Sukses

Fakta atau Mitos: Makan Larut Malam Bikin Kamu Bertambah Gemuk? Ini Kata Ahli

Liputan6.com, Jakarta Kita semua melalui fase ingin kehilangan berat badan beberapa kilogram dan sering menemukan beberapa tips diet yang dipertanyakan, dan berpotensi salah.

Internet dibanjiri dengan klaim yang menjanjikan hasil luar biasa dengan mengikuti rutinitas makanan, nutrisi, dan olahraga tertentu. Satu teori populer menunjukkan bahwa makan setelah jam 8 malam akan membuat Anda bertambah gemuk.

Tetapi klaim tentang makan larut malam ini sebenarnya menyesatkan karena kebenarannya adalah bahwa apa yang Anda makan jauh lebih penting daripada saat Anda makan.

Memisahkan fakta dari fiksi, Healthline telah mengungkapkan semua yang perlu Anda ketahui tentang makan larut malam dan penambahan berat badan.

Apakah waktu makan benar-benar penting?

Gagasan bahwa makan terlambat menyebabkan kenaikan berat badan berasal dari penelitian pada hewan, yang menunjukkan bahwa tubuh mengonsumsi kalori secara berbeda melewati waktu tertentu dalam sehari.

Teori ini mengklaim bahwa makan larut malam bertentangan dengan ritme sirkadian Anda - siklus 24 jam yang memberi tahu tubuh Anda kapan harus tidur, makan, dan bangun. Menurut ritme sirkadian Anda, waktu malam adalah untuk istirahat, bukan makan.

Namun, tidak semua penelitian pada manusia mendukung konsep ini, dengan penelitian menunjukkan bahwa tidak selalu waktu Anda makan, tetapi seberapa banyak Anda makan yang penting.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

 

2 dari 4 halaman

Penelitiannya

Sebuah penelitian dengan lebih dari 1600 anak, tidak menemukan hubungan antara makan setelah jam 8 malam dan kelebihan berat badan.

Studi lain melacak kebiasaan makan 52 orang dewasa dan menemukan bahwa mereka yang makan lebih dari jam 8 malam mengonsumsi lebih banyak kalori total daripada orang yang makan lebih awal; kalori ekstra dapat menyebabkan penambahan berat badan dari waktu ke waktu.

Secara keseluruhan, kenaikan berat badan tampaknya tidak terjadi hanya sebagai akibat dari makan di malam hari ketika total asupan kalori berada dalam kebutuhan harian Anda.

Orang yang terlambat makan cenderung makan lebih banyak

Menurut beberapa orang, orang yang terlambat makan cenderung mengonsumsi lebih banyak kalori daripada mereka yang makan lebih awal.

Para peneliti telah menemukan individu yang makan lebih dekat dengan waktu tidur mereka mengonsumsi lebih banyak kalori secara keseluruhan daripada mereka yang makan lebih awal.

Studi lain menemukan bahwa mereka yang makan antara jam 11 malam dan 5 pagi mengonsumsi sekitar 500 kalori lebih banyak per hari daripada mereka yang makan di siang hari, dan kemudian berat badan bertambah 4,5 kg lebih banyak dari waktu ke waktu.

Terlepas dari waktunya, makan di malam hari dapat menyebabkan penambahan berat badan hanya jika kelebihan kalori dikonsumsi.

 

3 dari 4 halaman

Orang yang makan larut malam membuat pilihan makanan lebih buruk

Mereka yang makan lebih lambat mungkin lebih cenderung membuat pilihan yang tidak sehat dan memilih makanan dengan nilai gizi yang kecil.

Mungkin ada kemungkinan alasan untuk ini, seperti akses terbatas ke makanan sehat di malam hari.

Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang bekerja shift malam cenderung mengemil makanan yang tidak sehat untuk kenyamanan, karena mungkin ada kekurangan pilihan makanan sehat yang tersedia.

Makan emosional adalah faktor lain yang menyebabkan pilihan makanan yang lebih buruk di malam hari, dengan banyak makan kemudian karena stres, kecemasan, kebosanan atau kesedihan.

Kelelahan telah dikaitkan dengan peningkatan asupan makanan dan keinginan untuk makanan berkalori tinggi, karena perubahan hormonal yang mempengaruhi nafsu makan selama kurang tidur.

Dalam hal penambahan berat badan, apa yang Anda makan jauh lebih penting daripada saat Anda makan, selama Anda mengonsumsi sesuai dengan kebutuhan kalori harian Anda.

 

4 dari 4 halaman

Pilihan makanan

Healthline merekomendasikan untuk memilih makanan padat nutrisi jika Anda benar-benar lapar setelah makan malam, beberapa pilihan bagus meliputi:

  • Wortel dan seledri dengan hummus
  • Irisan apel dengan sedikit mentega kacang favorit Anda
  • Popcorn isi biasa
  • Segenggam anggur beku

 

Waktu dan frekuensi makan

Menurut beberapa penelitian, mungkin ada cara untuk mengatur nafsu makan Anda melalui waktu dan frekuensi makan.

Misalnya, mereka telah menunjukkan hubungan antara makan sarapan berkalori tinggi untuk mencegah keinginan mengidam dan makan berlebihan di malam hari.

Makan dalam porsi kecil lebih sering dapat membantu Anda mengatur nafsu makan dan mengurangi rasa lapar sepanjang hari.

Anda tidak akan menambah berat badan hanya dengan makan nanti jika Anda mengonsumsi sesuai kebutuhan kalori harian Anda, tetapi mengubah frekuensi makan Anda dapat mengurangi asupan kalori Anda secara keseluruhan.