Sukses

Benarkah Indonesia Tengah Alami Deindustrialisasi?

Liputan6.com, Jakarta - Calon Presiden (Capres) Prabowo Subianto menyebut Indonesia tengah mengalami deindustrialisasi. Hal ini ditandai dengan banyak produk impor masuk ke dalam negeri.

Apakah deindustrialisasi tersebut memang tengah melanda Indonesia saat ini?

Peneliti Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Izzudin Al Farras mengatakan, deindustrialisasi memang tengah terjadi di Indonesia. Deindustrialisasi yang terjadi di Indonesia bahkan dia sebut terjadi lebih cepat dibanding negara ASEAN lainnya.

"Meski deindustrialisasi dan transformasi struktural ekonomi merupakan fenomena alamiah dan terjadi secara global, namun demikian deindustrialisasi di Indonesia terjadi cepat (deindustrialisasi dini)," ujar dia di Jakarta, Minggu (14/4/2019).

Dalam 10 tahun terakhir, lanjut dia, Indonesia mengalami penurunan porsi manufaktur terhadap PDB sebesar 7 persen. Padahal negara tetangga seperti Thailand dan Malaysia, penurunan porsi manufakturnya terhadap PDB tidak lebih dari 4 persen.

Menurut Izzudin, deindustrialisasi yang terjadi di Indonesia berdampak ke beberapa hal. Salah satunya turunnya penerimaan perpajakan, padahal manufaktur menjadi sektor tertinggi dalam menyumbang pajak dengan kontribusi sebesar 30 persen.‎

Sekretaris Jenderal Kementerian Perindustrian Haris Munandar membantah hal tersebut. Ia mengatakan bahwa pihak yang menyebutkan bahwa Indonesia tengah mengalami deindustrialisasi merupakan orang-orang yang tidak mengerti industri.

Menurutnya, gejala dari deindustrialisasi adalah kontribusi industri terhadap PDB sangat rendah yang juga bisa diartikan menurun drastis.

"Ini sekarang kan masih cukup tinggi. Memang secara persentase agak turun, tetapi kan ekonomi sudah tumbuh, investasi jalan," jelas dia kepada Liputan6.com.

Selain itu, deindusutrialisasi juga jika dilihat dari sisi tenaga kerja mengalami penurunan. Hal ini tidak terjadi saat ini justru kebalikannya setiap tahun Indonesia masih membutuhkan tenaga kerja yang besar.

"Dengan dua hal itu, tidak terbukti deindustrialisasi," kata dia.

2 dari 3 halaman

Prabowo Sebut Indonesia Tengah Alami Deindustrialisasi

Untuk diketahui, dalam debat capres pamungkas yang digelar di Hotel Sultan, Sabtu kemarin, Calon Presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto menilai, ekonomi Indonesia saat ini berjalan di arah yang salah. Menurut Prabowo, jika kondisi ini diteruskan maka tidak mungkin membawa kesejateraan bagi bangsa.

Prabowo juga menyebut, Indonesia mengalami kondisi deindustrialisasi. Ini berbeda dari negara lain.

"Terjadi deindustrialisasi, kalau negara lain industrialisasi, kita justru deindustrialisasi. Kita sekarang enggak produksi apa-apa. Kita hanya bisa menerima bahan produksi dari bangsa-bangsa lain. Ini keliru dan harus kita ubah," ujar Prabowo.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Wapres JK: Yang Bisa Memajukan Bangsa Ini Hanya Manufaktur
Artikel Selanjutnya
PGN Tingkatkan Layanan Gas bagi Sektor Industri pada 2019