Sukses

Harga Emas Turun Lebih dari 1 Persen, Tertekan Penguatan Dolar AS

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas turun sebanyak 1,8 persen pada perdagangan Jumat (Sabtu waktu Jakarta) karena aksi jual pasar yang lebih luas membebani emas bersama dengan dolar Amerika Serikat (AS) yang menguat.

Sementara harapan untuk stimulus lebih lanjut dari AS mempertahankan harga emas batangan di jalur untuk kenaikan mingguan pertama dalam tiga pekan terakhir.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (23/1/2021), harga emas di pasar Spot turun 1 persen menjadi USD 1.851,50 per ounce, turun dari level tertinggi dalam dua pekan pada perdagangan Kamis.

Meski demikian, harga emas naik 1,4 persen sepanjang minggu ini. Sedangkan harga emas berjangka AS turun 0,8 persen menjadi USD 1.851,50.

“Terlepas dari kelas aset, semuanya mulai dari ekuitas hingga pertanian hingga saham lunak dijual dan banyak penekanan pada apakah stimulus dapat dilewati dan apakah peluncuran vaksin (COVID-19) dapat efektif,” kata Phillip Streible, Kepala Pasar Ahli Strategi di Blue Line Futures, Chicago.

Penguatan dolar AS juga membebani harga emas batangan dengan patokan imbal hasil Treasury AS menguat di atas 1 persen, Streible menambahkan.

Presiden AS Joe Biden telah mengusulkan rencana bantuan virus corona senilai USD 1,9 triliun, meskipun beberapa Partai Republik menyatakan keprihatinan atas jumlah tersebut.

Di tempat lain, platinum turun 1,8 persen menjadi USD 1.106,69 per ounce, setelah mencapai rekor tertinggi sejak Agustus 2016 pada perdagangan Kamis. Ini membukukan kenaikan mingguan kedua berturut-turut dengan naik 3,2 persen.

"Akibatnya, perbedaan harga terhadap emas sempat menyempit menjadi USD 720 per troy ounce. Terakhir kali penurunan ini terjadi pada Februari tahun lalu," kata analis Commerzbank, Carsten Fritsch dalam sebuah catatan.

“Tidak ada pemicu spesifik untuk lonjakan harga tersebut. Harga mungkin telah didorong oleh pembelian teknis setelah melampaui level tertinggi sebelumnya di USD 1.130. "

Selain harga emas, harga perak turun 2,1 persen menjadi USD 25,40 per ounce, tetapi telah naik 2,7 persen dalam minggu ini. Palladium naik 0,2 persen menjadi USD 2.366.23.

2 dari 3 halaman

Intip Prediksi Harga Emas di 2021

Analis memperkirakan investor akan memanfaatkan minggu terakhir tahun ini untuk mengambil saham. Dimana ini akan bermanfaat bagi harga emas. Sebab trader akan mengambil keuntungan dan menginvestasikannya kembali ke aset yang lebih aman.

"Secara historis, kami cenderung melihat investor merefleksikan beberapa kesalahan yang dibuat di masa lalu. Apa yang bisa terjadi adalah beberapa orang memilih untuk mengambil keuntungan dari ekuitas AS dan menggunakan modal ke dalam aset seperti emas," kata kepala strategi pasar Blue Line Futures Phillip Streible dilansir dari laman Kitco, Senin (28/12/2020).

Dengan demikian, harga emas minggu ini akhirnya bisa mencapai level USD 1.900 per ounce. Tetapi untuk pergerakan berkelanjutan yang lebih tinggi, logam mulia harus ditutup dan dibuka di atas USD 1.920 per ounce.

"Kita (harga emas) dapat menembus USD 1.904-1.905. Jika Anda melihat emas, tren sejak Agustus telah lebih rendah, dengan nilai tertinggi dan terendah yang lebih rendah. Jika kita berada di atas USD 1.920 dan kita menutup di wilayah positif, maka mungkin ada sesuatu yang lebih dalam di sana," kata Streible.

Dari sisi musiman, harga emas juga cenderung berkinerja baik pada akhir Desember dan awal Januari. kepala strategi pasar FXTM Hussein Sayed mengatakan, jika manajer aset ingin membukukan beberapa keuntungan dan mengurangi risiko dalam portofolio, emas kemungkinan akan menerima beberapa aliran masuk yang signifikan di hari-hari terakhir tahun 2020.

"Kami tetap positif pada logam kuning selama imbal hasil riil terus diperdagangkan di wilayah negatif, yang kemungkinan akan menjadi skenario di tahun mendatang,” kata dia.

Senada, analis senior Kitco Jim Wyckoff menyebutkan bull emas memiliki keuntungan teknis jangka pendek pada perdagangan minggu depan. Dimana resistensi pertama terlihat di hari Selasa pada USD 1.889.40 dan kemudian di USD 1.900. Support pertama terlihat di terendah minggu ini di USD 1.859, dan kemudian di 1.850.

"Bulls perlu menunjukkan kekuatan baru segera untuk menjaga uptrend tetap hidup. Sasaran harga naik selanjutnya adalah untuk menghasilkan penutupan di bulan Februari di atas resistance yang solid di tertinggi November di USD 1.973.30,” jelas dia.

Secara keseluruhan, tahun 2020 telah menjadi tahun yang sangat positif untuk emas, dengan harga naik lebih dari 22 persen sejak awal tahun. Harga emas berjangka Comex Februari saat ini diperdagangkan pada 1,882.50, naik 0,23 persen. 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: