Sukses

Harga Emas Naik Usai The Fed Pangkas Suku Bunga

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas naik pada perdagangan Kamis (Jumat waktu Jakarta) dampak dari pelemahan nilai tukar dolar AS terhadap mata uang lain. Pelemahan dolar terjadi setelah bank sentral AS atau The Federal Reserve memangkas suku bunga untuk ketiga kalinya tahun ini, tetapi mengisyaratkan siklus pelonggaran moneter akan dihentikan.

Berharap bahwa Amerika Serikat dan China akan menandatangani perjanjian awal dan menyerukan gencatan senjata untuk perang dagang 16 bulan mereka juga merupakan faktor di balik keputusan Fed untuk memberi sinyal bahwa penurunan suku bunga lebih lanjut ditahan.

Dikutip dari CNBC, harga emas di pasar spot naik 0,77 persen pada USD 1.506,2 per ounce. Harga telah naik hampir 2 persen di bulan ini. Sedangkan harga emas berjangka AS naik 0,82 persen menjadi USD 1.508,9 per ounce.

"Kami mengambil langkah ini untuk membantu menjaga ekonomi tetap kuat dalam menghadapi perkembangan global dan untuk menyediakan beberapa asuransi terhadap risiko yang berkelanjutan," kata Ketua Fed Jerome Powell.

Powell menandai daftar alasan mengapa dia merasa ekonomi berjalan baik, dan kemungkinan akan terus melakukannya di bawah kebijakan moneter saat ini, di mana dari pembelanjaan konsumen yang kuat, penguatan penjualan rumah, dan harga aset yang dianggap sehat tetapi tidak untuk tingkat kelebihan.

"Emas mungkin tidak menahan kenaikan saat ini dalam jangka pendek karena kemungkinan akan menderita sedikit karena beberapa data ekonomi baru-baru ini menunjukkan pertumbuhan moderat dalam ekonomi," kata Michael McCarthy, Kepala Strategi Pasar di CMC Markets.

Dia menghubungkan kenaikan harga emas ke dolar yang lebih lemah setelah penurunan suku bunga The Fed.Indeks dolar terhadap enam mata uang utama turun 0,3 persen menjadi 97,36, membuat harga emas lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

"Kenaikan inflasi mungkin menjadi katalisator berikutnya untuk pembelian emas dalam jangka pendek, karena The Fed lebih cenderung memperketat dengan tingkat inflasi yang lebih tinggi, membuat beberapa investor melakukan lindung nilai terhadapnya (inflasi)," tambah McCarthy.

2 dari 3 halaman

Respon Saham Asia

Saham Asia menyambut penurunan suku bunga dan saham berjangka AS naik lebih tinggi, dengan indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,2 persen.

"Sementara didukung oleh dolar yang lebih lemah, jika ekuitas terus mengungguli, itu menantang untuk melihat emas bergerak di atas level resistensi utama USD 1.510," kata ahli strategi pasar AxiTrader Stephen Innes dalam sebuah catatan.

Di antara logam lainnya, paladium naik sedikit ke USD 1.807,68, setelah melonjak hampir 2 persen di sesi sebelumnya, dan ditetapkan untuk naik selama tiga bulan berturut-turut.

Perak naik 0,8 persen menjadi USD 18,01 per ounce, sementara platinum naik 0,2 persen menjadi USD 928,36 per ounce.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Akhir Pekan, Harga Emas Antam Naik Jadi Rp 750 Ribu per Gram
Artikel Selanjutnya
Harga Emas Naik di Tengah Perkembangan Negosiasi Dagang AS-China