Sukses

Ledakan di Lebanon Tak Pengaruhi Harga Minyak Indonesia

Liputan6.com, Jakarta - Dunia dikejutkan dengan pemberitaan tentang sebuah ledakan besar di Beirut Lebanon, pada Selasa (4/8) waktu setempat.

Plt. Direktur Jenderal Minyak dan Gas Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ego Syahrial, mengatakan dampak dari ledakan yang terjadi di Lebanon itu tidak terlalu berpengaruh pada harga minyak Indonesia.

“Kita harapkan tidak akan terlalu berdampak. Diharapkan situasi tersebut tidak merembet kemana-mana. Memang salah satu ketidakpastian harga minyak itu geopolitik, tapi kita harapkan betul-betul tidak merembet pada sesuatu yang sifatnya perang antara OPEC dan APEC, dan lain sebagainya,” kata Ego dalam konferensi pers Persiapan Rencana Lelang Wilayah Kerja Migas, Rabu (5/8/2020).

Menurutnya, dampak yang paling dirasakan saat ini adalah dampak pandemic covid-19 yang masih berlarut-larut melanda seluruh dunia.

Kendati begitu, pihaknya menyebut telah menyetok minyak. Sehingga adanya ledakan di Lebanon bisa diantisipasi jika sewaktu-waktu berdampak pada harga minyak dunia.

“Memang dampaknya mungkin nanti,  tapi di saat-saat kemarin covid-19  kita sempat nyetok ngumpulin minyak,” ujarnya.

 

2 dari 3 halaman

Ledakan Lebanon

Demikian, hingga Rabu (5/8/2020) pagi, korban tewas akibat ledakan Lebanon dilaporkan sebanyak 73 orang dan 3.700 lainnya luka-luka. Jumlah korban dikabarkan terus bertambah.

Berdasarkan hasil investigasi Kepala Keamanan Umum Lebanon Abbas Ibrahim, ledakan itu berasal dari 2.700 ton amonium nitrat. Bahan kimia tersebut disimpan di pelabuhan Beirut sebelum dikirim ke Afrika, seperti dikutip dari Aljazeera.

Kabarnya, hasil investigasi tersebut telah dilaporkan Ibrahim kepada Dewan Pertahanan Tinggi Lebanon yang berisi presiden dan semua lembaga keamanan utama negara. Otoritas Lebanon berjanji akan memberi hukuman paling berat ke pihak yang bertanggung jawab. 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: