Sukses

Badan Geologi Rekomendasikan 38 Blok Migas yang Bisa Digarap

Liputan6.com, Jakarta - Badan Geologi melaporkan 38 rekomendasi wilayah kerja (WK) minyak dan gas (migas) atau blok migas sepanjang tahun anggaran 2015-2019.

Kepala Badan Geologi Eko Budi Lelono memaparkan, dari 38 rekomendasi WK migas tersebut terdapat 12 WK migas yang memiliki data bawah permukaan dan data permukaan yang lengkap.

"Hasil dari survei kami sejak tahun 2015, kami merekomendasikan WK migas baik konvensional maupun non konvensional yang bisa untuk ditindak lanjuti dan kami serahkan ke Ditjen Migas apakah nanti ada penawaran atau survey tambahan," ujar Eko dalam paparan kinerja secara virtual, Rabu (20/1/2021).

Adapun, 12 wilayah kerja yang dimaksud sebagian besar berada di wilayah Indonesia Timur. Wilayah dengan potensi terbesar ialah Blok Arafura Selatan dengan potensi minyak 6.144,54 MMBO dan gas 7,36 TCF. Lalu, Blok Teluk Bone Utara memiliki potensi minyak 239,79 MMBO dan gas 1,16 TCF.

Blok Misool Timur dengan potensi minyak 69,94 MMBO dan gas 0,26 TCF. Kemudian, Blok Atsy memiliki potensi minyak 750 MMBO dan gas 0,9 TCF. Ada pula Blok Mamberamo dengan potensi gas sebesar 7,58 TCF serta Blok Boka dengan potensi minyak 930 MMBO dan gas 1,1 TCF.

Kemudian, Blok Buru memiliki potensi minyak 118,54 MMBO dan gas 118,13 BSCF. Terdapat Blok Aru-Tanimbar Offshore dengan potensi gas 0,14 TCF, lalu Blok Biak dengan potensi minyak sebesar 8,44 MMBO dan gas sebesar 0,01 TCF.

Blok Wamena juga memiliki potensi minyak 263,75 MMBO dan potensi gas 0,40 TCF, Blok Sahul memiliki potensi minyak 150,75 MMBO dan 0,18 TCF dan yang terakhir, Blok Selaru dengan potensi minyak 4.060 MMBO dan gas 4,8 TCF.

 

2 dari 3 halaman

Di Tahun 2020

Eko melanjutkan, untuk tahun 2020 pihaknya melakukan survei geologi migas cekungan pembuang di Kalimantan Selatan dan merekomendasikan 4 WK migas baru yaitu RWK Migas Banjarnegara, RWK Migas Madura Barat (Bawean II), RWK Migas Muna-Buton dan RWK Migas Non Konvensional Sumatera Tengah (Riau).

"Memang agak kurang dibanding tahun lalu tapi kami tetap komitmen melakukan survey dan penyelidikan di bidang sumber daya ini," tandasnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: