Sukses

Mengenal Luna Coin, Kripto Jaringan Terra yang Rontok 90 Persen

Liputan6.com, Jakarta - LUNA Coin saat ini tengah menjadi sorotan karena harganya terperosok sangat dalam pada perdagangan Kamis, 12 Mei 2022. Harga LUNA diperdagangkan di bawah USD 1,00 bahkan, tepatnya USD 0,3118 atau sekitar Rp 4.544 harga terendahnya sejak September 2021. 

Lantas apa sebenarnya LUNA Coin itu? Sebelum masuk dalam pembahasan LUNA Coin, perlu diketahui terlebih dahulu mengenai jaringan tempat LUNA berada yaitu Terra.

Apa itu Terra?

Terra adalah sebuah blockchain yang dibuat dengan tujuan menciptakan ekosistem pembayaran digital terdesentralisasi menggunakan Stablecoin. Stablecoin adalah merupakan aset kripto yang diciptakan untuk memiliki nilai setara dengan mata uang fiat. Aset stablecoin populer yang diciptakan Terra adalah Terra USD (UST). 

Dilansir dari Coinmarketcap Kamis (12/5/2022), pengembangan Terra dimulai pada Januari 2018, dan mainnet-nya secara resmi diluncurkan pada April 2019. Mulai September 2021, ia menawarkan stablecoin yang dipatok ke dolar AS, won Korea Selatan, tugrik Mongolia, dan mata uang Hak Penarikan Khusus Dana Moneter Internasional.

Apa Itu LUNA

LUNA adalah kripto asli jaringan Terra yang digunakan untuk menstabilkan harga stablecoin protokol. Pemegang LUNA juga dapat mengajukan dan memberikan suara pada proposal tata kelola, memberikannya fungsionalitas token tata kelola.

Pendiri Terra

Terra didirikan pada Januari 2018 oleh Daniel Shin dan Do Kwon. Keduanya memahami proyek sebagai cara untuk mendorong adopsi cepat teknologi blockchain dan cryptocurrency melalui fokus pada stabilitas harga dan kegunaan. Kwon mengambil posisi CEO Terraform Labs, perusahaan di belakang Terra.

Sebelum mengembangkan Terra, Shin ikut mendirikan dan memimpin Ticket Monster, atau dikenal sebagai TMON, platform e-commerce utama Korea Selatan. Dia kemudian mendirikan Fast Track Asia, sebuah inkubator startup yang bekerja dengan para pengusaha untuk membangun perusahaan yang berfungsi penuh.

Kwon sebelumnya mendirikan dan menjabat sebagai CEO Anyfi, sebuah startup yang menyediakan solusi jaringan mesh nirkabel terdesentralisasi. Dia juga bekerja sebagai insinyur perangkat lunak untuk Microsoft dan Apple.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Keunikan Terra

Terra berusaha untuk membedakan dirinya melalui penggunaan stablecoin yang dipatok fiat, menyatakan ia menggabungkan manfaat cryptocurrency tanpa batas dengan stabilitas harga mata uang fiat sehari-hari.

Hal itu membuat pasak satu-ke-satu melalui algoritma yang secara otomatis menyesuaikan pasokan stablecoin berdasarkan permintaannya. Itu dilakukan dengan memberi insentif kepada pemegang LUNA untuk menukar LUNA dan stablecoin dengan nilai tukar yang menguntungkan, sesuai kebutuhan, untuk memperluas atau mengontrak pasokan stablecoin agar sesuai dengan permintaan.

Peran Terra untuk UST

Selain memiliki LUNA, Terra juga memiliki Stablecoin yang dinamai Terra USD (UST). Token LUNA dan UST saling bergantung, karena keberhasilan ekosistem Terra adalah fungsi dari adopsi UST sebagai stablecoin. 

LUNA mendukung UST dan terbakar ketika permintaan untuk UST meningkat. Setelah upgrade Columbus-5, pasokan LUNA bisa menjadi sangat deflasi dalam jangka panjang. Di sisi lain, nilai LUNA juga bisa turun jika UST dianggap tidak stabil. 

3 dari 4 halaman

LUNA Coin Anjlok 90 Persen, Ternyata Ini Penyebabnya

Sebelumnya, token native jaringan Terra, LUNA Coin, terperosok sangat dalam pada perdagangan Kamis, 12 Mei 2022. Harga LUNA diperdagangkan di bawah USD 1,00 bahkan, sempat menyentuh USD 0,64 atau sekitar Rp 9.329 harga terendahnya sejak September 2021. LUNA yang tadinya masuk jajaran 10 aset kripto utama melorot ke urutan 40.

Trader Tokocrypto, Afid Sugiono menjelaskan penurunan harga LUNA ini sangat terpengaruh oleh faktor peg atau berkurangnya nilai dari stablecoin asli jaringan Terra, UST. Stablecoin UST turun ke level USD 0,70 pada perdagangan Kamis, sempat USD 0,30 dan terendah sepanjang masa.

Afid menambahkan, anjloknya harga LUNA terjadi setelah jumlah UST yang dikelola platform Decentralized Finance, Anchor amblas dari USD 14 miliar ke USD 8 miliar. 

"Selain itu, anjloknya nilai bitcoin, yang merupakan reserve asset dari UST, ditengarai ikut menjadi biang kerok atas penurunan tajam LUNA,” kepada Liputan6.com, Kamis (12/5/2022).

Singkatnya dalam dunia keuangan untuk menghapus pasak yang telah ditetapkan sebelumnya pada mata uang. Misalnya, jika Mata Uang A dipatok ke Mata Uang B dengan rasio 1:1, tetapi pengembang untuk Mata Uang A memutuskan untuk membiarkannya mengambang, maka mata uang tersebut dikatakan depegged (didepeg) dari Mata Uang B. 

Kejadian ini membuat pelaku pasar khawatir dan ragu atas kondisi pasar stablecoin dan pasar kripto pada umumnya yang terlalu volatil untuk saat ini. 

“Ketakutan ini pun semakin bertambah setelah Menteri Keuangan AS, Janet Yellen dan The Fed kompak mengatakan bahwa stablecoin adalah risiko besar yang mengancam sektor keuangan,” ujar Afid.

4 dari 4 halaman

Tanggapan Ahli

Dilansir dari BusinessToday, Kamis (12/5/2022), keberhasilan ekosistem Terra didasarkan pada adopsi UST sebagai Stablecoin, oleh karena itu token LUNA dan UST terkait erat. LUNA berinvestasi di UST dan kehilangan uang karena permintaan UST meningkat. Setelah peningkatan seperti Columbus-5, pasokan LUNA dapat menjadi sangat deflasi dalam jangka panjang.

Upgrade Columbus-5 Terra, yang diterapkan lebih awal pada musim gugur yang lalu, bertanggung jawab atas pertumbuhan pasokan UST baru-baru ini. Columbus-5 dimulai dengan tujuan utama menyederhanakan desain ekonomi Terra dan meningkatkan perolehan nilai pemegang LUNA berdasarkan pertumbuhan UST.

Kumpulan Kurva UST secara bertahap menyusut karena pengguna menukar UST dengan Stablecoin yang bersaing ketika UST mulai berdagang secara drastis di bawah patok dolarnya. 

Harga LUNA yang menjadi jaminan UST turun akibat short selling. Untuk mengurangi tekanan harga negatif, Terra terpaksa mengumpulkan lebih banyak LUNA. Tingkat UST turun maka akibatnya, nilai LUNA turun, meskipun pasak tidak dipasang kembali.