Sukses

Waspadai Kentut Terus-menerus Bisa Jadi Tanda Masalah Lambung

Liputan6.com, Jakarta - Kentut menjadi kondisi normal yang menunjukkan pencernaan, namun jika kentut terus-menerus itu menjadi sinyal adanya masalah kesehatan. Jika Anda mengeluarkan gas berlebihan, mungkin ada sesuatu yang jauh lebih parah dari yang Anda tahu.

Masalah lambung adalah salah satu masalah yang paling umum di antara orang-orang dari berbagai kelompok umur. Dalam beberapa tahun terakhir, telah menjadi lebih umum di antara orang-orang antara kelompok usia 18 sampai 40 tahun. Jika Anda terlalu banyak kentut, itu bisa menjadi alarm suara untuk masalah lambung Anda.

“Masalah lambung menyebabkan iritasi dan peradangan, mengakibatkan sekresi asam dan merusak lapisan lambung. Asam menyentuh dinding perut dan dapat menyebabkan gejala nyeri, kembung dan ketidaknyamanan karena gas yang terperangkap atau pencernaan yang tidak tepat," kata dr Hansa Shahi, Konsultan Gastroenterologi, Rumah Sakit Manipal, Gurugram, India, seperti menguti Health Shots, Senin (24/10/2022).

Ada berbagai penelitian yang menyoroti prevalensi kondisi ini pada generasi muda, terutama karena pilihan gaya hidup dan kebiasaan makan yang tidak sehat.

Kebanyakan orang cenderung mengabaikan gejala gastritis berulang, yang dapat menyebabkan gangguan pencernaan lainnya, seperti sakit maag dan bahkan kanker perut.

Oleh karena itu, penting untuk mengelola gejala gastritis berulang secara tepat waktu untuk mencegah memburuknya kondisi dan meminimalkan risiko kesehatan lainnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

5 Penyebab Kentut Terlalu Banyak

Telah terlihat bahwa pelajar dan pekerja paling mungkin untuk mendapatkan masalah lambung dan kentut sedikit lebih dari yang lain.

Hal ini dapat disalahkan pada perubahan dalam rutinitas sehari-hari mereka. Faktor-faktor tertentu dapat meningkatkan pembentukan gas dan bisa berakibat fatal pada tahap selanjutnya.

1. Gaya hidup menetap

“Karena meningkatnya budaya kerja dari rumah (WFH) atau aktivitas fisik minimal, risiko penyakit gastrointestinal di kalangan generasi muda meningkat secara signifikan,” kata dr Shahi.

Secara khusus, duduk lama memperlambat proses pencernaan dan memicu masalah lambung. Ini juga dapat memperburuk masalah kesehatan lainnya seperti diabetes dan hipertensi.

2. Gas tertelan

Jika Anda kentut terlalu banyak, salahkan pada gas yang Anda telan. Jarak panjang antara waktu makan atau tidak mengunyah makanan dengan benar dapat menyebabkan kembung dan gas usus bagian atas.

Merokok dan gigi palsu yang longgar juga dapat memicu pembentukan gas berlebih di dalam tubuh.

3 dari 4 halaman

3. Pola makan

Menurut dr Shahi, "Makanan tertentu dapat menyebabkan perut kembung, seperti makanan berlemak dan pedas, pati dan serat tidak larut seperti pasta, jagung, dan sayuran seperti kacang-kacangan, pengganti gula tertentu atau pemanis buatan dapat menyebabkan gas usus berlebih."

4. Tekanan emosional

Tekanan psikologis karena jadwal yang padat atau alasan lain dapat memicu gastritis dan gangguan pencernaan terkait stres lainnya seperti penyakit radang usus.

Juga, masalah lambung adalah gejala masalah kesehatan mental seperti kecemasan dan depresi, terutama meningkat pada generasi muda remaja.

5. Kondisi medis lainnya

“Gangguan pencernaan seperti intoleransi laktosa, penyakit celiac atau gangguan alergi gluten, dan sindrom iritasi usus dapat menyebabkan dan meningkatkan risiko gas,” lanjut dr Shahi.

Penyakit usus kronis seperti kolitis ulserativa dan masalah lain seperti infeksi bakteri atau refluks empedu juga dapat meningkatkan risikonya.

4 dari 4 halaman

Tindakan Pencegahan

Dalam kebanyakan kasus, langkah-langkah gaya hidup sederhana dapat memecahkan masalah kentut Anda agar tidak berkembang menjadi masalah kesehatan lambung yang kronis. Berikut adalah tindakan pencegahanya:

1. Pola makan sehat

Seseorang harus mengonsumsi makanan yang kaya biji-bijian seperti gandum, barley, buah-buahan, dan sayuran dan tanpa makanan olahan, gorengan, produk susu untuk mencegah perut kembung dan masalah lambung jangka panjang.

“Menjaga asupan serat dan air yang sehat, atau mengonsumsi probiotik dapat mencegah gangguan pencernaan dan membantu pergerakan gas dalam tubuh. Ini pada akhirnya akan menyebabkan berhentinya kentut terlalu banyak. Juga, untuk mereka yang memiliki intoleransi makanan umum atau intoleransi laktosa atau alergi gluten tertentu harus mengubah pola makan mereka untuk mencegah masalah kembung dan gas yang sering terjadi,” ucap dr Shahi.

2. Ubah kebiasaan makan

Dianjurkan untuk makan dalam porsi yang lebih kecil dan lebih sering, mengunyah makanan dengan benar, dan minum lebih banyak air untuk menghindari refluks asam, gas yang tertelan, dan ketidaknyamanan.

3. Aktivitas fisik

Olahraga dan gerakan teratur dapat meningkatkan penyerapan makanan, serta mengurangi risiko sembelit dan gas usus besar.

4. Kelola stres

Tidur yang tepat dan menggabungkan kegiatan santai seperti yoga, dan meditasi dapat membantu mengurangi stres dan gangguan pencernaan dan masalah lambung yang terkait dengannya.

Kentut adalah proses yang sangat alami, dan tubuh manusia mampu membuang gas secara alami. Namun, gejala yang menetap dapat memicu masalah lambung jangka panjang dan menandakan masalah kesehatan yang mendasarinya. Selain itu, Anda harus mencari nasihat medis jika Anda semakin mempermalukan diri sendiri akhir-akhir ini.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS