Sukses

Dapat Gaji Salah Transfer Rp 2,7 Miliar, Pria Ini Langsung Resign dan Kabur

Liputan6.com, Jakarta Seorang pria resign dari pekerjaan dan menghilang setelah dia secara keliru mendapat gaji 268 kali dari seharusnya. Meskipun demikian, sebelum kabur dia berjanji untuk mengembalikan uangnya.

Pria yang tidak disebutkan namanya itu merasa seperti memenangkan lotre setelah dibayar 286 kali oleh perusahaannya, sebuah perusahaan daging bernama Consorcio Industrial de Alimentos.

Setelah menerima gajinya, dia melihat dia secara tidak sengaja dibayar Rp 2,7 Miliar, daripada gaji normalnya yang hanya sekitar Rp 8 juta.

Menurut surat kabar Chili, Diario Financiero, ketika manajer melihat kesalahan itu, pria itu dengan cepat dihubungi dan diminta untuk membayar kembali jumlah yang besar itu.

Dia berjanji, menyatakan dia akan pergi ke bank keesokan harinya untuk mengambil uang. Namun dalam pergantian peristiwa yang mungkin tidak mengejutkan, ia tidak muncul untuk bekerja pada hari berikutnya.

Manajer yang terkejut mencoba menghubunginya - tetapi tidak berhasil. Ketika pria itu akhirnya menjawab, dia mengaku tidur dan akan pergi ke bank sore itu untuk mengambil uang.

Lucunya, beberapa hari kemudian pria itu menyerahkan surat pengunduran dirinya ke perusahaan - dan sejak itu tidak terlihat lagi.

Perusahaan daging itu kini telah meminta bantuan pengacara untuk memulihkan uang yang hilang, dalam apa yang disebut sebagai kejahatan penyelewengan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 5 halaman

Peristiwa yang sama

Pada peristiwa yang tak jauh berbeda, pada bulan Mei, seorang pria Jepang yang secara keliru mendapat dana bantuan Covid-19 untuk dibagikan di kotanya senilai Rp 5 Miliar, mengaku telah menghabiskan uang itu dalam dua minggu.

Menurut koran lokal SoraNews24, kesalahan terjadi karena nama pria itu berada di bagian atas daftar informasi rekening kota yang dikirim ke bank, yang dikacaukan oleh masalah pemformatan yang membuatnya percaya bahwa uang itu harus ditransfer ke rekeningnya dan kemudian didistribusikan ke seluruh penduduk kota.

Pria berusia 24 tahun dari Abu di Prefektur Yamaguchi di Jepang barat itu mengatakan dia menghabiskan semua uangnya di beberapa kasino internet luar negeri tetapi telah berjanji untuk membayarnya kembali "sedikit demi sedikit".

3 dari 5 halaman

5 Masalah Kesehatan Umum yang Harus Diwaspadai Tiap Pria

Pria biasanya mengabaikan gejala penyakit dan tidak berkonsultasi dengan dokter. Mungkin, itu sebabnya mereka lebih umum untuk beberapa penyakit yang paling melemahkan dan kondisi kesehatan mereka telah memburuk selama beberapa dekade.

Faktor biologis, sosial, dan perilaku telah menyebabkan perbedaan penyebab paling umum dari masalah kesehatan yang dihadapi oleh pria dan wanita. Pria meninggal lebih muda dari wanita dan menanggung beban penyakit yang lebih besar sepanjang hidup mereka.

Mereka jatuh sakit pada usia yang lebih muda dan memiliki penyakit yang bertahan lebih lama daripada wanita. Penyakit jantung, stroke, diabetes, kanker dan Depresi adalah pembunuh utama pria.

Dr Ravish I R, Konsultan Utama-Urologi, Rumah Sakit Aster RV mengatakan bahwa pria juga menghadapi masalah khusus pria seperti kanker prostat dan hiperplasia prostat jinak.

Berikut ini 5 masalah kesehatan yang harus diwaspadai tiap pria seperti dihimpun dari India.com:

1. Penyakit jantung

Penyakit jantung datang dalam berbagai bentuk. Semua manifestasinya dapat menyebabkan komplikasi serius dan fatal jika tidak diperhatikan.

Satu dari tiga pria dewasa memiliki beberapa bentuk penyakit kardiovaskular. Hipertensi dan stroke juga umum terjadi pada pria di bawah usia 45 tahun.

Modifikasi gaya hidup dan pemeriksaan kesehatan rutin dapat membantu mengelola risiko terkait jantung, karena dokter Anda dapat menghitung risiko penyakit kardiovaskular berdasarkan beberapa faktor risiko, termasuk kolesterol, tekanan darah dan kebiasaan merokok.

4 dari 5 halaman

2. Kanker

Kanker merupakan penyebab kematian kedua pada pria setelah penyakit jantung. Kanker kulit, prostat, usus besar dan paru-paru adalah salah satu kanker yang paling sering didiagnosis pada pria.

Kombinasi gaya hidup sehat dan pemeriksaan rutin memastikan penyakit itu tetap ada. Menerapkan tabir surya secara teratur, menghindari alkohol dan tembakau, dan mengurangi konsumsi daging merah semuanya membantu mengurangi risiko kanker.

3. Diabetes

Diabetes biasanya muncul tanpa menunjukkan tanda-tanda. Ini meningkatkan kadar gula darah dan akhirnya masuk ke urin. Peningkatan buang air kecil dan rasa haus adalah tanda pertama diabetes yang terlihat. Glukosa yang tinggi bertindak sebagai racun lambat pada pembuluh darah dan saraf di seluruh tubuh. Serangan jantung, stroke, kebutaan, gagal ginjal dan amputasi adalah konsekuensi bagi banyak pria.

Jika tidak diobati, diabetes menyebabkan kerusakan saraf dan ginjal, meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke, serta menyebabkan masalah penglihatan dan kebutaan.

Pria dengan diabetes juga berisiko mengalami penurunan kadar testosteron dan impotensi seksual, yang pada gilirannya dapat menyebabkan peningkatan depresi atau kecemasan.

5 dari 5 halaman

4. Kesehatan mental dan depresi

Depresi pada pria bisa luput dari perhatian karena gejalanya tidak selalu sesuai dengan yang mereka harapkan. Pria terkadang mengalami depresi sebagai kemarahan atau lekas marah daripada kesedihan. Mereka juga lebih mungkin untuk menyembunyikan perasaan ini dari orang-orang.

Sering diyakini bahwa depresi memengaruhi wanita jauh lebih banyak daripada pria. Faktanya, pria cenderung menyembunyikan perasaan depresi, atau menunjukkannya secara berbeda dari wanita.

Ketika datang ke masalah kesehatan mental seperti kecemasan dan depresi, pria enggan mencari bantuan, yang secara signifikan meningkatkan risiko perilaku bunuh diri.

Mengingat stigma yang terkait dengan masalah kesehatan mental, terutama di kalangan pria, sangat penting untuk menghilangkan kesalahpahaman dan membuat terapi lebih tersedia bagi mereka yang membutuhkan.

5. Disfungsi ereksi (DE)

Penyebab paling umum dari disfungsi ereksi adalah aterosklerosis, kondisi yang sama yang menyebabkan stroke dan serangan jantung. Padahal, mengalami DE biasanya menandakan bahwa pembuluh darah di seluruh tubuh sedang tidak dalam kondisi baik.

Disfungsi ereksi dianggap oleh dokter sebagai gejala awal penyakit kardiovaskular. Meskipun disfungsi ereksi bukanlah kondisi yang mengancam jiwa, ini menunjukkan masalah kesehatan yang serius.

Disfungsi ereksi memengaruhi dua pertiga pria di atas usia 70 dan hingga 39 persen pria di bawah usia 40 tahun. Pria dengan disfungsi ereksi kurang bahagia dan lebih mungkin mengalami depresi.

Kabar buruknya adalah rata-rata pria kurang memperhatikan kesehatannya dibandingkan rata-rata wanita. Kabar baiknya adalah bahwa pria bisa sehat dengan mengendalikan gaya hidup mereka.

Baik itu pola makan yang lebih baik, berhenti dari kebiasaan buruk seperti merokok, atau melakukan pemeriksaan rutin, adalah beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk mencegah masalah kesehatan umum pada pria dari segala usia. Apa pun masalah kesehatan yang Anda hadapi, Anda dapat mengendalikan kesejahteraan Anda dengan mengambil tindakan pencegahan dan proaktif mulai dari hari ini.