Sukses

Wabah PMK Bikin Peternak Gigit Jari Jelang Idul Adha

Liputan6.com, Jakarta Wabah PMK (penyakit mulut dan kuku) yang terjadi saat ini benar-benar menyulitkan para peternak. Ketika peternak siap panen menjelang Hari Raya Idul Adha, justru yang terjadi sebaliknya.

Beberapa wilayah sentra peternakan, didapati ternak sapi potong dan sapi perah terjangkit virus PMK. Bahkan kini penyebaran Indonesia semakin meluas.

Ketua Umum Perhimpunan Peternak Sapi dan Kerbau (PPSKI) Nanang P Subendro mengakui, menjelang Idul Adha banyak sekali kendala-kendala yang harus dihadapi peternak. Bahkan situasi perkembangan PMK yang menyerang ternak sangat masif.

"Saat ini sudah 19 provinsi lebih dan 200-an kabupaten/kota terjankit PMK. Bahkan di Jawa, zona merah semua," kata dia dalam keterangan tertulis, Jumat (1/7/2022).

Karena itu, Hari Raya Idul Adha yang mestinya peternak menikmati kenaikan harga 10-25 persen dari harga normal justru yang terjadi turun sampai 10-25 persen. Belum lagi jika ada ternak sapi yang terpapar, maka peternak akan memotong paksa.

“Dipotong paksa itu penurunannya luar biasa, sapi yang harganya sekitar Rp 25 juta turun menjadi Rp 10-8 juta. Ini yang membuat peternak sangat terpukul,” keluhnya.

Bahkan dengan adanya kebijakan lockdown ternak di Pulau Jawa, menurut Nanang, membuat peternak tidak bisa menjual ke luar daerah. Terutama kota besar seperti DKI Jakarta dan Bandung.

“Kondisi ini membuat panic selling di tingkat peternak. Sehingga mereka menjual sapi dengan harga murah,” sesalnya.

 

2 dari 2 halaman

Minta Kompensasi

Untuk menolong peternak yang tertimpa musibah PMK, pihaknya telah meminta kepada pemerintah memberikan kompensasi, berupa santunan atau ganti rugi, khususnya bagi ternak yang terinfeksi PMK.

Karena jumlah ternak yang terpapar PMK diperkirakan sangat banyak, PPSKI juga meminta pemerintah melalui Badan Pangan Nasional (Bapenas) memberikan penugasan kepada Bulog menampung ternak agar bisa menjadi buffer stok daging di dalam negeri.

“Sapi yang dipotong paksa tersebut nanti menjadi buffer stok Bulog, dari pada impor daging India,” kata Nanang.

Seraya berpromosi, ia mengatakan, membeli daging atau ternak yang tertular PMK dari peternak ada dua keuntungan. "Pertama, pemerintah tidak perlu membuang devisa. Kedua, ikut membantu peternak yang sedang dilanda musibah," tandasnya.