Sukses

Harga BBM Pertamax Cs Bakal Berubah Tiap Minggu, Bisa Naik atau Turun

Liputan6.com, Jakarta Wakil Menteri BUMN I Pahala Nugraha Mansury mengungkap alasan penyesuaian harga BBM nonsubsidi yang akan dilakukan setiap pekan. Ini disebut jadi salah satu bentuk sosialisasi kepada masyarakat.

Khususnya, kata Pahala, mengenai skema penentuan harga BBM Nonsubsidi atau Jenis BBM Umum (JBU). JBU sendiri melingkupi Pertamax, Pertamax Turbo, Dexlite, hingga Pertamina Dex.

"Ini kan sesuai dengan arahan pak Erick dan pak Menteri ESDM bahwa bagaimana kita bisa melihat bahwa ya harga BBM itu kan sangat tergantung sama harga minyak dunia, khususnya untuk jenis BBM yang tidak termasuk dalam jenis BBM Khusus gitu kan atau JBKP ataupun JBT," urainya saat ditemui di Kompleks DPR RI, Selasa (24/1/2023).

Sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir mengumumkan penurunan harga Pertamax Cs di awal Januari 2022. Ini sebagai respons menurunnya harga minyak dunia. Maka sudah seharusnya penurunan harga jual JBU dilakukan.

Sementara itu, belum ada penyesuaian harga Jenis BBM Khusus Penugasan (JBKP) alias Pertalite dan Jenis BBM Tertentu (JBT) atau BBM Subsidi alias Solar. Alasannya, keduanya masih menerima subsidi karena harga jual keekonomiannya masih berada diatas harga jual saat ini.

Pahala menjelaskan kembali, kalau penyesuaian harga Pertamax Cs ini perlu diketahui masyarakat. Namun, hal itu tak melulu mengenai penurunan harga, tapi juga ada kemungkinan kenaikan harga kembali.

"Tapi yang JBU inikan memang boleh dikatakan merupakan jenis BBM yang seharusnya ini memang kita bagaimana sosialisasi, pemahaman kepada masyarakat bagaimana bahwa penyesiaian harga ya memang kalau dulu misalnya penyesuaiannya keatas, ya saat ini bisa disesuaikan ke bawah," kata dia.

"Tapi nanti kalau misalnya keatas lagi ya itu bagian dari konsekuensi," sambung Pahala.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Usulan Erick Thohir

Diberitakan sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir berencana mengumumkan perubahan harga BBM jenis Pertamax (RON 92) setiap pekan. Kebijakan itu hendak dibuat guna menangkal fluktuasi harga minyak dunia yang berpengaruh terhadap harga Pertamax, yang merupakan BBM non-subsidi yang dapat bantuan dana pemerintah.

Erick Thohir menilai, pemerintah sudah sangat baik mau membantu agar harga Pertamax yang merupakan BBM nonsubsidi tetap terjaga di pasaran. Tapi di sisi lain, ia menyebut pemerintah juga secara keuangan tidak mau terlalu terbebani oleh harga minyak dunia yang naik-turun.

"Ini yang kenapa kita mau konsultasi dulu, agar harga Pertamax di Indonesia harga Pertamax di Indonesia bisa diumumkan tiap minggu, supaya sesuai dengan harga pasar," ujar Erick Thohir di Kantor Kementerian BUMN, Jakarta, Senin (2/1/2023).

Adapun Pertamina sempat berencana mengumumkan kebijakan soal harga jual BBM non subsidi terbaru pada 1 Januari 2023 kemarin. Namun rencana itu ditunda, lalu Erick memberi penjelasan.

"Kenapa kemarin ditunda, karena mau memastikan tidak melanggar aturan. Nanti disangka Menteri BUMN mau tabrak-tabrak aja, semua ada payung hukumnya," pungkas Erick Thohir.

 

3 dari 3 halaman

Formulasi

Dia tak ingin pemerintah terjebak dalam birokrasi, dimana sesuai Kepmen ESDM Nomor 62/K/12/MEM/2020 tentang formulasi harga jenis bahan bakar umum (JBU) Pertamina bakal mengevaluasi harga jual BBM non subsidi setiap bulan.

"Nah, kalau tiap minggu kan enak. Oh, harga minggu depan harga sekian, karena BBM dunia harganya sekian. Enak kan?" kata Erick.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS