Sukses

Wamenkeu Pastikan APBN Mampu Jaga Pertumbuhan Ekonomi di Angka 5 Persen

Liputan6.com, Jakarta - Kementerian Keuangan (Kemenkeu) terus memastikan pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun ini akan stabil di level 5 persen di tengah perlambatan ekonomi global.

Wakil Menteri Keuangan (Wamenkeu) Suahasil Nazara menuturkan, APBN salah satunya berfungsi untuk menyokong pertumbuhan Indonesia di tengah tren semakin menurunnya ekonomi dunia saat ini.

"APBN adalah instrumen yang dipakai atau desain sebagai alat untuk kelola perekonomian. Jadi bergantung pada situasi ekonomi seperti apa kita kelola kondisi ekonomi melalui APBN. Bukan APBN-nya yang menyesuaikan tapi kita menyesuaikan dengan situasi ekonomi," tuturnya di Fairmont Hotel, Jakarta Selatan, Rabu (6/11/2019).

Suahasil memaparkan, Indonesia terbilang kuat menopang tren pelemahan ekonomi dunia yang terjadi jika dibandingkan sejumlah negara maju lainnya di kancah global. Ambil contoh, Singapura dan Hong Kong telah terlebih dulu mengalami resesi imbas perlambatan ekonomi.

Dia melanjutkan, kebijakan fiskal RI akan bersifat counter-cyclical yakni kebijakan yang diarahkan pada fenomena ekonomi dunia yang berlaku saat ini, salah satunya seperti perlambatan ekonomi.

"Konstruksi APBN kita, kita arahkan terus agar bersifat counter-cyclical. Kita akan jaga pertumbuhan kita agar sustanaible atau bahkan ditingkatkan," jelasnya.

 

2 dari 3 halaman

Ekspor Terdampak

Kendati begitu, Suahasil tak menampik jalur perdagangan RI terdampak signifikan yakni lewat kegiatan ekspor Indonesia sebagai dampak dari perlambatan ekonomi global, terutama perang dagang AS-Tiongkok.

"Beberapa triwulan terakhir ekspor kita tertekan atau in practiced itu 0 persen artinya pertumbuhannya flat secara year on year (yoy). Ini menurut data BPS kemarin. Jadi jalur ini juga kita perhatikan dengan sangat serius," pungkasnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan berikut ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Menkeu Beberkan Target Ekonomi di 2020, Apa Saja?
Artikel Selanjutnya
Pemerintah Bakal Subsidi Biaya Sertifikasi Halal Pakai APBN?