Sukses

OJK Bidik Pertumbuhan Kredit 13 Persen di 2020

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso mematok target pertumbuhan kredit pada tahun 2020 sebesar 13 persen.

Target tersebut lebih tinggi ke atas atau naik 1 persen dari pertumbuhan kredit pada tahun ini yang sebesar 12 persen.

"Kredit tahun depan bisa sekitar 12 persen bahkan lebih ke atas lagi, bisa 13 persen," tuturnya di Kompleks DPR RI, Jumat (16/8/2019).

Sementara itu, untuk tahun ini, OJKmasih optimistis target sebesar 12 persen untuk pertumbuhan kredit masih dapat tercapai. "Harapan kami bisa 12 persen," ujarnya.

Di kesempatan yang sama, saat ditanya perihal target pertumbuhan ekonomi 2020 yang dipatok Pemerintah hari ini di Kompleks DPR, OJK mengaku mendukung ketetapan yang diputuskan tersebut.

"Kalau dari OJK kami siap mendukung untuk pertumbuhan ekonomi yang telah diset oleh pemerintah karena kita mempunyai potensi yang cukup," terangnya.

2 dari 4 halaman

OJK Pastikan Likuiditas Perbankan Cukup Topang Pertumbuhan Kredit

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) memastikan likuiditas di pasar keuangan memadai untuk mendukung pertumbuhan kredit sampai akhir tahun sebesar 12 persen.

Ketua Dewan Komisioner OJK, Wimboh Santoso mengatakan, pihaknya akan berkoordinasi dengan Kementerian Keuangan (Kemenkeu) dan Bank Indonesia (BI) untuk menjaga momentum likuiditas tersebut.

"Terkait likuiditas perbankan memang terjadi segmentasi, tapi secara umum cukup untuk mendukung proyeksi kredit sampai akhir tahun yang kita canangkan sebesar 12 persen," tuturnya di Jakarta, Selasa (30/7/2019).

Wimboh menjelaskan, pihaknya menghimbau agar industri perbankan agar tak terlalu agresif mematok pertumbuhan kredit.

"Kalau ada masalah memang itu cenderung ke individual yakni kondisi bank tersebut. Jadi kita minta tidak terlalu agresif melakukan pertumbuhan kredit namun kita yakin secara agregat, ada bank-bank yang pertumbuhannya sangat bagus," ujarnya.

Pihaknya pun menegaskan, sebagai salah satu lembaga penjamin keuangan, OJK memastikan likuditas di pasar keuangan cukup untuk memenuhi target pertumbuhan kredit.  

3 dari 4 halaman

OJK Optimis Pertumbuhan Kredit Capai 12 Persen

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) merombak target pertumbuhan kreditnya di tahun ini. Hal ini sebagai respon atas keputusan Bank Indonesia (BI) yang menurunkan suku bunga acuannya sebesar 25 bps menjadi 5,75 persen setelah 8 bulan menahan di angka 6 persen.

Ketua Dewan Komisioner OJK, Wimboh Santoso menyambut baik penurunan suku bunga tersebut. Menurutnya hal tersebut dapat memacu angka pertumbuhan kredit.

"OJK mengapresiasi kebijakan Bank Indonesia yang terus mendukung penguatan fungsi intermediasi lembaga jasa keuangan, antara lain melalui pelonggaran kewajiban Giro Wajib Minimum dan penurunan suku bunga kebijakan Bank Indonesia," kata dia, di Gedung OJK, Jakarta, Rabu (24/7).

Sebelumnya, OJK melakukan revisi target kreditnya pada pertengahan Juni lalu. Wimboh sempat mengeluarkan pernyataan bahwa dampak perang dagang global telah menekan pertumbuhan permintaan ekspor dan ekspansi dunia usaha sehingga OJK merevisi target pertumbuhan kredit menjadi 9-11 persen (yoy).

Dengan turunnya suku bunga acuan, Wimboh menyatakan pihaknya kembali optimistis pertumbuhan kredit perbankan pada tahun ini dapat menyentuh 13 persen atau berkisar di rentang 11-13 persen secara tahunan (year on year/yoy).

Dia mengaku, semula OJK sempat pesimistis target pertumbuhan kredit tercapai sebab belum melihat tanda-tanda pelonggaran kebijakan moneter. Namun setelah adanya penurunan giro wajib minimum (GWM) dan penurunan suku bunga serta masuknya arus modal di pasar keuangan domestik, maka OJK yakin pertumbuhan kredit akan meningkat tahun ini.

“Sekarang optimistis bisa mencapai target pertumbuhan kredit di 12 persen plus minus satu persen," tutupnya.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
OJK Gelar Malam Penganugerahan Pariwara Jasa Keuangan Terbaik 2019
Artikel Selanjutnya
Jawa Timur Jadi Pasar yang Menjanjikan bagi Industri Fintech