Sukses

Waskita Karya Garap Proyek Renovasi Pusat Olahraga Ragunan

Liputan6.com, Jakarta PT Waskita Karya (Persero) Tbk (Kode Saham: WSKT) mendapat kepercayaan dari Dinas Pemuda dan Olahraga DKI Jakarta untuk melakukan revitalisasi kawasan Pusat Pelatihan Olahraga Pelajar Ragunan. Lokasi proyek ini ada di Jalan RM Harsono, Ragunan, Jakarta Selatan.

Penandatanganan kontrak antara PT Waskita Karya (Persero) Tbk dengan Dinas Pemuda dan Olahraga DKI Jakarta dilakukan di Kantor Dispora DKI Jakarta, Jalan Jatinegara, Jakarta. Penandatanganan dilakukan oleh SVP Building Division PT Waskita Karya (Persero) Tbk Septiawan Andri dan Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga DKI Jakarta Ahmad Firdaus.

Nilai kontrak untuk revitalisasi ini sekitar Rp 419 Miliar dengan waktu pelaksanaan 145 hari kalender. Serta pemeliharaan selama 365 hari kalender. Pada acara penandatanganan ini turut hadir pula Director of Operation I PT Waskita Karya (Persero) Tbk Didit Oemar Prihadi.

“Terima kasih kepada Dispora DKI Jakarta yang sudah memberikan kepercayaan kepada Waskita Karya untuk meengerjakan proyek ini,” kata Didit Oemar Prihadi dalam keterangannya, Rabu (14/8/2019).

Sementara itu untuk lingkup pekerjaan di proyek ini ada tujuh yaitu pengembangan rancangan dan DED, pekerjaan persiapan, pekerjaan gedung olahraga (in-door), pekerjaan gedung penunjang, pekerjaan lapangan olahraga (out-door), pekerjaan infrastruktur dan landscape kawasan, serta pekerjaan utilitas kawasan.

“Kami harap proyek ini bisa selesai tepat waktu. Senada dengan Pak Didit bahwa Waskita sungguh merasa terhormat diberi kepercayaan untuk merevitalisasi kawasan Pusat Olahraga Pelajar Ragunan,” tambah Septiawan Andri.

2 dari 4 halaman

Waskita Karya Terbitkan Global Bond di Semester II 2019 Senilai Rp 3 Triliun

Memasuki semester II 2019, PT Waskita Karya (Persero) Tbk (WSKT) menyiapkan sejumlah strategi agar kinerja perseroan semakin bagus.

Waskita akan menerbitkan surat utang atau obligasi (global bond) senilai USD210 juta atau maksimal Rp3 triliun, dengan tenor 7 hingga 10 tahun, yang akan digunakan Waskita untuk refinancing. 

Director of Finance PT Waskita Karya (Persero), Haris Gunawan menjelaskan opsi global bond akan tetap melihat perkembangan pasar. Adapun untuk emisi (underwriter), saat ini masih dalam pembahasan. 

“Kami mengikuti pemerintah dengan floating rate plus spread dan tetap tergantung situasi capital market," ujar Haris dalam keterangannya, Senin (5/8/2019).

Ditegaskan Haris, penerbitan obligasi sambil mencari risiko yang paling rendah, terutama dari sisi cost. Juga dengan melihat faktor tenor, underlying dan lain-lain.

Dalam mencari dana, Waskita Karya juga mempertimbangkan beberapa skema lain di luar obligasi. Pada semester II, Waskita juga akan melakukan divestasi saham pada dua ruas tol yang dikelola. Saat ini sedang proses penawaran dengan perusahaan dalam dan luar negeri dan ditargetkan rampung pada semester dua tahun 2019. 

3 dari 4 halaman

Kinerja Waskita Karya

Sementara dari sisi kinerja, perusahaan memperoleh nilai kontrak baru sebesar Rp8,18 triliun pada semester satu tahun 2019, meningkat dibanding pada periode sama sebesar Rp7,65 triliun. 

Perolehan kontrak baru tersebut ditopang oleh perolehan sejumlah proyek besar, antara lain Bandara Juanda di Jawa Timur Rp623 miliar, Masjid Istiqlal di DKI Jakarta Rp423 miliar, Bandara Hasanudin di Sulawesi Selatan Rp422 miliar, Jalan Tol Becakayu (A. Yani) di Jawa Barat senilai Rp773 miliar, Rest Area Tol Bakaheuni-Terbanggi Besar di Lampung senilai Rp343 miliar dan Revitalisasi Gedung Olahraga Pelajar Ragunan di DKI Jakarta senilai Rp381 miliar. 

Waskita juga menargetkan penerimaan arus kas masuk pada tahun 2019 sebesar Rp40 triliun termasuk didalamnya dari proyek turnkey yang penyelesaian proyeknya di triwulan dua dan tri wulan empat 2019 sebesar Rp26,85 triliun.

Dengan realisasi sampai semester satu sebesar Rp7,49 triliun yang diperoleh dari beberapa pembayaran proyek tol. Di antaranya proyek Tol Cisumdawu, proyek Tol Pemalang - Batang Paket 4 dan proyek Tol Bakauheni - Terbanggi Besar. 

Adapun proyek turnkey yang ditargetkan selesai tahun ini di antaranya Pematang Panggang – Kayu Agung, Kayu Agung – Palembang – Betung, Japek II Elevated, dan Kunciran – Parigi. Waskita juga baru menerima pembayaran Rp259 miliar dari proyek LRT dan Rp873 miliar dari proyek tol Salatiga Kertasura.   

“Waskita mencatatkan pendapatan usaha sebesar Rp 14,80 miliar pada semester satu tahun 2019 dan laba bersih tercatat Rp 1,01 triliun, dengan net margin 6,85 persen,” kata Haris.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
KBN: Pelabuhan Marunda Tak Boleh Dikuasai Swasta
Artikel Selanjutnya
Perum Perindo Genjot Ekspor Tuna ke Jepang