Sukses

Bos Tesla Miliarder Elon Musk Disebut Butuh Uang Banyak buat Biayai Ambisi ke Luar Angkasa

Liputan6.com, Jakarta Miliarder Elon Musk disebut membutukan paket kompensasi besar alias uang banyak untuk mendukung tujuan melakukan "perjalanan antar planet".

Hal itu diungkapkan Dewan Ketua Tesla Robyn Denholm. Kesaksian Denholm itu sebagai bagian dari persidangan di Pengadilan Kanselir Delaware, Wilmington yang berlangsung selama seminggu.

Persidangan guna memeriksa paket kompensasi Tesla 2018 milik Musk yang kini mempunyai nilai bersih sebesar USD 50,9 miliar. Musk sendiri dijadwalkan bersaksi pada Rabu pagi waktu setempat.

Musk telah lama mengklaim bermaksud menggunakan kekayaannya yang sangat besar itu untuk mengejar perjalanan luar angkasa dan kolonisasi.

Pada tahun 2020, Musk mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Axel Springer bahwa dia "hampir tidak memiliki harta benda dengan nilai uang", alih-alih mengabdikan modal ini untuk mengembangkan kota di Mars.

Belakangan dalam kesaksiannya, Denholm mengatakan bahwa kompensasi itu pada akhirnya memotivasi Musk untuk memusatkan perhatiannya pada Tesla, daripada secara spesifik tentang apa yang akan dia lakukan dengan uang itu.

“Sejujurnya, saya tidak tahu berapa biaya untuk melakukan perjalanan antar planet. Itu bukan hobi saya,” ungkap Denholm seperti melansir CNN, Rabu (16/11/2022).

Di luar Tesla, SpaceX, dan Twitter, Musk juga memimpin Boring Company, yang berspesialisasi dalam pembuatan terowongan bawah tanah. Selain itu, dia juga merupakan pendiri Neuralink, yang berupaya memasukkan chip komputer ke dalam otak manusia.

Ketertarikan perusahaan untuk memberi Musk paket kompensasi yang sangat besar agar untuk tetap fokus pada Tesla, berbeda dengan perusahaannya yang lain.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Tidak Cukup

Denholm mengatakan paket kompensasi Musk sebelumnya pada rencana 2018 tidak cukup untuk membuatnya tetap terlibat di Tesla.

“Itu memotivasi dia untuk mencapai hal-hal yang berani dan berani dan dia mencurahkan waktu dan energinya untuk itu yang bertentangan dengan minatnya yang lain,” kata Denholm.

Meski jumlah pasti jam kerja Musk tidak penting, dewan hanya membutuhkan "fokus dan perhatiannya".

Sementara itu, terkait rencana kompensasi Musk pada Tesla masih dipertanyakan. Sebagian besar perhatian Musk akhir-akhir ini tampaknya terfokus pada investasi heboh yang dia buat sejak rencana kompensasi membantunya menjadi orang terkaya di dunia, meski tidak melibatkan perjalanan antarplanet.

Seperti yang diketahui, Musk menghabiskan USD 44 miliar baru-baru ini untuk membeli Twitter, platform media sosial.

Sejak itu dia memberhentikan setengah dari staf dan karyawan menggambarkan transisi yang kacau karena Musk mengatakan dia mencoba mengembalikannya ke profitabilitas.

Belum lagi, Musk tahun lalu juga berkata bahwa perusahaannya akan menempatkan manusia di Mars pada tahun 2026. Namun, hingga tulisan ini dibuat, SpaceX belum mengirim manusia ke luar orbit Bumi.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS