Sukses

Elon Musk Sediakan Ruang Tidur di Kantor Twitter Demi Mendukung Karyawan Lembur

Liputan6.com, Jakarta Sebuah ruangan untuk tidur atau beristirahat kini telah hadir di kantor pusat Twitter di San Fransisco. Adanya ruangan ini bisa dimanfaatkan bagi para karyawan Elon Musk yang akan lembur kerja atau sekadar beristirahat.

Sebuah foto kamar tidur yang dibagikan dengan Forbes menunjukkan adanya karpet oranye cerah, meja yang terdapat di samping tempat tidur kayu dan tampak seperti tempat tidur queen, penuh dengan lampu meja dan dua kursi kantor.

Namun, melansir Forbes, Rabu (7/12/2022), sebuah sumber mengatakan bahwa tidak ada pengumuman atau konteks yang diberikan kepada karyawan dan menganggap bahwa tempat tidur tersebut adalah untuk sisa staf "hardcore" yang dapat menginap di kantor.

"Itu bukan penampilan yang bagus," kata mereka. “Itu adalah tanda tidak hormat yang tak terucapkan. Tidak ada diskusi.”

Pada bulan lalu, CEO Elon Musk memberikan kesempatan kepada ribuan karyawan yang masih menetap bersama perusahaan untuk keluar atau bertahan dengan syarat bekerja secara intensif menghadapi "Twitter 2.0".

Sementara itu, tidak jelas berapa banyak pod kamar tidur yang ada. Akan etapi, sumber yang identitasnya dirahasiakan Forbes berspekulasi bahwa mungkin ada 4-8 per lantai.

Sumber lain yang juga tidak mau disebut namanya juga menambahkan, beberapa kamar berada di lantai yang sebagian besar kosong. Mereka mencatat bahwa ada sampah di dalam tong sampah sebuah kamar, yang membuatnya tampak seperti seseorang telah tinggal di sana.

"Orang-orang sudah tidur larut malam, jadi masuk akal sampai batas tertentu," kata sumber itu.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Tuntut Pesangon

Sementara itu, beberapa mantan karyawan, yang kesal pesangon, telah mulai mengajukan berbagai tuntutan hukum dan klaim arbitrase terhadap Twitter. Pekerja kontrak juga frustrasi dengan Musk.

Alhasil pada hari Senin, sekelompok petugas kebersihan yang kontraknya dengan Twitter tidak diperpanjang melakukan pemogokan dan berdemonstrasi di luar kantor.

Pada pertengahan November, Musk membuat sebuah cuitan di akun Twitter pribadinya bahwa dia akan bekerja dan tidur di kantor perusahaan sepanjang Market Street "sampai org diperbaiki". Namun, tweet itu telah dihapus.

Musk sebelumnya mengklaim telah tidur di properti perusahaan sebelumnya. Dia pernah membuat tweet tentang “tidur di pabrik” pada tahun 2018, mengacu pada pabrik Tesla di Fremont, California terdekat.

CEO Twitter tidak menanggapi permintaan komentar, begitu pula departemen komunikasinya, yang tampaknya telah dibubarkan sepenuhnya sejak pengambilalihan Musk.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS