Sukses

Investor Tarik Rp 102,4 Triliun dari Stablecoin Tether

Liputan6.com, Jakarta - Investor telah menarik lebih dari USD 7 miliar atau sekitar Rp 102,4 triliun dari Tether sejak turun sebentar dari patok dolarnya, menimbulkan pertanyaan baru tentang cadangan yang menopang stablecoin terbesar di dunia.

Dilansir dari CNBC, Rabu (18/5/2022), pasokan Tether yang beredar telah merosot dari sekitar USD 83 miliar seminggu yang lalu menjadi kurang dari USD 76 miliar pada Selasa, menurut data dari CoinGecko. 

Stablecoin dimaksudkan untuk selalu bernilai USD 1,00. Namun pada Kamis pekan lalu harganya tergelincir serendah 95 sen di tengah kepanikan atas runtuhnya token Terra US (UST).

Sebagian besar stablecoin didukung oleh cadangan fiat, gagasannya adalah mereka memiliki jaminan yang cukup jika pengguna memutuskan untuk menarik dana mereka. Akan tetapi, jenis baru stablecoin “algoritmik” seperti terra USD, mencoba mendasarkan pasak dolar mereka pada kode. Itu telah diuji akhir-akhir ini karena investor telah memburuk pada cryptocurrency.

Sebelumnya, Tether mengklaim semua tokennya didukung 1-1 oleh dolar yang disimpan di bank. Namun, setelah penyelesaian dengan jaksa agung New York, perusahaan mengungkapkan mereka mengandalkan berbagai aset lain termasuk surat berharga, suatu bentuk hutang jangka pendek tanpa jaminan yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk mendukung tokennya.

Ketika Tether terakhir kali mengungkapkan perincian cadangannya, ada uang tunai mencapai sekitar USD 4,2 miliar dari asetnya. Sebagian besar USD 34,5 miliar terdiri dari tagihan Treasury yang tidak dikenal dengan jatuh tempo kurang dari tiga bulan, sementara USD 24,2 miliar kepemilikannya ada di surat berharga.

Pengesahan yang dihasilkan oleh Tether setiap kuartal ini ditandatangani oleh MHA Cayman, sebuah perusahaan yang berbasis di Kepulauan Cayman yang hanya memiliki tiga karyawan, menurut profil LinkedIn-nya.

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Masih Audit

Tether telah menghadapi panggilan berulang untuk audit penuh atas cadangannya. Pada Juli 2021, perusahaan mengatakan kepada CNBC mereka akan mengeluarkan audit penuh dalam hitungan "bulan." tetapi masih belim dilakukan.

Menanggapi pengguna Twitter yang mendesak Tether untuk merilis audit penuh, chief technology officer Tether, Paolo Ardoino, bersikeras tokennya "didukung sepenuhnya" dan telah diambil USD 7 miliar dalam 48 jam terakhir.

“Kami dapat terus berjalan jika pasar menginginkannya, kami memiliki semua likuiditas untuk menangani penebusan besar dan membayar semua 1-1,” kata Ardoino dikutip dari CNBC, Rabu (18/5/2022). 

Dalam tweet lanjutan, Ardoino mengatakan Tether masih mengerjakan audit. “Semoga regulator akan mendorong lebih banyak perusahaan audit untuk lebih ramah terhadap kripto,” katanya.

Destabilisasi token yang memiliki tujuan tunggal untuk mempertahankan harga yang stabil telah mengguncang regulator di kedua sisi Atlantik.

Pekan lalu, Menteri Keuangan AS Janet Yellen memperingatkan risiko yang ditimbulkan pada stabilitas keuangan jika stablecoin dibiarkan tumbuh tidak terkekang oleh peraturan, dan mendesak anggota parlemen untuk menyetujui peraturan sektor ini pada akhir tahun 2022.

3 dari 4 halaman

Pencipta Terra Do Kwon Umumkan Rencana untuk Atasi Masalah Luna Coin

Sebelumnya, salah satu pendiri blockchain Terra, Do Kwon, mengumumkan rencana baru untuk memulihkan ekosistem setelah anjloknya dua token jaringan Terra yaitu Luna dan Terra USD. Rencana tersebut adalah dengan membuat blockchain baru yang merupakan hardfork dari blockchain sebelumnya.

Hard fork adalah perubahan yang tidak kompatibel dengan versi yang lama. Ini bisa terjadi jika ada perubahan yang berlawanan dari protokol yang lama. Dilansir dari Cointelegraph, Selasa (17/5/2022), seperti yang dikatakan oleh Kwon, Senin 16 Mei 2022, Terraform Labs akan mengajukan proposal tata kelola baru pada 18 Mei untuk mem-fork blockchain Terra Luna yang disebut Terra. 

Nantinya, rantai baru tidak akan ditautkan ke stablecoin Terra USD (UST). Sedangkan, blockchain Terra lama akan terus ada dengan UST dan akan disebut Terra Classic (LUNC). Di bawah rencana Kwon, jika disahkan, blockchain LUNA baru akan ditayangkan pada 27 Mei.

Di dalam proposal ini, token LUNA baru akan dikirimkan ke pemegang LUNC, pemegang UST, dan pengembang penting dari blockchain Terra Classic.

Selain itu, dompet Terraform Labs dengan alamat terra1dp0taj85ruc299rkdvzp4z5p fg6z6swaed74e6 akan dihapus dari daftar putih untuk airdrop, sehingga menjadikan Terra rantai milik komunitas sepenuhnya.

Pasokan LUNC yang diusulkan dibatasi pada 1 miliar, dengan 25 persen masuk ke kumpulan komunitas, 5 persen ke pengembang penting, dan 70 persen ke pemegang LUNC dan UST di berbagai snapshot acara di bulan Mei, tergantung pada kondisi vesting.

 

4 dari 4 halaman

Dapat Kritikan

Meskipun begitu, ternyata rencana tersebut mendapat kritik dari CEO Binance, Changpeng Zhao. Zhao mengatakan dia tidak berpikir rencana Terra untuk mem-forking blockchain akan berhasil karena tidak akan memberikan nilai apa pun.

"Ini tidak akan berhasil. Forking tidak memberikan nilai apapun pada fork baru. Itu hanya angan-angan,” kata Zhao dikutip dari Theblockcrypto, Selasa (17/5/2022). 

Tweet Zhao muncul setelah Kwon mengusulkan rencana kebangkitan Terra setelah runtuh minggu lalu. Kwon mengajukan forking blockchain Terra menciptakan rantai baru dan mendistribusikan 1 miliar token kepada para pemangku kepentingan.

Namun, menurut Zhao, "mencetak koin (mencetak uang) tidak menciptakan nilai." Itu hanya "mencairkan pemegang koin yang ada”. Zhao juga mempertanyakan di mana cadangan Bitcoin Luna Foundation Guard berada. 

"Bukankah seharusnya BTC itu semua digunakan untuk membeli kembali UST terlebih dahulu?" Zhao bertanya.

Secara keseluruhan, Zhao "sangat kecewa" dengan bagaimana tim Terra menangani runtuhnya stablecoin UST dan token terkaitnya Luna (LUNA). 

Binance Labs diketahui adalah pendukung awal Terraform Labs, yang telah memimpin putaran awal USD 32 juta atau sekitar Rp 468,6 miliar pada 2018. Investor terkenal Terraform lainnya termasuk Coinbase Ventures, Polychain Capital, Pantera Capital, dan Hashed.