukulan telak setelah penurunan signifikan di pasar kripto terutama pada kripto jaringan Terra yaitu Luna dan Terra USD (UST).

Menurut siaran pers perusahaan baru-baru ini, perusahaan melaporkan ada di jalur untuk alami kerugian sebesar USD 300 juta atau sekitar Rp 4,4 triliun untuk kuartal kedua 2022.

Perusahaan juga mengisyaratkan mereka tidak memiliki eksposur sama sekali ke Terra USD (UST), stablecoin algoritmik yang dikeluarkan oleh Terra yang runtuh minggu lalu. 

"Perusahaan percaya aset digital saat ini dan kondisi pasar yang lebih luas menjamin memberikan visibilitas intra-kuartal kepada pemegang saham, rekanan, dan klien mengenai posisi modal dan likuiditasnya, serta ketahanan operasinya. Perbendaharaan perusahaan tidak menggunakan stablecoin algoritmik,” isi siaran pers perusahaan, dikutip dari Daily Hodl, Senin (23/5/2022). 

Galaxy Digital memiliki posisi likuiditas sekitar USD 1,6 miliar, termasuk USD 800 juta tunai dan lebih dari USD 800 juta aset digital bersih, dengan sebagian besar aset digital bersih dalam stablecoin non-algoritmik.

Pekan lalu, CEO Galaxy Digital, Mike Novogratz mengatakan aset kripto berada di bawah ancaman dari meningkatnya ketakutan akan inflasi dan pasar ekuitas yang sedang berjuang. 

Menurut Novogratz, bagaimanapun, investor blue-chip terkemuka mulai antre untuk kesempatan membeli aset digital, yang dapat berfungsi sebagai dukungan bagi industri.

Novogratz dikenal sebagai investor yang sangat mendukung kripto, terutama token Luna. Novogratz bahkan memiliki tato dengan logo Luna di tubuhnya. 

Setelah insiden de-pegging UST dan seluruh ekosistem Terra runtuh, Novogratz tidak banyak bicara seperti biasanya di Twitter. Pada Rabu, 18 Mei 2022, Novogratz akhirnya mentweet untuk pertama kalinya sejak 8 Mei 2022.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Firma Hukum Korea Selatan Bakal Tuntut CEO Terraform Do Kwon

Sebelumnya, LKB & Partners, salah satu firma hukum terkemuka di Korea Selatan, telah memutuskan untuk menuntut pendiri dan CEO Terraform Labs Do Kwon setelah tragedi tiba-tiba runtuhnya Terra USD (UST) minggu lalu. 

Menurut sebuah laporan di surat kabar Munhwa Ilbo, menjelaskan LKB akan mengajukan kasus terhadap Do Kwon atas nama warga negara Korea dan investor biasa ke Badan Kepolisian Metropolitan Seoul, 

Beberapa karyawan LKB juga dapat bergabung dalam kasus ini karena mereka termasuk investor Luna dan UST dan kehilangan uang dalam runtuhnya UST, kata laporan itu.

"Ada investor terkait di dalam firma hukum, dan kami akan mengajukan keluhan terhadap Kwon di Unit Investigasi Keuangan Badan Kepolisian Metropolitan Seoul," ujar mitra di LKB, Kim Hyeon-Kwon, mengatakan kepada Munhwa Ilbo, dikutip dari The Block Crypto, Jumat, 20 Mei 2022.

Selain mengajukan pengaduan polisi, LKB juga telah memutuskan untuk mengajukan perintah lampiran sementara dari properti Kwon untuk menyitanya di Kantor Kejaksaan Distrik Seoul Selatan, menurut laporan tersebut.

Sebuah laporan terpisah dari kantor berita lokal Yonhap mengatakan LKB juga mempertimbangkan untuk menuntut Daniel Shin, salah satu pendiri Terra lainnya. 

3 dari 4 halaman

Harapan Tim Terraform

Stablecoin algoritmik UST turun tajam minggu lalu ke level di bawah 10 sen, jauh dari target harga USD 1,00. Token asli Terra, Luna, juga mogok dan saat ini diperdagangkan dengan harga sepersekian sen, kehilangan hampir semua nilainya.

