Sukses

Risiko Tertular Covid-19 Varian Omicron Meningkat Selama di Dalam Pesawat, Ini Sebabnya

Liputan6.com, Jakarta Di tahun 2020, kebanyakan orang harus membatalkan rencana liburan mereka karena pandemi Covid-19. Tetapi tahun ini, perjalanan meningkat secara dramatis berkat vaksinasi dan persyaratan masker yang berkelanjutan.

Sayangnya, varian virus baru yang sangat menular telah menimbulkan kekhawatiran baru tentang terbang. Omicron telah menjadi bahan perbincangan karena sifatnya yang menular. Berdasarkan dominasi dan penyebarannya, beberapa ahli sekarang memperingatkan bahwa risiko Anda terkena Omicron di pesawat mungkin lebih tinggi dari yang Anda kira.

Menurut The New York Times, perjalanan udara sering dianggap lebih aman daripada kegiatan dalam ruangan lainnya seperti makan atau berbelanja, karena udara di pesawat sebenarnya disaring dengan sangat baik.

Tetapi David Powell, seorang dokter dan penasihat medis di Asosiasi Transportasi Udara Internasional, mengatakan kepada Bloomberg bahwa Omicron dapat secara signifikan meningkatkan risiko tertular Covid selama penerbangan dibandingkan dengan tahap awal pandemi.

"Apa pun risikonya dengan Delta, kita harus mengasumsikan risikonya akan dua hingga tiga kali lebih besar dengan Omicron, seperti yang telah kita lihat di lingkungan lain," Powell menjelaskan.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 5 halaman

Risiko duduk di sebelah orang yang sakit di dalam pesawat

Berdasarkan laporan Insider, pakar udara mengatakan bahwa risiko terbesar di pesawat itu sendiri adalah duduk di sebelah seseorang yang sakit. Jika ada seseorang yang dekat dengan Anda yang jelas-jelas sakit, beri tahu awak kabin, saran Powell.

CDC mengatakan Anda tidak boleh bepergian jika "Anda telah terpapar COVID-19, Anda sakit, atau jika Anda dinyatakan positif COVID-19."

Tetapi bahkan selama gelombang Omicron, risiko Anda terkena COVID jauh lebih tinggi di bandara daripada di pesawat yang sebenarnya.

 

3 dari 5 halaman

Udara di bandara lebih berisiko

Menurut Powell, sekitar 50 persen aliran udara di pesawat dari luar dan 50 persen disirkulasi ulang dan disaring dengan HEPA, sehingga aman untuk bernapas. Jenis aliran udara ini tidak ada di bandara.

"Persyaratan untuk aliran udara di pesawat jauh lebih ketat daripada bangunan bandara pada umumnya," kata Powell.

Di bandara "Anda memiliki lebih banyak gerakan acak, lebih banyak potensi untuk kontak tatap muka, Anda umumnya memiliki aliran udara yang berkurang. Tingkat ventilasi bandara adalah sepersepuluh, mungkin, dari apa yang ada di pesawat."

 

4 dari 5 halaman

Perlunya peningkatan perlindungan selama penerbangan

Menurut Powell, peningkatan transmisi Omicron berarti bahwa tindakan perlindungan lebih penting daripada sebelumnya bagi mereka yang terbang selama liburan.

Tetapi tindakan pencegahan itu sendiri sama dengan yang direkomendasikan oleh para ahli virus selama pandemi: menghindari permukaan yang sering disentuh, mencuci tangan bila memungkinkan, memakai masker setiap saat, dan menghindari kontak tatap muka dengan penumpang lain.

"Sarannya sama, hanya saja risiko relatif mungkin meningkat, sama seperti risiko relatif pergi ke supermarket atau naik bus dengan Omicron meningkat," kata Powell kepada Bloomberg.

 

5 dari 5 halaman

Pentingnya penggunaan masker dan divaksinasi

Powell mengatakan bahwa tetap memakai masker di bandara dan selama penerbangan tetap penting, terutama di tengah penyebaran Omicron.

"Secara sederhana, dua orang yang memakai masker memiliki penularan minimal dari satu ke yang lain," katanya.

"Jika salah satu dari Anda melepas masker Anda, maka orang itu berisiko lebih besar untuk menularkan dan sedikit lebih besar untuk menerima. Tetapi jika Anda berdua melepasnya maka jelas, tidak ada penghalang di sana dan Anda dapat dengan bebas menularkan satu sama lain."

Meskipun risiko relatif tertular Omicron meningkat untuk semua orang, Powell mengatakan bahwa penumpang yang tidak divaksinasi masih memiliki risiko yang jauh lebih tinggi daripada mereka yang divaksinasi.

"Perlindungan terbesar yang dapat Anda berikan pada diri sendiri adalah dengan divaksinasi," pungkasnya.