Sukses

Pemerintah Anggarkan Rp 2 Miliar Bangun Sanitasi di 10 Pesantren

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah akan memberikan sejumlah dana untuk bantuan operasional dan pembelajaran daring bagi pesantren serta pendidikan keagamaan Islam non-formal lainnya.

Salah satunya untuk rehabilitasi atau pembangunan fasilitas sanitasi yang berkaitan dengan MCK, tempat wudhu hingga cuci tangan.

Untuk 2020 ini, pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mengalokasikan total anggaran Rp 2 miliar untuk pembangunan sarana dan prasarana kebersihan di 10 pesantren.

Direktur Jenderal Cipta Karya Kementerian PUPR Danis Hidayat Sumadilaga mengatakan, pembangunan fasilitas sanitasi ini akan menjangkau 21.173 pesantren yang tersebar di 34 provinsi. Konstruksinya akan dilakukan sejak 2020-2024.

Khusus untuk tahun ini, Danis menambahkan, sebanyak 10 pesantren di 10 provinsi akan dijadikan pilot project. Masing-masing pesantren akan mendapat dana Rp 200 juta.

"Jadi untuk 2020 kami coba di 10 provinsi masing-masing 10 lokasi. Alokasi biaya Rp 200 juta per lokasi," kata dia dalam sesi teleconference, Kamis (16/7/2020).

 

2 dari 3 halaman

Survey Lokasi

Saat ini, ia melanjutkan, pihaknya sedang melakukan survei lokasi dan mengkaji mekanisme pengerjaannya. Secara jadwal, Juli-Agustus merupakan survei persiapan, dan pelaksanaannya akan dieksekusi September-November.

"Mekanismenya masih sedang kami kaji, pilihannya padat karya berbasis masyarakat pesantren atau kontraktual. Ini masih kita bahas karena dari sekian banyak pesantren sitausinya beda-beda," tuturnya.

"Insya Allah September sampai November secara bergiliran kami laksanakan. Sehingga akhir tahun sarana prasarananya sudah bisa dimanfaatkan," Danis mengakhiri.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: