Sukses

Ini Risiko yang Mengintai Anda Jika Tidak Mencuci Handuk Setiap Hari

Liputan6.com, Jakarta Beberapa tahun terakhir pandemi telah mengajarkan kita akan satu hal yaitu pentingnya kesehatan yang baik. Selain itu, kita juga mempelajari nilai dari kebiasaan hidup bersih yang baik dapat membantu mengurangi penyebaran kuman yang menjadi penyebab infeksi.

Meskipun sebagian besar kebiasaan kebersihan yang membuat kita tetap aman dilakukan saat kita berada di tempat umum seperti memakai masker dan sering mencuci tangan. 

Namun penting juga untuk meminimalkan penyebaran kuman di dalam rumah Anda sendiri. Secara khusus, beberapa ahli mengatakan bahwa sering mencuci handuk dapat membantu mencegah virus dan bakteri.

Jika Anda tidak mencuci handuk setelah digunakan, para ahli memiliki kabar baik. Ini memang tidak mungkin menyebabkan masalah kesehatan langsung. Meski faktanya, menggunakan kembali handuk Anda adalah pilihan sadar lingkungan yang membantu mengurangi penggunaan air dan energi Anda.

Namun, bukan berarti handuk bekas pakai Anda bebas dari kuman. Pasalnya handuk yang lembap dapat menyediakan lingkungan yang ideal bagi kuman untuk tumbuh dan berkembang. 

Kuncinya adalah menyimpan handuk Anda sendiri, kata para ahli. Itu karena meskipun aman bagi Anda untuk bersentuhan dengan kuman Anda sendiri, sebaiknya jangan membaginya dengan orang lain di rumah Anda.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Handuk sering terkontaminasi bakteri

Mengingat handuk Anda menghabiskan sebagian besar waktunya di kamar mandi, tidak mengherankan jika handuk sering terkontaminasi bakteri penyebab penyakit. 

Namun, Anda mungkin terkejut mengetahui seberapa luas kontaminasi itu. Charles Gerba, seorang ahli mikrobiologi di University of Arizona, mengatakan kepada Time pada tahun 2017 bahwa jika Anda menggunakan handuk untuk mengeringkan tangan setelah mencucinya, kemungkinan besar handuk tersebut mengandung bakteri feses. 

Faktanya, penelitiannya menunjukkan bahwa 90 persen handuk kamar mandi terkontaminasi bakteri coliform, dan 14 persennya membawa E. coli.

"Semakin lama handuk tetap lembap, semakin lama ragi, bakteri, jamur, dan virus tetap hidup dan tetap aktif," tulis dokter kulit Alok Vij, MD, untuk Klinik Cleveland. 

"Mereka dapat menyebabkan wabah jamur kuku, kutu air, gatal di selangkangan dan kutil, atau menyebabkan kondisi kulit ini menyebar," katanya. Dia juga menambahkan bahwa handuk kotor pasti dapat menyebabkan eksim atau dermatitis atopik.

3 dari 4 halaman

Seberapa sering Anda harus mencuci handuk?

Menurut Gerba, handuk yang lebih sering dicuci memiliki tingkat kemunculan bakteri yang lebih rendah. "Setelah sekitar dua hari, jika Anda mengeringkan wajah dengan handuk tangan, Anda mungkin mendapatkan lebih banyak E. coli di wajah Anda daripada jika Anda memasukkan kepala ke toilet dan menyiramnya," katanya kepada Time. 

Itu sebabnya Anda harus merencanakan untuk mencuci handuk tangan setiap dua hari sekali.

Namun, jika Anda menggunakan handuk secara eksklusif setelah mandi, Anda mungkin dapat meregangkannya selama satu hari ekstra dengan mencuci handuk setiap tiga hari sekali. 

Itu karena mandi cenderung memberikan pembersihan yang lebih menyeluruh, dibandingkan dengan mencuci tangan setelah menggunakan kamar mandi. Banyak ahli mendukung jadwal mencuci handuk dua kali seminggu ini, meskipun beberapa mengatakan mencuci setidaknya sekali seminggu mungkin sudah cukup.

4 dari 4 halaman

Inilah saatnya untuk mencuci lebih sering

Beberapa skenario pantas lebih sering dicuci dengan handuk, tulis Vij. Misalnya, jika Anda sakit dan tinggal bersama orang lain, Anda harus merencanakan mencuci pakaian setiap hari, katanya.

Memiliki anak di rumah adalah alasan lain untuk mempertimbangkan mencuci handuk Anda lebih sering. Lagipula, mereka sering kali kurang teliti dibandingkan orang dewasa dalam hal mencuci tangan, yang berarti mereka lebih cenderung menyeka kuman ke handuk setelah menggunakan kamar mandi.

Terakhir, handuk olahraga terutama yang disimpan di tas olahraga Anda sepanjang hari diketahui mengandung lebih banyak kuman daripada handuk biasa. Pastikan untuk mencuci ini setelah digunakan, seperti yang Anda lakukan dengan waslap atau handuk tangan, saran Vij.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS