Sukses

PLN Yakin Harga Listrik Pembangkit Ramah Lingkungan Bakal Lebih Murah

Liputan6.com, Jakarta - PT PLN (Persero) optimis harga listrik dari Energi Baru Terbarukan (EBT) akan lebih murah dengan energi fosil. Dengan begitu, pengembangan energi bersih semakin masif.

Wakil Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo mengatakan, ‎seiring inovasi perkembangan teknologi, harga listrik dari pembangkit EBT akan semakin murah sehingga bisa bersaing dengan pembangkit dengan sumber energi berbahan bakar fosil.

"Kita meihat prosesnya manusia mampu berinovasi, harga semakin turun. Kita lihat harga keenomian semakin bagus 3-4 tahun mampu bersaing dengan fosil fuel‎," kata Darmawan, di Jakarta, Jumat (24/1/2020).

Menurut Darmawan, dengan menurunya harga listrik dari EBT maka ada dua keunggulan yang dimiliki yaitu lebih ramah lingkungan ketimbang fosil dan harganya bisa bersaing.

"Tidak hanya lebih bersih, tetapi mampu bersaing dengan fosil fuel," tuturnya.

 

2 dari 3 halaman

PLTS Cirata

Darmawan menyebutkan bukti saat ini harga listrik dari pembangkit EBT sudah lebih murah dari fosil yaitu terdapat pada Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) terapung Cirata, Jawa Barat‎, dengan kapasitas 145 Mega Watt (MW) harga listriknya sebesar 5,8 cent.

Harga listrik dari PLTS Cirata lebih murah ketimbang Pembangkit Listrik Tenaga Gas Uap (PLTGU) Muara Karang dan Tanjung Priok.

"Dengan harga murah 5,8 cent menjadi PLTS yang harga listrinya termurah di Indonesia. Kita di PLN mengakselerasi membangun EBT dengan solar panel dan sebaginya," tandasnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
PLN Perkuat Sistem Kelistrikan Pulau Belitung
Artikel Selanjutnya
Di Tengah Banjir, PLN Bantu Warga Ciledug Melahirkan di Dalam Mobil