Sukses

Industri Otomotif Serap 1,3 Juta Tenaga Kerja

Liputan6.com, Jakarta - Plt. Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan, Indrasari Wisnu Wardhana menyatakan, industri otomotif merupakan salah satu pilar penting sektor manufaktur Indonesia. Hal ini tercermin dari tingginya serapan angka tenaga kerja di dalamnya.

"Di sektor otomotif ini lapangan kerja yang diserap cukup banyak, yaitu sekitar 1,3 juta orang," terangnya dalam webinar bertajuk Sektor Otomotif Nasional: Mengubah Tantangan Menjadi Peluang, Kamis (10/6).

Selain itu, industri otomotif juga memberikan manfaat nyata bagi sektor industri kecil dan menengah (IKM) komponen otomotif. Menyusul adanya keterlibatan produk IKM otomotif dalam rantai pasok industri.

"Sehingga IKM otomotif potensial menjadi basis industri otomotif ASEAN serta peluang ekspor mancanegara," ungkapnya.

Oleh karena itu, pemerintah terus berupaya memberikan sejumlah intensif demi melindungi kelangsungan bisnis industri otomotif tanah air di tengah pandemi Covid-19. Salah satunya adalah Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) 0 persen.

"Dengan pelonggaran PPnBM ini diharapkan mampu memicu kembali sisi permintaan," terangnya.

 

2 dari 3 halaman

Nilai Ekspor Otomotif Periode Januari-April 2021 Tembus USD 3,13 Miliar

Direktur Pengamanan Perdagangan Pradnyawati mengatakan sektor otomotif merupakan faktor penting, sebagai sektor yang menyumbangkan devisa ekspor kelima terbesar dari Indonesia yaitu setelah besi baja, mesin serta perlengkapan Electricity.

Pradnyawati menegaskan hal itu terbukti dari nilai ekspor sektor otomotif pada tahun 2020 yang mencapai nilai USD 6,6 miliar, kemudian di periode Januari-April 2021, sektor otomotif juga mencatatkan nilai ekspornya yang baik yakni sebesar USD 3,13 miliar.

“Karena kita mencatat bahwa sektor otomotif merupakan sektor andalan Indonesia, yang memberikan kontribusi yang cukup besar pada perekonomian Indonesia mungkin sekitar 13 persen dan kemudian dia juga menyumbangkan investasi yang cukup besar,” kata Pradnyawati, dalam Webinar "Sektor Otomotif Nasional : Mengubah Tantangan Menjadi Peluang", Kamis (10/6/2021).

Selain itu, sektor otomotif juga memberikan  dampak yang luas kepada lebih dari 1,5 juta orang yang bekerja secara langsung dan juga kepada 3,5 juta orang yang bekerja secara tidak langsung di sepanjang rantai nilai sektor otomotif.

Menurutnya, dampak positif tersebut muncul lantaran adanya proses vaksinasi covid-19 di seluruh dunia dan juga adanya optimisme masyarakat dunia akan perbaikan dari kondisi pandemi menuju kondisi masyarakat yang lebih sehat dan lebih aman.

“Kami berani mengatakan ini karena kami baru saja mengunjungi website unctad.org. Website tersebut mengatakan ini judulnya adalah Global trade’s recovery from COVID-19 crisis hits record high dalam laporan itu akan melaporkan optimisme bahwa perdagangan global itu mulai menggeliat, mulai bangkit,” jelasnya. 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: