Sukses

HUT Jakarta ke 495, Perumda Paljaya Sosialisasi Pentingnya Sanitasi

 

Liputan6.com, Jakarta Dalam rangka HUT Jakarta yang ke 495, perusahaan umum daerah milik Pemprov DKI Jakarta, Perumda Paljaya menyebarkan informasi tentang pentingnya lingkungan hidup yang sehat dengan membuang air limbah domestik yang dikelola secara benar.

“Sampai saat ini mayoritas warga Jakarta yang belum paham benar pentingnya sanitasi lingkungan yang baik. Mereka masih membuang limbah rumah tangga secara sembarangan yang mengakibatkan sungai-sungai yang ada menjadi tercemar,” ujar Dirut Paljaya Aris Supriyanto, Rabu (22/6/2022).

Lebih jauh Aris Supriyanto menyatakan limbah cair buangan yang ada saat ini banyak yang mengandung bakteri berbahaya, seperti bakteri E.Coli yang bisa berpengaruh pada pertumbuhan anak-anak (stunting).

“Jadi bukan hanya gizi buruk yang menyebabkan anak stunting, juga karena sanitasi yang buruk. Memang pengaruhnya tidak langsung terasa saat itu juga, tetapi terlihat beberapa tahun kemudian saat anak seharusnya mulai tumbuh,” katanya.

Itu sebabnya Paljaya yang memang tugasnya menangani air limbah di Jakarta akan bekerja keras mempertahankan serta memperbaiki kualitas air tanah yang ada di Jakarta, dengan menyelamatkan terlebih dahulu kualitas air tanah di wilayah selatan Jakarta dan memperbaiki kualitas air tanah di daerah Jakarta lainnya yang tingkat pencemarannya tinggi. Diakui ini memang pekerjaan berat.

Namun dengan dukungan masyarakat dan kerjasama yang baik dengan berbagai pihak terkait masalah air limbah domestik ini bisa diatasi tahap demi tahap.

 

2 dari 3 halaman

Punya Beberapa Unit

Paljaya sendiri memiliki beberapa unit IPAL (instalasi pengolahan air limbah), di antaranya satu di Kali Krukut dekat masjid bersejarah Hidayatullah di pinggir Jalan Sudirman, Jakarta Pusat, satu lagi di kawasan Setiabudi di dekat Sungai Ciliwung, Jakarta Selatan, dan IPAK (instalasi pengolahan air kotor) yang khusus mengelola tinja yang berada di Duri Kosambi, Jakarta Barat serta IPAK Pulogebang di Jakarta Timur.

Aris Supriyanto menyatakan Pemprov DKI Jakarta sangat konsen dengan kesejahteraan masyarakatnya terkait lingkungan yang sehat. Oleh karenanya pembuangan air limbah ini dipandang sangat penting untuk dikelola secara benar sehingga pada akhirnya akan memberi dampak kepada lingkungan yang sehat.

Sekretaris Perusahaan Perumda Paljaya, Tanto Tabrani, menambahkan Perumda Paljaya saat ini sedang berupaya mengelola air limbah masyarakat Jakarta dari awal pembuangan hingga pengolahan sampai air tersebut dapat digunakan kembali (recyling), meskipun belum dapat untuk konsumsi diminum.

Tanto memberi contoh air hasil olahan melalui IPAL dengan tehnologi MBBR (Moving Bed Biofilm Reactor) yang dimiliki Paljaya sudah aman digunakan untuk berbagai keperluan, kecuali untuk air minum.

“Air yang sudah diolah di IPAL kami sudah bisa digunakan untuk mencuci atau menyiram tanaman. Tapi belum bisa digunakan untuk keperluan memasak atau air minum,” ujarnya.

 

3 dari 3 halaman

Layanan Masyarakat

Kepada masyarakat yang ingin melihat bagaimana pengolahaan air limbah yang kotor melalui IPAL MBBR milik Paljaya bisa datang ke IPAL di Kali Krukut.

Disini masyarakat bisa melihat langsung proses pengolahannya. Bahkan di gedung IPAL yang dibangun dengan konsep ramah lingkungan ini juga disediakan ruang khusus edutainment untuk memberi edukasi kepada para siswa sekolah atau mahasiswa yang berkunjung.

“Kami bahkan menyediakan cafe yang nyaman di bagian atap gedung IPAL Krukut. Dijamin tidak ada bau yang tercium karena air yang melalui IPAL sudah diolah dengan baik,” tambah Tanto.