Sukses

Tether, Stablecoin Terbesar Dunia Turun di Bawah Rp 14.649

Liputan6.com, Jakarta - Tether, salah satu stablecoin terbesar di dunia, menembus harga di bawah USD 1,00 pada Kamis tepatnya di kisaran USD 0.98 atau sekitar Rp 14.357 (asumsi kurs Rp 14.649 per dolar AS). Penurunan ini terjadi bertepatan dengan kepanikan di pasar kripto.

Stablecoin ini, termasuk Tether (USDT) nilainya dimaksudkan untuk dipatok satu banding satu dengan dolar AS. Namun, saat ini harganya menyentuh USD 0,98 yang pada umumnya jika alami penurunan, USDT hanya berada pada kisara USD 0,99. 

Penurunan pada Tether ini terjadi setelah Stablecoin jaringan Terra, Terra USD (UST) anjlok di bawah USD 0,30 pada Rabu. 

Kepala internasional di pertukaran kripto Luno, Vijay Ayyar mengatakan langkah itu kemungkinan ketakutan yang didorong oleh spekulasi dari fenomena kejatuhan UST. 

“Lingkungan sudah matang untuk peristiwa berita semacam itu yang menyebabkan riak di pasar seperti yang bisa kita lihat,” kata Ayyar dikutip dari CNBC, Kamis (12/5/2022). 

Stablecoin mirip dengan rekening bank di dunia kripto, yang dirancang untuk berfungsi sebagai penyimpan nilai yang dapat digunakan investor pada saat volatilitas pasar tinggi. 

Tether dan USDC, adalah dua Stablecoin terbesar, keduanya didukung oleh jumlah uang fiat yang cukup yang disimpan sebagai cadangan untuk memastikan deposan dapat menerima dolar mereka ketika mereka ingin melakukan penarikan.

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Andalkan Aset Lain

Namun, sudah lama ada kekhawatiran tentang apakah Tether benar-benar memiliki aset yang cukup untuk mendukung harganya stabil di USD 1,00. 

Tether, perusahaan dengan nama yang sama, sebelumnya mengatakan semua tokennya didukung satu banding satu dengan dolar yang disimpan sebagai cadangan.

Namun, setelah penyelesaian dengan jaksa agung New York, terungkap Tether tak hanya menggunakan dolar AS saja, melainkan mengandalkan berbagai aset lain termasuk surat berharga, suatu bentuk utang jangka pendek tanpa jaminan, untuk mendukung tokennya. 

Tether sejak itu telah mengurangi jumlah kertas komersial dalam cadangannya dan mengatakan pihaknya berencana untuk menurunkan kepemilikannya lebih jauh dari waktu ke waktu.

Sebelumnya, Chief Technology Officer Tether, Paolo Ardoino bersikeras para pemegang Tether akan selalu menerima USD 1,00 saat menukarkan token mereka. 

Bitcoin dan mata uang kripto lainnya masih melanjutkan penurunan pada Kamis karena investor bereaksi terhadap kekhawatiran seputar kenaikan inflasi dan prospek ekonomi yang memburuk. 

3 dari 5 halaman

Mengenal Luna Coin, Kripto Jaringan Terra yang Rontok 90 Persen

Sebelumnya, LUNA Coin saat ini tengah menjadi sorotan karena harganya terperosok sangat dalam pada perdagangan Kamis, 12 Mei 2022. Harga LUNA diperdagangkan di bawah USD 1,00 bahkan, tepatnya USD 0,3118 atau sekitar Rp 4.544 harga terendahnya sejak September 2021. 

Lantas apa sebenarnya LUNA Coin itu? Sebelum masuk dalam pembahasan LUNA Coin, perlu diketahui terlebih dahulu mengenai jaringan tempat LUNA berada yaitu Terra.

Apa itu Terra?

Terra adalah sebuah blockchain yang dibuat dengan tujuan menciptakan ekosistem pembayaran digital terdesentralisasi menggunakan Stablecoin. Stablecoin adalah merupakan aset kripto yang diciptakan untuk memiliki nilai setara dengan mata uang fiat. Aset stablecoin populer yang diciptakan Terra adalah Terra USD (UST). 

Dilansir dari Coinmarketcap Kamis (12/5/2022), pengembangan Terra dimulai pada Januari 2018, dan mainnet-nya secara resmi diluncurkan pada April 2019. Mulai September 2021, ia menawarkan stablecoin yang dipatok ke dolar AS, won Korea Selatan, tugrik Mongolia, dan mata uang Hak Penarikan Khusus Dana Moneter Internasional.

 

4 dari 5 halaman

Apa itu LUNA?

LUNA adalah kripto asli jaringan Terra yang digunakan untuk menstabilkan harga stablecoin protokol. Pemegang LUNA juga dapat mengajukan dan memberikan suara pada proposal tata kelola, memberikannya fungsionalitas token tata kelola.

Pendiri Terra

Terra didirikan pada Januari 2018 oleh Daniel Shin dan Do Kwon. Keduanya memahami proyek sebagai cara untuk mendorong adopsi cepat teknologi blockchain dan cryptocurrency melalui fokus pada stabilitas harga dan kegunaan. Kwon mengambil posisi CEO Terraform Labs, perusahaan di belakang Terra.

Sebelum mengembangkan Terra, Shin ikut mendirikan dan memimpin Ticket Monster, atau dikenal sebagai TMON, platform e-commerce utama Korea Selatan. Dia kemudian mendirikan Fast Track Asia, sebuah inkubator startup yang bekerja dengan para pengusaha untuk membangun perusahaan yang berfungsi penuh.

Kwon sebelumnya mendirikan dan menjabat sebagai CEO Anyfi, sebuah startup yang menyediakan solusi jaringan mesh nirkabel terdesentralisasi. Dia juga bekerja sebagai insinyur perangkat lunak untuk Microsoft dan Apple.

5 dari 5 halaman

Keunikan Terra

Terra berusaha untuk membedakan dirinya melalui penggunaan stablecoin yang dipatok fiat, menyatakan ia menggabungkan manfaat cryptocurrency tanpa batas dengan stabilitas harga mata uang fiat sehari-hari.

Hal itu membuat pasak satu-ke-satu melalui algoritma yang secara otomatis menyesuaikan pasokan stablecoin berdasarkan permintaannya. Itu dilakukan dengan memberi insentif kepada pemegang LUNA untuk menukar LUNA dan stablecoin dengan nilai tukar yang menguntungkan, sesuai kebutuhan, untuk memperluas atau mengontrak pasokan stablecoin agar sesuai dengan permintaan.

Peran Terra untuk UST

Selain memiliki LUNA, Terra juga memiliki Stablecoin yang dinamai Terra USD (UST). Token LUNA dan UST saling bergantung, karena keberhasilan ekosistem Terra adalah fungsi dari adopsi UST sebagai stablecoin. 

LUNA mendukung UST dan terbakar ketika permintaan untuk UST meningkat. Setelah upgrade Columbus-5, pasokan LUNA bisa menjadi sangat deflasi dalam jangka panjang. Di sisi lain, nilai LUNA juga bisa turun jika UST dianggap tidak stabil.