Sukses

Server Discord OpenSea Sempat Terkena Serangan Phishing, Sejumlah NFT Hilang

Liputan6.com, Jakarta - Belum lama ini saluran Discord resmi untuk OpenSea, pasar NFT terbesar di dunia mengalami serangan phising yang membuat sejumlah NFT hilang dicuri. 

Dalam kasus ini, bot Discord OpenSea membuat pengumuman palsu tentang OpenSea yang bermitra dengan YouTube, menarik pengguna untuk mengklik tautan "YouTube Genesis Mint Pass" untuk mengambil salah satu dari 100 NFT gratis dengan "utilitas gila" sebelum mereka hilang selamanya, sebagai serta beberapa pesan tindak lanjut. 

Perusahaan pelacakan keamanan Blockchain PeckShield menandai URL yang ditautkan oleh penyerang, "youtubenft.art" sebagai situs phishing, yang saat ini sudah tidak tersedia.

Sementara pesan dan situs phishing sudah hilang, satu orang mengatakan telah kehilangan NFT dalam insiden tersebut menunjuk ke alamat di blockchain sebagai milik penyerang. Saat ini identitas itu telah diblokir di situs OpenSea.

Berdasarkan pantauan melalui Etherscan.io, menunjukkan 13 NFT ditransfer ke Rarible dari lima sumber sekitar waktu serangan.

NFT itu sudah dilaporkan OpenSea untuk "aktivitas mencurigakan" dan, berdasarkan harga mereka saat terakhir dijual, tampaknya bernilai sedikit di atas USD 18.000 atau sekitar Rp 261,6 juta. Dalam sebuah wawancara, juru bicara OpenSea, Allie Mack mengkonfirmasi insiden tersebut.

"Seorang penyerang dapat memposting tautan berbahaya di beberapa saluran Discord kami. Kami melihat tautan berbahaya segera setelah diposkan dan segera mengambil langkah untuk memperbaiki situasi, termasuk menghapus bot dan akun jahat,” ujar Mack, dikutip dari Theverge, Kamis (19/5/2022). 

“Kami juga memperingatkan komunitas kami melalui saluran dukungan Twitter kami untuk tidak mengklik tautan apa pun di Discord kami. “Kami terus secara aktif menyelidiki serangan ini, dan akan terus memberi tahu komunitas kami tentang informasi baru yang relevan,” ia menambahkan. 

Analisis awal OpenSea menunjukkan serangan itu berdampak terbatas. Saat ini pihak OpenSea mengatakan ada kurang dari 10 dompet yang terkena dampak serangan itu dan NFT curian berjumlah kurang dari 10 ETH.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Pertama Kali di Dunia, Pria Singapura Menangkan Kasus Perebutan NFT

Sebelumnya, untuk pertama kalinya, seorang pria Singapura telah memenangkan perintah pengadilan untuk menghentikan potensi penjualan dan pengalihan kepemilikan Non Fungible Token (NFT) yang sebelumnya dimiliki olehnya. 

Perintah tersebut, yang dikeluarkan oleh Pengadilan Tinggi Singapura Jumat, 13 Mei 2022. Kasus ini dikatakan sebagai yang pertama di Asia serta secara global karena sengketa komersial murni untuk melindungi sebuah NFT.

NFT adalah token yang ada di buku besar digital terdesentralisasi yang disebut blockchain. NFT dapat digunakan untuk mewakili sebuah, yang dapat berupa digital atau fisik, seperti karya seni, video, dan musik. 

Dilansir dari Strait Times, Kamis, 19 Mei 2022, menurut dokumen pengadilan, perintah Pengadilan Tinggi melindungi NFT Bored Ape Yacht Club (BAYC) yang unik, yang ingin diambil alih oleh seorang pria Singapura dari persona online bernama "chefpierre".

Identitas pria itu disunting dalam dokumen pengadilan, tetapi pencarian di situs web Pengadilan Singapura oleh Strait Times menunjukkan nama pria tersebut adalah Janesh Rajkumar. Namun, identitas "chefpierre" dinyatakan tidak diketahui baik dalam dokumen pengadilan maupun situs web.

Janesh berusaha untuk mengambil alih NFT yang dikenal sebagai BAYC No 2162, yang telah digunakan sebagai jaminan untuk pinjaman dari "chefpierre". Dia mengklaim adalah pemilik sah NFT dan "chefpierre" telah mengambilnya secara tidak sah. 

Dalam pernyataan klaimnya, Janesh mengatakan dia sebelumnya membeli NFT dengan tujuan menyimpan NFT itu untuk dirinya sendiri. Dia juga mengatakan NFT itu adalah bagian yang sangat langka bahkan di antara NFT BAYC lainnya karena atributnya. 

 

3 dari 4 halaman

Dipakai Jadi Jaminan dan Kronologi

Karena kelangkaan BAYC No. 2162 memiliki nilai yang tinggi, Janesh sering menggunakannya sebagai jaminan untuk meminjam cryptocurrency pada platform komunitas yang dikenal sebagai NFTfi.

Namun, dia sangat berhati-hati untuk menentukan dalam perjanjian pinjaman dengan pemberi pinjaman. Janesh tidak mau melepaskan kepemilikan NFT, dan akan melakukan pembayaran penuh pinjaman untuk menebusnya kembali.

Jika Janesh tidak dapat membayar kembali pinjaman tepat waktu, dia akan memberi tahu pemberi peminjam untuk memberikan perpanjangan waktu yang wajar untuk Janesh agar bisa membayar pinjamannya. 

Dia juga menetapkan dalam perjanjian pinjaman pemberi pinjaman tidak boleh menggunakan pilihan "sita", yang tersedia jika pembayaran tidak dilakukan tepat waktu, untuk mengambil kepemilikan BAYC No. 2162.

Dokumen pengadilan menyatakan Janesh telah berhasil meminjam dan membayar kembali banyak pinjaman cryptocurrency menggunakan NFT BAYC itu sebagai jaminan.

Dia pertama kali meminjam pinjaman dari "chefpierre" pada 6 Januari 2022 yang kemudian berhasil dia bayar kembali. Janesh memilih chefpierre karena sosok itu memiliki reputasi baik dan memiliki banyak NFT dan kripto.

Dia kemudian menandatangani perjanjian pinjaman lain dengan "chefpierre" pada 19 Maret, tetapi kemudian meminta perpanjangan waktu untuk membayar jumlah pinjaman.

Kedua pihak kemudian mulai membahas persyaratan pinjaman ketiga, yang akhirnya mengarah pada tawaran "chefpierre" untuk membiayai kembali pinjaman 19 Maret, dan Janesh setuju.

 

 

4 dari 4 halaman

Selanjutnya

Namun, "chefpierre" kemudian menolak untuk meminjamkan jumlah tambahan kepada Mr Janesh, dan mengancam akan menggunakan opsi "sita" untuk merebut BAYC No. 2162 jika pinjaman 19 Maret tidak sepenuhnya dilunasi pada pukul 05:00 pada tanggal 21 April.

Dalam waktu Singapura, Janesh hanya punya waktu kurang dari tujuh jam untuk membayar kembali pinjaman, yang gagal ia lakukan, yang menyebabkan "chefpierre" mengambil kepemilikan BAYC No. 2162.

Janesh kemudian melunasi sebagian dari pinjaman, tetapi "chefpierre" mengembalikan jumlah tersebut dan menghalangi orang Singapura itu untuk melakukan pembayaran lebih lanjut. Dokumen pengadilan menyatakan bahwa "chefpierre" telah mendaftarkan BAYC No. 2162 untuk dijual di OpenSea, pasar NFT online.

BAYC adalah koleksi terbatas NFT yang populer di dunia, masing-masing menampilkan kera dengan atribut khas seperti ekspresi wajah, pakaian, dan aksesori. Saking populernya NFT tersebut, beberapa tokoh dunia hingga selebritis memiliki koleksi NFT Bored Ape.