Sukses

Pasangan Kamu Boros? Simak Cara Atur Keuangan Biar Tak Bangkrut

Liputan6.com, Jakarta - Banyak orang berpendapat bahwa hidup berumah tanggal bisa lebih sejahtera. Alasannya, dua pendapatan akan digabung. Namun ternyata anggapan tersebut tidak selalu benar. Banyak juga pasangan muda yang tak mampu memenuhi kebutuhan karena pengelolaan keuangan yang tak benar.

Salah satu penyebabnya karena memiliki pasangan yang boros sehingga menjadi batu sandungan untuk mewujudkan rumah tangga yang terbebas dari masalah finansial.

Ada sebuah cerita, terdapat orang yang sangat pandai mengatur keuangan sehingga tabungannya banyak. Namun, setelah menikah, pasangannya tidak bisa diajak kompromi sehingga dia mati-matian menghidupi dirinya dan pasangannya karena uang yang dimiliki pasangannya habis digunakan untuk keperluan gaya hidup.

Nah, jika pasanganmu boros, agar kehidupan rumah tangga tetap terkendali di bawah ini ada cara mengatur keuangan khusus buat kamu yang mengalami hal ini, seperti dikutip dari Swara Tunaiku, Senin (29/3/2020):

1. Pahami mengapa pasanganmu suka boros

Gaya hidup boros enggak datang tiba-tiba tanpa sebab, sehingga kamu bisa membantunya meninggalkan gaya hidup boros pasanganmu. Cari tahu apa yang menyebabkan dia boros. Biasanya orang menjadi boros karena tekanan di pekerjaan yang berat sehingga dia memilih balas dendam dengan menghabiskan gajinya untuk berbelanja.

Bisa saja dia mudah merasa bosan sehingga butuh belanja untuk menghilangkan kebosanannya. Jika sudah ketemu penyebabnya, jangan larang untuk belanja, tetapi atasi masalah awal yang menyebabnya jadi melampiaskan masalahnya dengan belanja.

 

2 dari 5 halaman

2. Buat catatan keuangan bersama

Pasangan yang boros bisa jadi karena dia belum siap dalam memahami kebutuhan finansial rumah tangga yang berbeda saat masih sendiri. Ajak pasanganmu untuk memikirkannya dengan menyusun bersama kebutuhan apa yang harus kamu dan pasangan penuhi.

Jadi, dia akan sadar ternyata kebutuhan dalam berumah tangga cukup banyak sehingga harus mengurangi kebiasaan borosnya.

 

3 dari 5 halaman

3. Jaga dia saat sedang berbelanja

Terkadang seseorang berbelanja secara impulsif karena nggak ada orang lain yang mengingatkannya jika harus berhemat. Buat kesepakatan bersama pasangan bahwa kamu harus ikut saat pasanganmu belanja, agar kamu bisa lebih mengingatkan pasanganmu jika keinginan belanja impulsif itu muncul kembali.

Kesepakatan yang dibuat pun harus disetujui kedua belah pihak, ya, agar dia nggak merasa kamu terlalu mengaturnya.

 

4 dari 5 halaman

4. Beri latihan untuk pasangan

Pasangan yang nggak terbiasa mengatur uang akan kesulitan menjaga uang ada di dompet atau tabungannya, sehingga dengan mudahnya membelanjakannya secara impulsif. Coba beri dia tanggung jawab untuk melakukan suatu tagihan pembayaran tiap bulannya, bisa berupa tagihan listrik atau internet.

Dengan begitu dia sedikit demi sedikit akan mulai terlatih untuk mengatur keuangannya karena ada tanggung jawab menyisihkan uang untuk kepentingan bersama.

 

5 dari 5 halaman

5. Beri hukuman kepada pasangan agar lebih disiplin

Jika pasangan sudah diberi tanggung jawab untuk membayar suatu tagihan, tetapi masih tetap boros, kamu sebagai pengatur keuangan dalam rumah tangga berhak memberi sedikit hukuman. Hukuman yang diberikan bukan hukuman yang kejam dan menyiksa.

Kamu bisa bersepakat kepadanya untuk memotong uang jajan bulan depan jika dia menggunakan uang yang seharusnya untuk membayar tagihan tapi malah digunakan untuk membeli barang lain. Anggap saja potongan itu untuk membayar tagihan yang seharusnya menjadi tanggung jawabnya. Tetap lakukan dengan hati-hati dan dengan kesepakatan kedua belah pihak agar hubungan rumah tangga tak jadi kacau.

Dengan cara-cara ini kamu sedikit demi sedikit bisa menghilangkan sikap boros yang dilakukan pasanganmu. Kuncinya adalah komunikasi bahwa pengaturan finansial untuk memenuhi kebutuhan hidup dalam rumah tangga itu penting sedangkan keadaan yang kamu dan pasangan alami mengharuskan kamu dan pasangan untuk mengurangi pemborosan.