Sukses

Tidur Siang Dua Kali Seminggu Turunkan Risiko Anda Terkena Serangan Jantung

Liputan6.com, Jakarta Istirahat di siang hari dapat bermanfaat bagi kesehatan Anda. Tak heran, terdapat anjuran untuk meluangkan 10-15 menit waktu di siang hari untuk tidur siang yang singkat.

Bahkan, satu penelitian telah menemukan bahwa tidur siang dalam jumlah tertentu setiap minggu dapat menurunkan risiko serangan jantung. Lalu, berapa banyak sebenarnya tidur siang yang Anda perlukan untuk menjaga kesehatan jantung?

 

2 dari 7 halaman

Tidur siang satu atau dua kali seminggu menurunkan risiko serangan jantung

Dalam studi tahun 2019 yang diterbitkan dalam jurnal Heart, para peneliti dari Swiss menganalisis bagaimana kebiasaan tidur siang orang memengaruhi kesehatan jantung mereka.

Para peneliti mengamati lebih dari 3.460 relawan yang tak memiliki riwayat penyakit jantung selama rata-rata lima tahun lebih. Para peneliti lalu membandingkan kebiasaan tidur siang para relawan dengan penyakit kardiovaskular yang dialami oleh relawan.

 

3 dari 7 halaman

Temuan peneliti

Menurut temuan mereka, tidur siang sekali atau dua kali seminggu memiliki risiko lebih rendah terkena kejadian penyakit kardiovaskular dibandingkan dengan yang tidak tidur siang.

Menariknya, survei tahun 2020 yang dilakukan oleh OnePill atas nama Lessa Sleep menunjukkan bahwa banyak orang yang telah mengadopsi kebiasaan ini selama setahun terakhir semenjak pandemi melanda.

Para peneliti yang berbicara dengan 2.000 orang di AS tentang dampak pandemi COVID-19 terhadap jadwal tidur mereka, menemukan bahwa orang yang bekerja di rumah mengaku rata-rata tidur siang dua kali seminggu selama hari kerja.

 

4 dari 7 halaman

Tidur siang lebih dari dua kali setiap minggu tidak bermanfaat bagi kesehatan jantung

Para peneliti Swiss juga menemukan bahwa hanya tidur siang sesekali setiap minggu lah yang dikaitkan dengan penurunan risiko masalah jantung. Temuan mereka menunjukkan bahwa orang yang tidur siang lebih dari dua kali seminggu tidak memiliki risiko lebih rendah terkena serangan jantung, gagal jantung, atau stroke dibandingkan dengan orang yang tidak tidur siang sama sekali.

"Meskipun jalur fisiologis pasti yang menghubungkan tidur siang dengan risiko penyakit kardiovaskular tidak jelas, [penelitian ini] berkontribusi pada perdebatan yang sedang berlangsung tentang implikasi kesehatan dari tidur siang , dan menunjukkan bahwa mungkin bukan hanya durasi, tetapi juga frekuensi yang penting," tutur peneliti psikiatri Yue Leng , MD, dan Kristine Yaffe , MD, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, menulis dalam editorial yang menyertai penelitian tersebut.

 

5 dari 7 halaman

Tidur siang enam hingga tujuh kali seminggu dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung

Tidur siang lebih dari dua kali seminggu tidak hanya tidak bermanfaat bagi kesehatan jantung Anda, tetapi juga dapat merusak. Para peneliti menemukan bahwa orang yang tidur siang enam hingga tujuh kali seminggu memiliki kejadian penyakit kardiovaskular yang lebih tinggi daripada mereka yang tidak tidur siang.

Namun, ini mungkin tidak selalu disebabkan oleh tidur siang, melainkan kondisi mendasar yang cenderung dialami orang yang tidur siang berlebihan, termasuk apnea tidur obstruktif (OSA). Para peneliti mencatat bahwa "orang yang sering tidur siang memiliki rasa kantuk yang berlebihan di siang hari dan memiliki OSA yang lebih parah dibandingkan dengan yang tidak tidur siang."

Mereka menambahkan: "Kami dapat berspekulasi bahwa sering tidur siang mungkin merupakan akibat sekunder dari gangguan kualitas tidur karena kondisi kronis, yang mungkin merupakan faktor risiko independen untuk kejadian CVD."

 

6 dari 7 halaman

Tidur siang lebih dari satu jam juga bisa membahayakan jantung

Penelitian terbaru lainnya juga menemukan bahwa jika tidur siang Anda berlangsung terlalu lama, itu juga tidak akan membuat jantung Anda baik. Menurut meta-analisis tahun 2020 yang dipresentasikan di European Society of Cardiology Congress, tidur siang lebih dari satu jam setiap hari dapat membahayakan jantung Anda.

Setelah mengamati 313.651 peserta dari lebih dari 20 penelitian, para peneliti menemukan bahwa tidur siang lebih dari 60 menit dikaitkan dengan kemungkinan penyakit kardiovaskular 34 persen lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang tidak tidur siang. Penelitian juga menunjukkan bahwa tidur siang di bawah 60 menit bukan merupakan faktor risiko penyakit jantung.

Sejalan dengan studi Swiss 2019, penulis meta-analisis 2020, Zhe Pan dari Universitas Kedokteran Guangzhou, mengatakan dalam sebuah pernyataan, "Hasilnya menunjukkan bahwa tidur siang yang lebih pendek (terutama yang kurang dari 30 hingga 45 menit) dapat meningkatkan kesehatan jantung pada orang yang kurang tidur di malam hari."

7 dari 7 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: