Sukses

PNM Terbitkan ETF Pertama di Bursa Efek Indonesia

Liputan6.com, Jakarta - PT Permodalan Nasional Madani Investment Management (PNM IM) baru saja mencatatkan perdana reksa dana, yakni Exchange Trade Fund (ETF) Core LQ45. ETF berkode XPCR ini adalah ETF ke-delapan yang tercatat di Bursa Efek Indonesia tahun ini.

"Ini ETF pertama yang diterbitkan PNM Investment Management," ujar Direktur Penilaian Perusahaan BEI, I Gede Nyoman Yetna, Senin (30/9/2019) di Jakarta.

Jumlah unit penyertaan awal adalah 5,5 juta unit dan nilai aktiva bersih awal adalah Rp 961. Adapun jenis ETF ini adalah passive atau indexing.

Bank kustodian yang dipilih adalah PT Bank DBS Indonesia, sementara PT Mandiri Sekuritas menjadi dealer partisipan.

Direktur Utama PT PNM IM berkata sedang gencar melakukan diversifikasi instrumen keuangan, sebelumnya PT PNM IM sudah memiliki RDPT, serta menyediakan produk reksa dana berbasis pasar uang, fixed income, saham, maupun campuran.

"Kita melangkah lebih lanjut ke ETF ini untuk membeirkan pilihan lebih besar ke investor baik institusional atau perorangan agar mengola portfolionya secara efektif dan efisien," ujar Dirut PT PNM IM Bambang Siswaji.

 

2 dari 3 halaman

Target Pengelolaan

Target pengelolaan patau Asset Under Management (AUF) pada ETF ini adalah Rp 200 miliar hingga tahun depan. Pada tahap awal ini sudah ada dana masuk Rp 6 miliar dari beberapa investor institusional.

Untuk imbal hasil, Bambang berkata semuanya akan tergantung pada kinerja indeks. Namun, Bambang optimistis tracking error akan minimum mengingat sifat reksa dana yang pasif, ia pun percaya indeks saham bisa kembali mencapai 6.400 sehingga ada hasil positif.

"Awal tahun Februari sampai Maret, awal April, sempat 6.400. Jadi misalnya kita masuk LQ45 di Rp 960-an dengan indeks 6.200-an, mestinya dalam jangka pendek kembali ke 6.400 kan masuk akal. Jadi saya pikir kita potensial mendapatkan gain," ujar Bambang.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
PNM Salurkan Pembiayaan Rp 24 Triliun Sepanjang 2019
Artikel Selanjutnya
PNM Targetkan Salurkan Kredit ke UMKM Rp 26 Triliun di 2020