Ledakan UST dan Luna telah menyebabkan kerugian puluhan miliar dolar bagi investor, baik ritel maupun institusional. Layanan Keuangan Korea Selatan (FSC) dan Layanan Pengawas Keuangan (FSS) dilaporkan telah meluncurkan "inspeksi darurat" ke bursa kripto lokal untuk meningkatkan perlindungan investor.

Politikus Korea, Yun Chang-Hyun juga dilaporkan menyerukan sidang parlemen di UST untuk memahami penyebab keruntuhan dan langkah-langkah untuk melindungi investor. Chang-Hyun ingin Kwon dan pertukaran kripto lokal menghadiri sidang.

Setelah kekacauan UST, tim hukum internal Terraform telah meninggalkan perusahaan. Perusahaan yang berbasis di Singapura telah beralih ke penasihat luar untuk membantu masalah hukum.

Sementara itu, Terraform berharap untuk mengubah situasi. Kwon telah mempromosikan rencana untuk melakukan fork Terra untuk membuat blockchain baru tetapi komunitas tampaknya menentang gagasan tersebut.

 

 

 

4 dari 4 halaman

Harga Kripto Senin Pagi 23 Mei 2022

Sebelumnya, mengawali pekan keempat Mei 2022, harga Bitcoin dan kripto jajaran teratas terpantau kembali memasuki zona hijau pada Senin (23/5/2022). Mayoritas kripto jajaran teratas yang sebelumnya melemah, kini berhasil kembali menguat.

Berdasarkan data dari Coinmarketcap, Senin (23/5/2022) pagi, kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar, Bitcoin (BTC) menguat 2,15 persen dalam 24 jam tetapi masih melemah 3,07 persen dalam sepekan.

Saat ini, harga bitcoin berada di level USD 30.019,39 per koin atau setara Rp 440,4 juta (asumsi kurs Rp 14.672 per dolar AS). 

Ethereum (ETH) juga kembali menguat hari ini. Selama 24 jam terakhir, ETH naik 2,04 persen. Namun masih melemah 5,33 persen dalam sepekan. Dengan begitu, saat ini ETH berada di level USD 2.013,28 per koin. 

Kripto selanjutnya, Binance coin masih menguat sejak kemarin. Dalam 24 jam terakhir BNB meroket tipis 1,41 persen dan 3,13 persen sepekan. Hal itu membuat BNB dibanderol dengan harga USD 317,04 per koin. 

Kemudian Cardano (ADA) juga turut menguat pagi ini. Dalam satu hari terakhir ADA naik 1,78 persen, tetapi masih ambles 7,64 persen sepekan. Dengan begitu, ADA berada pada level USD 0,5369 per koin.

Adapun Solana (SOL) juga berhasil kembali ke zona hijau. Sepanjang satu hari terakhir SOL menguat 3,86 persen dan 8,34 persen sepekan. Saat ini, harga SOL berada di level USD 51,92 per koin.

XRP turut kembali menguat hari ini. Dalam satu hari terakhir, XRP naik 1,18 persen. Namun masih turun 4,68 persen dalam sepekan. Dengan begitu, XRP kini dibanderol seharga USD 0,4188 per koin. 

Nasib Terra (LUNA) masih cukup mengkhawatirkan. Namun, LUNA berhasil menguat 64,23 persen dalam 24 jam terakhir, tetapi masih melemah 15,52 persen dalam sepekan. Saat ini Terra dihargai USD 0,0001945 per koin.

Stablecoin Tether (USDT) dan USD coin (USDC), pada hari ini sama-sama menguat 0,03 persen. Dengan begitu membuat USDT berada di level USD 0,9999 dan USDC di level USD 1,00.

Binance USD (BUSD) melemah 0,01 persen dalam 24 jam terakhir. Saat ini harga BUSD turun sedikit di level USD 0,9993 per koinnya. 

Sedangkan Stablecoin Terra, Terra USD (UST) menguat 35,77 persen dalam 24 jam terakhir. Membuat harganya berada di level USD 0,07134.