Sukses

Pasar Saham AS Kian Menarik, Harga Emas Tergelincir

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas turun 1 persen pada Selasa karena permintaan investor untuk ekuitas mulai meningkat.

Dikutip dari CNBC, Rabu (16/10/2019), harga emas di pasar spot turun 0,8 persen menjadi USD 1,481.05 per ons. Sementara harga emas berjangka AS turun 0,9 persen menjadi USD 1,484.90.

"Saat ini yang mendorongnya (emas) turun adalah saham, kami memiliki pendapat saham terlihat kuat, tidak ada penghindaran risiko sekarang," kata Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

Pasar ekuitas AS naik karena laporan pendapatan yang kuat pada memudarnya optimisme atas China-AS yang terbaru.

“Emas membutuhkan sentimen baru untuk mendorongnya lebih tinggi; rencana kembal penurunan suku bunga oleh Federal Reserve AS atau sesuatu yang akan terjadi pada pembicaraan perdagangan. Jika kesepakatan itu berantakan dan The Fed memangkas suku bunga, harga emas akan naik, "tambah RJO Futures 'Haberkorn.

 

* Dapatkan pulsa gratis senilai Rp10 juta dengan download aplikasi terbaru Liputan6.com mulai 11-31 Oktober 2019 di tautan ini untuk Android dan di sini untuk iOS

2 dari 3 halaman

Pertemuan The Fed

Federal Reserve AS akan mengadakan pertemuan pada akhir bulan ini untuk memutuskan apakah akan menerapkan penurunan suku bunga lebih lanjut atau tidak.

Bloomberg melaporkan pada hari Senin bahwa China ingin lebih banyak pembicaraan untuk menuntaskan rincian kesepakatan fase-satu sebelum menandatanganinya.

Investor juga mengamati pertemuan puncak antara Inggris dan Uni Eropa pada hari Kamis dan Jumat yang akan menentukan apakah Inggris menuju kesepakatan untuk meninggalkan blok pada 31 Oktober, keluar tanpa kesepakatan atau penundaan.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Harga Emas Antam Lebih Mahal Rp 6.000 per Gram
Artikel Selanjutnya
Harga Emas Diprediksi Meroket Dipicu Kekhawatiran Wabah Virus Corona