Sukses

Hai Anak Muda, Begini 3 Jurus Jadi Kaya dan Punya Warisan

Liputan6.com, Jakarta Jika segala upaya yang dicoba untuk sukses belum ada yang berhasil, masih ada strategi lain yang bisa dilakukan. Tidak perlu khawatir, banyak kesempatan yang bisa dicoba bila ingin membangun dan mengumpulkan kekayaan atau bahkan warisan untuk anak dan cucu.

Cukup banyak orang mengklaim bahwa keberhasilan yang diperoleh hingga saat ini semuanya dilakukan oleh intuisi. ‘Percayalah pada nalurimu’, banyak orang berkata demikian. Mereka yang mengatakan itu seolah-olah sudah memahami maknanya.

Jadi, jika Anda sudah kehabisan ide dan siap mencoba sesuatu yang baru, cobalah salah satu dari tiga strategi ini yang mungkin dianggap berlawanan dengan intuisi untuk membangun kekayaan dan warisan.

Dilansir dari laman Enterpreneur, Selasa (27/9/2022), berikut ini strateginya.

1. Mulai dari diri sendiri

Anda mungkin sibuk dengan semua faktor eksternal. Siapa Anda dan siapa yang Anda inginkan tampaknya tidak begitu penting. Lagi pula, Anda akan menjadi orang yang lebih bahagia dan lebih baik begitu Anda mencapai kesuksesan. Akan tetapi, mengapa menurut Anda begitu banyak calon pengusaha dan jutawan yang kehabisan tenaga?

Itu karena Anda tidak dapat melayani jika tidak dalam pelayanan.

Lebih dari kesehatan fisik dan mental, Anda perlu memahami diri sendiri dan bertanya pada diri sendiri tentang dukungan, tujuan dan alasan melakukannya.

Masalah bagi banyak orang adalah sering terjebak hidup dengan persyaratan orang lain.

Jika diibaratkan, Anda adalah kapak. Alat itu akan membantu jika Anda mempertajam siapa diri Anda dan memperjelas apa yang Anda inginkan dari hidup. Tanyakan pada diri apa yang Anda inginkan di masa depan impian Anda. Setelah Anda membangun gambaran yang jelas tentang siapa Anda dalam kehidupan impian, apa yang Anda lakukan dengannya dan bagaimana rasanya, Anda akan tahu apa yang sedang Anda upayakan.

2. Tingkatkan harga

Prinsip Pareto yang diamati di berbagai upaya manusia mengatakan bahwa 80 persen produktivitas akan berasal dari 20 persen sumber daya teratas . Kebalikannya juga benar.

Cara tercepat untuk meningkatkan kekayaan Anda adalah dengan mendekati 20 persen teratas itu dan berusaha memperbesarnya. Beberapa tips tentang cara melakukan ini antara lain:

a. Naikkan harga Anda

Anda mungkin akan kehilangan sebagian dari 80 persen itu, tetapi Anda hanya perlu beberapa dari mereka untuk menjadi bagian dari 20 persen teratas , dan Anda akan memiliki lebih dari menutupi kerugian itu.

b. Buat layanan "hijau"

Ini akan tergantung pada apa yang Anda lakukan. Daripada harus melayani klien di sana secara langsung atau langsung menelepon, temukan cara untuk memberikan layanan itu dengan cara "direkam". Anda akan menghabiskan sumber daya yang jauh lebih sedikit pada 80 persen terbawah dan Anda juga akan memiliki produk yang dapat diskalakan.

Untuk warisan, Anda akan memiliki lebih banyak pelanggan yang selaras dengan Anda dan layanan. Proporsi orang yang lebih tinggi akan sangat menghargai bisnis Anda.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

3. Prioritaskan jaringan

Ada yang mengatakan, "Jaringan Anda adalah kekayaan bersih Anda".

Pada titik tertentu dalam perjalanan sebagai pengusaha, Anda pasti mempertimbangkan untuk memasarkan layanan ke dunia yang lebih luas. Kebanyakan orang memulai dengan media sosial . Ini adalah cara paling efektif untuk menampilkan produk atau layanan Anda kepada orang-orang yang kemungkinan besar akan mendapat manfaat darinya.

Media sosial digunakan oleh 4,62 miliar orang dan mewakili lebih dari setengah populasi global dan 93,4 persen orang yang terhubung ke internet.

Yang lebih menarik lagi, rata-rata 60 persen pelanggan baru Anda akan datang dari rekomendasi seseorang.

Namun, ini bukan berarti Anda tidak boleh melakukan pemasaran, tetapi kembali ke prinsip Pareto, Anda perlu menempatkan sumber daya di tempat yang diperhitungkan. Mengingat bahwa lebih dari setengah bisnis baru Anda berasal dari jaringan Anda, Anda harus berhati-hati.

Jadi, ambil 60 persen dari anggaran pemasaran dan belanjakan sebagai anggota grup.

Kedengarannya seperti pemborosan uang yang sangat memanjakan diri sendiri, tetapi angkanya tidak bohong. Produk Anda bisa dibeli jika ada seseorang yang telah meerkomendasikan.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.