Sukses

Grayscale Tarik Permohonan ETF Ethereum ke SEC, Ada Apa?

Perkembangan ini terjadi pada saat konsensus umum di kalangan komunitas adalah prospek SEC memberi lampu hijau pada ETF berbasis ETH cukup rendah

Liputan6.com, Jakarta - Berdasarkan pengajuan ke Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC), Grayscale telah menarik pengajuan 19b-4 untuk mencatatkan dan memperdagangkan ETF Ethereum, yang dikenal sebagai ETHE. 

Perkembangan ini terjadi pada saat konsensus umum di kalangan komunitas adalah prospek SEC memberi lampu hijau pada ETF berbasis ETH cukup rendah. Analis dan pasar prediksi telah menetapkan kemungkinan minimal untuk persetujuan SEC, bahkan ada yang berpendapat kemungkinannya nihil.

Setelah penarikan tersebut, analis ETF di Bloomberg James Seyffart membahas pencabutan tersebut dalam sebuah postingan di platform media sosial X. Dia menilai, pencabutan ini merupakan hal yang menarik. 

"Grayscale baru saja menarik pengajuan 19b-4 mereka untuk ETF ethereum berjangka. Menurut saya, ini pada dasarnya adalah pengajuan kuda trojan, untuk menciptakan keadaan yang sama yang memungkinkan Grayscale memenangkan gugatan GBTC," kata Seyffart dikutip dari Bitcoin.com, Kamis (9/5/2024).

Meskipun alasan di balik keputusan tersebut masih belum jelas, spekulasi tetap ada dan kemungkinan persetujuan semakin berkurang. Ketika komunitas kripto merenungkan implikasinya, penarikan ini dapat menandai kalibrasi ulang ekspektasi secara menyeluruh mengenai ETF berbasis ethereum yang diselesaikan secara fisik.

Sebelumnya SEC telah menyetujui ETF berbasis Bitcoin pada Januari 2024. Hal ini membuat pelaku industri optimis dengan persetujuan ETF berbasis Ethereum. Beberapa perusahaan besar turut mengajukan permohonan ETF Ethereum ke SEC. 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Bitcoin dan Ethereum Pimpin Arus Keluar Kripto dalam 3 Pekan Terakhir

Sebelumnya, menurut laporan Coinshares terbaru, produk investasi cryptocurrency mencatat arus keluar tiga minggu berturut-turut minggu lalu, dengan total USD 435 juta atau setara Rp 7 triliun (asumsi kurs Rp 16.223 per dolar AS).

Dilansir dari Coingape, Selasa (30/4/2024), ini menjadikannya salah satu arus keluar mingguan terakhir sejak Maret. Arus keluar yang kuat dari ETF Bitcoin spot AS adalah kontributor utama hal ini.

Pekan lalu, harga Bitcoin menghadapi tekanan jual signifikan yang terkoreksi lebih dari 6%. Pada saat yang sama, volume perdagangan untuk ETF kripto.

Arus keluar sebagian besar dirasakan oleh Bitcoin dan Ethereum. Dalam hal tren regional, Amerika Serikat (AS) mengalami arus keluar terbesar, yaitu sebesar USD 388 juta atau setara RP 6,2 triliun.

Sementara itu, Jerman dan Kanada juga menghadapi sentimen negatif dengan arus keluar masing-masing sebesar USD 16 juta atau setara RP 259,5 miliar dan USD 32 juta atau setara Rp 519 miliar.

Namun, Swiss dan Brasil menentang tren ini, dengan arus masuk masing-masing sebesar USD 5 juta atau setara Rp 81 miliar dan USD 4 juta atau setara Rp 64,8 miliar.

 

 

 

3 dari 4 halaman

Arus Masuk

Di sisi lain, beragam altcoin mengalami arus masuk, investor lebih menyukai produk investasi multi-koin, sehingga menghasilkan arus masuk sebesar USD 7 juta atau setara Rp 113,5 miliar. Selain itu, favorit abadi seperti Solana, Litecoin, dan Chainlink mempertahankan momentumnya.

Menurut analis kripto Michael van de Poppe, Bitcoin tetap terikat pada kisaran tertentu, menunjukkan potensi pergerakan turun lebih lanjut.

Dia berpendapat pertemuan FOMC mendatang pada Rabu dapat mempengaruhi sentimen pasar, yang menyebabkan koreksi sebelum acara tersebut. Namun, mungkin ada pemulihan setelahnya, dipicu oleh harapan potensi penurunan suku bunga.

 

4 dari 4 halaman

CryptoPunks Pimpin Penjualan NFT Senilai USD 12 Juta

Sebelumnya, CryptoPunks yang berbasis di Ethereum menduduki puncak grafik penjualan harian dengan pendapatan yang mengesankan sebesar USD 12,67 juta. Menurut data dari CryptoSlam, CryptoPunk 635 dijual seharga USD 12,4 juta atau setara 4.000 Ether.

MElansir Forkast, penjualan tersebut menempatkan CryptoPunk 635 sebagai CryptoPunk dengan nilai tertinggi keempat. Ini juga merupakan CryptoPunk ketiga tahun ini yang menghasilkan setidaknya USD 12 juta.

Koleksi Ethereum lainnya milik Yuga Labs, Bored Ape Yacht Club (BAYC) mengamankan posisi kedua dengan penjualan harian mencapai USD 2,69 juta. Seri NFT blue-chip Yuga Labs merayakan ulang tahun ketiganya awal pekan ini. Ethereum memimpin hari itu sebagai blockchain NFT teratas dengan penjualan lebih dari USD 23 juta.

NodeMonkes, sebuah Bitcoin Ordinal, mengalami peningkatan penjualan menjadi USD 1,13 juta dari hari sebelumnya sebesar USD 1 juta, untuk posisi ketiga. NodeMonkes sekarang selisih USD 3 juta dari D SATS BRC-20 NFT, yang saat ini merupakan koleksi Bitcoin teratas dengan penjualan sepanjang masa lebih dari USD 209 juta.

Mutant Ape Yacht Club (MAYC), sebuah spin-off BAYC, berada di urutan keempat, dengan total penjualan USD 1,03 juta pada hari itu. Lalu DMarket, yang terkenal dengan item dalam game di rantai Mythos, melaporkan sedikit peningkatan dalam penjualan harian menjadi USD 922.794. Pudgy Penguins, koleksi Ethereum lainnya mengalami lonjakan 426% menjadi USD 772,532 untuk posisi keenam.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini