Sukses

Di Tengah Ekonomi Anjlok, Miliarder China Ini Justru Makin Kaya Raup Rp 236 Triliun Berkat Produk Murah

Liputan6.com, Jakarta Di tengah kabar anjloknya harta orang terkaya di China, menyisipkan satu hal berbeda. Pendiri Pinduoduo Colin Zheng Huang justru kian cuan. Dengan kekayaan USD 26 miliar atau sekitar Rp 409 triliun dia jadi miliarder China menduduki peringkat keempat.

Huang telah berhasil bertahan berada di depan para pesaingnya. Tahun ini dia meraup keuntungan hingga USD 15 miliar atau sekitar Rp 236 triliun berkat produk-produk murah perusahaannya.

Colin Zheng Huang, miliarder penyendiri dari situs diskon e-commerce Pinduoduo, sekarang bernilai USD 26 miliar. Huang saat ini menjadi orang terkaya keempat di China, menurut pelacak miliarder real-time Forbes, di depan sesama taipan e-commerce Jack Ma dari Alibaba dan Richard Liu dari JD.com.

Melansir Forbes, Rabu (30/11/2022), Huang membuat kemajuan karena saham perusahaan berusia 42 tahun yang terdaftar di Nasdaq itu pulih jauh lebih cepat daripada rekan-rekannya.

Saham Pinduoduo telah naik 200 persen sejak level terendah pada Maret lalu, ketika tindakan keras China, audit meludah dengan AS dan prospek bisnis perusahaan yang mengkhawatirkan semuanya memukul kepercayaan investor.

Akan tetapi, kondisi ekonomi yang tidak menguntungkan kemudian berubah menjadi keajaiban bagi Huang, yang mengundurkan diri sebagai ketua Pinduoduo tahun lalu dan tidak menonjolkan diri, tetapi terus memperoleh kekayaan dari 28 persen sahamnya di perusahaan tersebut.

Dengan ekonomi Tiongkok yang terperosok dalam kemerosotan, semakin banyak konsumen yang bermigrasi ke Pinduoduo untuk mendapatkan barang yang lebih murah. Estelle Zhang, 34 tahun yang bekerja di sebuah cabang bank di Beijing mengatakan bahwa dia sekarang lebih sering menggunakan Pinduoduo daripada sebelumnya.

Zhang baru-baru ini membeli 2kg lemon di Pinduoduo dengan harga kurang dari USD 3, yang lebih murah daripada di supermarket lokal.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Berupaya Secara Optimal

Dipimpin oleh CEO Chen Lei, Pinduoduo berinvestasi lebih banyak untuk menghubungkan petani secara langsung dengan pembeli, area yang sangat didukung oleh pembuat kebijakan China, menurut Kenny Ng, ahli strategi sekuritas yang berbasis di Hong Kong di Everbright Securities. Perusahaan mengalahkan ekspektasi pasar dan melaporkan peningkatan pendapatan sekitar 65 persen yoy menjadi 35,5 miliar yuan (USD 5 miliar) untuk kuartal ketiga. Itu menandai tiga bulan pertumbuhan pesat lainnya setelah penjualan melonjak 36 persen selama periode sebelumnya.

“Platform yang menjual produk bernilai-untuk-uang mendapat manfaat dari lingkungan saat ini,” kata direktur pelaksana di firma riset Blue Lotus Capital Advisors yang berbasis di Shenzhen Shawn Yang.

“Dan Pinduoduo juga telah melakukan banyak pengoptimalan—misalnya memasukkan lebih banyak feed video singkat ke aplikasi utamanya—untuk menarik pengguna,” ujar dia.

Yang mengatakan kondisi ekonomi yang suram dapat terus mendukung Pinduoduo untuk dua kuartal berikutnya. Hal itu karena setiap pemulihan ekonomi akan membutuhkan waktu untuk memulainya. Spekulasi telah meningkat bahwa China dapat terus melonggarkan pembatasan terkait covid-19 setelah proter terhadap tindakan, dengan para pejabat yang sekarang bersumpah untuk mempercepat vaksinasi lansia — sebuah langkah yang secara luas dianggap penting untuk dibuka kembali dari pembatasan covid.

Hambatan besar lainnya pada ekonomi—yaitu industri real estat—menerima dukungan pendanaan lebih lanjut setelah pihak berwenang mengatakan mereka akan melonggarkan aturan pembiayaan untuk pengembang.

Awal bulan ini, regulator China meluncurkan paket langkah-langkah komprehensif yang ditujukan untuk mendukung industri properti yang sedang sakit sehingga mampu meningkatkan kekayaan miliarder real estat perempuan Yang Huiyan dan Wu Yajun.

 

3 dari 3 halaman

Faktor di Balik Laju Pertumbuhan

Pinduoduo mengatakan beberapa faktor di balik laju pertumbuhan tinggi saat ini tidak berkelanjutan. Pada analis Senin, para eksekutif mengatakan beberapa proyek yang awalnya dijadwalkan untuk kuartal terakhir tidak dilaksanakan tepat waktu, yang telah menyebabkan pengurangan biaya dan kemudian meningkatkan laba 546 persen menjadi USD 1,5 miliar dari periode yang sama tahun lalu.

“Profitabilitas sebagian karena selang waktu seperti itu,” kata wakil presiden keuangan Pinduoduo Liu Jun.

“Kami akan terus meningkatkan investasi, terutama untuk mendukung industri pertanian dan manufaktur melalui teknologi. Dan ini dapat menyebabkan fluktuasi profitabilitas kami di masa depan dan level Q3 tidak akan berlanjut,” kata dia.

Pada saat yang sama, Pinduoduo bertaruh di pasar luar negeri untuk pertumbuhan di masa depan. Perusahaan meluncurkan platform belanja Temu di AS pada bulan September, menjual produk diskon sebagai tantangan langsung ke Amazon dan Shein milik miliarder China Chris Xu.

Para eksekutif mengatakan perluasan ini masih dalam tahap awal, tetapi Temu sudah menempati peringkat pada November sebagai aplikasi belanja yang paling banyak diunduh di Amerika, menurut perusahaan analitik Sensor Tower.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS