Sukses

Harga Pertamax Turun Jadi Rp 13.900 per Liter, Ini Alasannya

Liputan6.com, Jakarta - PT Pertamina Patra Niaga sebagai anak usaha Pertamina di sektor hilir menurunkan harga jual Bahan Bakar Minyak (BBM) nonsubsidi jenis Pertamax. Penurunan harga BBM Pertamax sebesar menjadi Rp 13.900 per liter dari sebelumnya Rp 14.500 per liter dan berlaku efektif mulai 1 Oktober 2022.

Corporate Secretary Pertamina Patra Niaga Irto Ginting menejlaskan, harga BBM nonsubsidi seperti Pertamax akan terus disesuaikan mengikuti tren harga rata-rata publikasi minyak yakni Mean of Platts Singapore (MOPS) atau Argus.

"Evaluasi dan penyesuaian harga untuk BBM non subsidi akan terus kami lakukan secara berkala setiap bulannya. Berdasarkan perhitungan, pada periode September lalu untuk produk Gasoline (bensin) yakni Pertamax Series mengalami penyesuaian turun harga," kata Irto dalam keterangannya, Sabtu (1/10/2022).

Untuk diketahui, harga Pertamax ini berlaku untuk provinsi dengan besaran pajak bahan bakar kendaraan bermotor (PBBKB) sebesar 5 persen seperti di wilayah DKI Jakarta. Sementara wilayah lainnya akan mengalami penyesuaian harga yang berbeda-beda.

Sedangkan produk BBM jenis Dexlite dan Perta Dex justru mengalami kenaikan harga. Untuk Dexlite  naik menjadi Rp 17.800 dan Perta Dex harganya naik menjadi Rp 18.100 per liternya.

Harga ini juga berlaku untuk provinsi dengan besaran pajak bahan bakar kendaraan bermotor (PBBKB) sebesar 5 persen seperti di wilayah DKI Jakarta.

"Seluruh harga baru ini sudah sesuai dengan penetapan harga yang diatur dalam Kepmen ESDM No. 62/K/12/MEM/2020 tentang formulasi harga JBU atau BBM non subsidi. Pertamina juga terus berkomitmen untuk menyediakan produk dengan kualitas yang terjamin dengan harga yang kompetitif diseluruh wilayah Indonesia," lanjut Irto.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

Mengapa Berbeda?

Mengenai adanya perbedaan penyesuaian harga pada produk Pertamax Series dan Dex Series, Irto menjelaskan bahwa hal ini diakibatkan oleh kondisi energi global, salah satunya adalah geopolitik di Eropa Timur.

Kondisi ini menyebabkan tingginya permintaan produk bahan bakar gas di seluruh dunia, dan salah satu substitusi produk bahan bakar gas adalah bahan bakar diesel yang harganya mengacu kepada MOPS Kerosene.

"MOPS Kerosene ini menjadi acuan harga untuk bahan baku produk diesel. Tingginya permintaan dan terbatasnya bahan baku membuat harganya menjadi tetap tinggi, meskipun harga minyak dunia trennya menurun," tukasnya.

 

3 dari 3 halaman

HIPSI Minta Harga Pertamax Turun

Himpunan Pengusaha Pertashop Indonesia (HIPSI) meminta pemerintah menyesuaikan harga BBM nonsubsidi seturut turunnya harga minyak mentah dunia beberapa waktu terakhir ini.

Salah satu yang menjadi sorotan adalah disparitas harga BBM subsidi dengan nonsubsidi, terutama pertalite dengan pertamax.

Saat ini tren harga minyak mentah dunia terus menurun. Karena itu, pemerintah didorong untuk melakukan penyesuaian harga BBM nonsubsidi, agar disparitas harga terpangkas.

Dengan begitu, migrasi konsumen BBM nonsubsidi ke BBM subsidi bisa dihentikan dan meringankan beban APBN untuk subsidi BBM.

Ketua umum HIPSI, Wawan mengatakan, disparitas harga antara pertalite dan pertamax yang mencapai Rp4.500 menyulitkan pengusaha Pertashop. Kini, sudah banyak pertashop yang tutup dan sebagian lainnya beromzet kurang dari 100 liter per hari.

"Namanya disparitas harga sampai Rp4.500. Kan agak sulit ya kalibrasi turun atau pertalite naik apalagi ya,” katanya, Selasa (27/9/2022).

Saat ini kondisi pertashop di seluruh Indonesia sangat memprihatinkan. Padahal, pertashop adalah program pemerintah untuk menyalurkan BBM ke pedesaan.

Disparitas yang tinggi menyebabkan pertashop sulit bertahan. Terlebih, banyak bbm subsidi jenis pertalite yang bocor dan dijual secara ilegal oleh pengecer (pertamini). Karena itu, pemerintah dan pertamina didorong untuk melakukan pengawasan dan penindakan semaksimal mungkin.

"Jadi tetap mendorong, pencetus program ini (pertashop), pemerintah terutama, untuk bertanggung jawab program ini. Karena keberadaan kita ini kan membantu pemerintah," ucap Wawan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.